Workshop Membuat Website dari Nol tepat bagi Anda yang ingin membuat website sekolah, website pembelajaran, website personal, website organisasi, portal berita, dan website lainnya. Pastikan Anda bergabung di kegiatan ini! Yuk, langsung cek dan daftar melalui link dibawah ini

Tampilkan postingan dengan label Evaluasi. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Evaluasi. Tampilkan semua postingan

Cara Menggunakan Penilaian Terhadap Siswa di Kelas

Penilaian dalam pendidikan diperlukan dan berguna untuk keberhasilan siswa. Ketika diterapkan dengan benar, penilaian siswa berfungsi sebagai salah satu alat paling ampuh yang dimiliki guru. Langkah pertama untuk penilaian efektif adalah mengetahui berbagai jenis penilaian, dan kapan setiap penilaian dapat dijadikan sebagai pilihan optimal.

Cara Menggunakan Penilaian Terhadap Siswa di Kelas

Berbagai Jenis Penilaian

Saat mengkategorikan penilaian, Anda mungkin secara alami memikirkan kata-kata seperti "tes," "esai," atau "presentasi lisan." Meskipun ini adalah alat penilaian yang efektif, untuk mengklasifikasikan tipe penilaian kita harus menentukan tujuan dari penilaian. Setelah mengetahui tujuan dan tujuan penggunaan penilaian, akan lebih mudah untuk memilih dari jenis penilaian di bawah ini.

Penilaian Diagnostik

Penilaian ini diberikan pada awal semester atau untuk menetapkan dasar kemampuan siswa. Juga dikenal sebagai pretest, penilaian diagnostik memberi guru gambaran tentang pengetahuan siswa sebelumnya, sehingga memberikan dasar untuk perencanaan pembelajaran . Karena sifat penilaian ini, mereka tidak boleh berdampak negatif terhadap nilai siswa. Bukan rahasia lagi bahwa siswa sering mengabaikan untuk mengambil penilaian yang tidak berdampak serius terhadap nilai mereka, sehingga menawarkan kinerja lain atau insentif pertumbuhan dapat membantu menghasilkan data yang lebih andal.

Penilaian Formatif

Penilaian formatif memberikan informasi tentang kemajuan siswa menuju penguasaan selama pengajaran. Penilaian formatif biasanya cepat dan dapat dilakukan bersamaan dengan berbagai konsep. Think-pair-share, tiket keluar, dan polling di seluruh kelas adalah contoh penilaian formatif yang fleksibel, cepat, dan informatif. Tujuan dari penilaian formatif adalah untuk mengumpulkan data kinerja siswa yang dapat berguna saat Anda maju menuju penilaian sumatif.

Penilaian Sumatif

Kebalikan dari rekan formatif mereka, penilaian sumatif biasanya diberikan ketika siswa memiliki waktu dan dukungan yang diperlukan untuk mencapai penguasaan. Penilaian sumatif sering terjadi pada akhir unit atau istilah, dan biasanya membawa bobot yang signifikan. Selama penilaian sumatif, siswa diharapkan untuk secara mandiri menerapkan konsep yang dipelajari selama pengajaran.

Penilaian Ipsatif

Penilaian Ipsatif melacak pertumbuhan siswa. Tujuan dari jenis penilaian ini adalah untuk membandingkan kinerja siswa dengan kinerja masa lalunya. Tujuannya adalah agar siswa meningkat daripada mengejar nilai tertentu atau membandingkan siswa satu sama lain.

Penilaian Norm-Referensi

Tidak seperti penilaian ipsatif, penilaian yang direferensikan norma membandingkan kinerja siswa. Untuk mengelola jenis penilaian ini, Anda harus terlebih dahulu menetapkan norma rata-rata. Norma ini bisa menjadi rata-rata kinerja siswa di masa lalu dalam penilaian. Saat memberikan penilaian yang direferensikan dengan norma, guru dapat melihat bagaimana kinerja siswa dalam hubungannya dengan siswa lain.

Penilaian yang direferensikan kriteria

Penilaian yang direferensikan kriteria mengukur kinerja siswa sesuai dengan standar yang ditetapkan. Penguasaan ditentukan berdasarkan apakah siswa memenuhi standar. Kurikulum harus diselaraskan dengan penilaian yang direferensikan kriteria untuk menghasilkan hasil yang positif. Penilaian ini biasanya bersifat sumatif dan mencakup sejumlah besar konsep.

Penilaian Alternatif

Penilaian alternatif berusaha untuk mengevaluasi kemampuan kinerja siswa dibandingkan dengan pengetahuan. Penilaian ini sering meminta siswa untuk melakukan tugas-tugas tertentu yang tidak termasuk tes tradisional. Contohnya adalah presentasi lisan atau portofolio. Penilaian alternatif memberikan kesempatan bagi siswa untuk menerapkan konsep yang dipelajari, dan ketika digunakan dengan benar dapat meningkatkan kesiapan karier .

Cara Menggunakan Penilaian di Kelas Anda

Mengelola asesmen di kelas diperlukan, tetapi penggunaan asesmen tidak berakhir di sana. Agar penilaian bermanfaat, seseorang juga harus memahami cara menggunakan data yang dihasilkan dan langkah apa yang harus diambil berdasarkan hasil penilaian. Di bawah ini adalah beberapa tips yang akan membantu Anda mendapatkan hasil maksimal dari penilaian kelas Anda.

Jangan Melakukan penilaian Terlalu Sering

Sebagian besar guru pasti setuju bahwa terlalu banyak penilaian tidak menumbuhkan lingkungan kelas yang sehat . Ketika penilaian terlalu sering digunakan, mereka kehilangan potensi mereka dan menjadi gangguan bagi siswa. Untuk memastikan bahwa Anda hanya menilai siswa sebanyak yang diperlukan, luangkan waktu untuk mengevaluasi apa tujuan akhir pembelajaran Anda. Rencanakan penilaian yang membangun tujuan-tujuan tersebut secara konsisten, tidak sering.

Berikan Umpan Balik Tepat Waktu dan Dapat Ditindaklanjuti

Agar penilaian bermanfaat, siswa harus memahami kinerja mereka. Terlalu sering, siswa mengambil penilaian dan melihat nilai numerik yang dihasilkan yang tidak menjelaskan kinerja mereka. Anda harus memberikan umpan balik kepada siswa Anda setelah penilaian yang dapat ditindaklanjuti dan tepat waktu. Umpan balik tepat waktu diberikan ketika umpan balik masih berlaku. Umpan balik yang dapat ditindaklanjuti memberi siswa alat untuk meningkatkan bidang kelemahan.

Gunakan Data Penilaian untuk Mendorong Instruksi

Data penilaian Anda harus selalu mengarahkan instruksi Anda . Setelah Anda tahu bagaimana siswa Anda telah menguasai suatu konsep, ini akan memengaruhi instruksi Anda ke depan. Ini membutuhkan fleksibilitas dan menyebabkan instruksi Anda memenuhi kebutuhan spesifik siswa Anda.

Remediate dan Reassess

Saat data penilaian menyoroti defisit, lakukan tindakan untuk memperbaiki defisit tersebut. Juga, penilaian tidak harus menjadi akhir semua dan menjadi semua. Setelah remediasi, Anda harus membuat rencana untuk menilai kembali defisit jika waktu mengizinkan.

Manfaat Penilaian

Ketika penilaian bervariasi dan dipilih dengan benar dan tepat, maka dapat mencapai tujuan penting di kelas. Melalui penggunaan teknik penilaian kelas ini, guru dapat memperoleh wawasan tentang kemampuan dan tantangan siswa mereka. Data yang diberikan penilaian efektif berfungsi sebagai peta jalan untuk perencanaan pengajaran dan membantu guru untuk menyesuaikan pelajaran mereka dengan beragam kebutuhan siswa mereka. Meskipun prevalensi pengujian standar dapat membuat penilaian tampak seperti beban yang tidak semestinya, guru dapat mengklaim kembali kekuatan sebenarnya dari penilaian melalui pengetahuan dan perencanaan yang tepat.

logoblog

Cara Membuat Kebijakan Penilaian yang Efektif dan Berkeadilan

Apa itu Tingkat Validitas ?

Komponen besar yang dihadapi pendidik di ruang kelas adalah seperti apa kebijakan penilaian yang dilaksanakan. Memang, kita semua harus mengikuti kebijakan penilaian yang ditetapkan oleh sekolah atau dinas pendidikan yang menaungi sekolah tersebut, tetapi biasanya ini adalah skala yang harus kita ikuti ketika mendistribusikan nilai pada akhir setiap semester atau periode penilaian.

Cara Membuat Kebijakan Penilaian yang Efektif dan Berkeadilan


Pada akhirnyai, tergantung pada guru kelas untuk menentukan rincian nilai setiap kelas yang diperoleh dalam proses belajar atau pada materi yang mereka ajarkan. Ketika mengajukan pertanyaan tentang apa arti validitas penilaian, kita harus memperhatikan dengan seksama apa tujuan akhir.

Kerangka kerja yang jelas dari apa yang kita coba ukur akan memperkuat nilai yang valid dan mengukur data dengan benar. The assessment harus menyelaraskan dengan apa keterampilan yang kita coba untuk mengukur, dan ini akan menunjukkan penguasaan konten dan validitas dalam kelas yang diperoleh. Ketika penilaian ekspektasi konsisten, ini membuat nilai setara serta mendefinisikan validitas untuk nilai yang diperoleh dalam kelas.

Definisikan Makna Tingkat Penilaian

Sangat menarik ketika kita melihat kebijakan penilaian di tempat yang bervariasi dari kelas ke kelas. Beberapa guru mengambil poin jika siswa lupa menuliskan nama mereka di kertas mereka atau jika mereka lupa tanda baca yang digunakan dalam kalimat. Jika kita mengurangi poin untuk item yang belum tentu mengukur tujuan penilaian , apakah kita mendapatkan ukuran yang akurat dan apakah nilai ini valid?

 Beberapa guru memberikan pertanyaan bonus pada ujian serta memungkinkan kredit tambahan diperoleh. Ini juga dapat mengganggu validitas penilaian. Seringkali tergantung pada guru kelas tentang bagaimana siswa akan mendapatkan poin ekstra.

Guru sering memiliki pola pikir bahwa kita harus memberi siswa kita kesempatan untuk memperbaiki kesalahan mereka. Ini adalah praktik yang sering digunakan ketika ujian diberikan kembali kepada siswa dan mereka diberi kesempatan untuk "menerima kembali" atau mendapatkan poin kembali untuk jawaban yang salah.

Jika guru tidak meluangkan waktu untuk mempelajari kembali ketrampilan, makna di belakang kelas cenderung menurun karena siswa belum belajar hal tambahan untuk membantu mengatasi masalah dengan benar. Pada titik ini, jika siswa belum menguasai keterampilan yang diukur, itu dengan cepat berubah menjadi permainan tebak-tebakan bagi siswa karena validitas tidak jelas dalam nilai yang diperoleh.

Pertimbangkan Kriteria dengan cermat

Dari hari pertama menginjakkan kaki ke dalam kelas, siswa harus menyadari kriteria penilaian di kelas mereka. Ini akan menjabarkan ekspektasi yang jelas bagi mereka serta pemahaman tentang bobot setiap kelas yang diperoleh. Ini sering dipecah lebih pada tingkat menengah, tetapi juga harus menjadi percakapan yang terjadi dengan siswa dan / atau orang tua mereka juga.

Jika kita melihat pada tes standar yang diharapkan diambil oleh siswa kita, sebelum tes diberikan rubrik ditinjau bersama siswa. Mengapa kita tidak melakukan hal yang sama untuk siswa kita di ruang kelas kita secara lebih konsisten? Ketika guru mengembangkan rubrik penilaian, ini sering kali akan menjadi dasar mereka ketika orang tua mempertanyakan skor rendah yang mungkin diperoleh siswa.

Contohnya bisa berupa laporan buku yang harus diselesaikan siswa. Jika sebuah rubrik disediakan dan disejajarkan dengan tujuan tugas, itu harus tinjau kembali ketika rincian tugas diberikan. Semakin relevan buktinya, semakin jelas nilai yang didapat. Guru dapat mempelopori pertanyaan yang mungkin dimiliki siswa dan bagaimana mereka dapat memperoleh poin pada tugas.

Itu selalu lebih baik untuk melakukan ini dari awal daripada berusaha untuk menangani kebingungan kelas yang diperoleh setelah tugas diberi skor. Meninggalkan faktor penilaian yang tidak relevan, seperti waktu yang diambil atau masalah perilaku , akan fokus pada tingkat penguasaan setiap kelas yang diperoleh sebagai lawan dari faktor luar yang seharusnya tidak relevan dengan nilai keseluruhan yang diperoleh.

Timbang Konsekuensinya

Pikirkan kembali tingkat sekolah dan guru yang dimiliki. Apakah Anda ingat saat guru memposting nilai kelas untuk dilihat semua orang? Apa tujuan melakukan ini? Apakah dia berusaha membangun daya saing di kelas? Apakah dia berusaha meminta pertanggungjawaban siswa? Dapatkah Anda mengingat perasaan yang Anda miliki ketika nilai rendah yang Anda bagikan dengan kelas tersebut?

Sebagai pendidik, kita ingin memastikan bahwa kita meminta pertanggungjawaban siswa atas nilai yang mereka peroleh, tetapi pada saat yang sama kita ingin memastikan bahwa kita tidak merusak kepercayaan atau harga diri siswa kita selama proses berlangsung. Masih ada guru yang memiliki teman sebaya yang benar menyelesaikan pekerjaan teman sebayanya. Apakah ada manfaatnya melakukan ini?

Hari ini, di ruang kelas kita, kerja kelompok dilakukan setiap hari. Alih-alih memposting nilai untuk dilihat semua orang, pikirkan percakapan yang dapat diadakan secara individual dengan siswa sebagai kelompok yang dilakukan sepanjang hari. Selama sesi individu dengan siswa kita, kita tidak hanya mengambil waktu untuk mempelajari kembali keterampilan yang mungkin mereka perjuangkan, tetapi kita semua memberikan percakapan yang bermakna dengan siswa kita yang menyoroti sisi positifnya juga.

Sebagai pendidik, menginginkan yang terbaik untuk semua siswa. Tugas penilaian kadang-kadang bisa menjadi tantangan ketika kita membiarkan kriteria yang tidak relevan mempengaruhi nilai keseluruhan. Semakin kita menyelaraskan rubrik penilaian kita dengan tujuan akhir atau tujuan tugas, semakin lengkap kita untuk menciptakan prosedur penilaian yang bermakna dan valid di dalam ruang kelas.

logoblog

Apa Perbedaan Penilaian Formatif dan Sumatif ?

Apa itu Penilaian Formatif?

Penilaian formatif adalah metode yang digunakan oleh guru untuk mengevaluasi pemahaman, kebutuhan belajar, dan kemajuan akademik siswa selama pelajaran, unit, atau kursus. Ada banyak bentuk penilaian formatif. Misalnya, Anda berada di akhir kelas dan Anda telah menerapkan Gradual Release Model . Siswa berada dalam fase “You Do” model.


Bagaimana Anda tahu tingkat pemahaman untuk kelas Anda? Haruskah Anda hanya pindah pada hari berikutnya dan berharap para siswa berada penguasaan materi pelajaran di jalur yang benar? Tentu saja tidak. Anda bisa memberikan 3-5 pertanyaan yang diberikan siswa saat menyelesaikan materi pelajaran. Anda kemudian menggunakan hasil evaluasi itu untuk mengarahkan instruksi hari berikutnya.

Bisakah Anda melanjutkan, atau apakah Anda perlu mengajarkan kembali konsep tersebut ke beberapa atau semua kelas? Tugas yang diberikan setelah materi pelajaran hanyalah salah satu contoh penggunaan penilaian formatif yang baik.

Struktur pembelajaran kooperatif adalah cara lain yang bagus untuk memeriksa pemahaman dan mengambil kesimpulan tentang kondisi kelas. Kita semua telah melihat seluruh kelas Q-dan-A, kan? Seorang guru berdiri di depan kelas dan mengajukan pertanyaan umum. Segerombolan siswa mengangkat tangan mereka. Satu siswa dipilih, memberikan jawaban, dan kelas berlanjut. Guru itu memiliki ukuran sampel 1-dari-30.

Ambil skenario yang sama tetapi ajukan pertanyaan itu ke kelas, beri siswa waktu berpikir, dan minta mereka untuk membagikan jawaban mereka dengan pasangan. Setiap mitra mendapat jumlah waktu tertentu untuk dibagikan. Ketika siswa mendiskusikan jawaban satu sama lain, guru berjalan mengelilingi kelas, mendengarkan untuk pemahaman. Anda sekarang memiliki ukuran sampel 30-dari-30! Saya lebih suka mendasarkan instruksi saya pada skenario kedua.

Bentuk penilaian formatif yang terus berkembang adalah penggunaan platform online seperti Padlet dan Pear Deck . Galeri virtual ini adalah cara yang bagus bagi guru untuk mengajukan masalah atau skenario dan meminta siswa untuk menyerahkan solusi mereka. Guru dapat menampilkan platform di kelas dan jawaban siswa akan muncul secara real time. Jawaban dapat diidentifikasi dengan nama siswa atau anonim. Data waktu nyata ini benar-benar dapat membantu seorang guru memahami secara visual tingkat pemahaman yang dimiliki siswa mereka untuk konsep tertentu.

Apa itu Penilaian Sumatif?

Penilaian sumatif digunakan untuk mengukur pemahaman atau penguasaan di akhir unit / konsep / standar. Penilaian sumatif biasanya lebih panjang dan lebih rumit dari penilaian formatif. Idenya adalah bahwa setelah penilaian sumatif, kelas akan pindah ke unit lain.

Penilaian sumatif, seperti halnya penilaian formatif, dapat muncul dalam berbagai bentuk. Penilaian sumatif tradisional dapat berupa unit test yang merupakan campuran dari pilihan ganda, isi-kosong, jawaban singkat, dan pertanyaan esai. Jenis penilaian sumatif ini cukup sering diberikan oleh pendidik karena mereka mirip dengan banyak tes standar nasional siswa pada akhir tahun ajaran.

Tetapi mari kita pertimbangkan beberapa bentuk penilaian sumatif lain yang mungkin mempertimbangkan gaya belajar yang berbeda. Pembelajaran berbasis proyek telah menjadi sangat populer selama dekade terakhir. Banyak siswa melihat hari sekolah mereka sebagai enam atau tujuh peristiwa berbeda. Begitu siswa menghadiri, katakanlah, kelas matematika, mereka benar-benar tidak mempertimbangkan matematika untuk sisa hari itu. Siswa gagal melihat hubungan antara kelas mereka.

Pembelajaran berbasis proyek adalah metodologi pengajaran yang mengarahkan siswa untuk memecahkan masalah-masalah dunia nyata (karena itu berhubungan dengan kehidupan mereka) dengan mempelajari dan menerapkan pengetahuan dan keterampilan melalui proyek yang menarik dan biasanya lintas-kurikuler.

Sebagai contoh: siswa mungkin perlu mencari cara untuk memecahkan masalah "makanan yang hilang" yang ada di banyak daerah di negara ini. Mereka mungkin menggunakan sains dan matematika untuk mencari cara menumbuhkan taman kota. Mereka dapat menggunakan seni bahasa untuk menulis artikel atau resep untuk digunakan keluarga agar makan lebih sehat.

 Mereka dapat menggunakan studi sosial untuk meneliti efektivitas berbagai kebun komunitas di negaranya selama 20 tahun terakhir. Akhirnya mereka dapat menggunakan apa yang mereka pelajari dalam pendidikan jasmani untuk memasangkan latihan jantung sehat tertentu dengan resep baru untuk memerangi obesitas.

Pembelajaran berbasis proyek adalah penilaian sumatif yang bagus karena memungkinkan siswa dan guru untuk bekerja sama untuk memecahkan masalah dunia nyata sambil secara bersamaan menilai penguasaan standar.

Pikirkan tentang menggunakan teknologi untuk secara ringkas menilai suatu standar. Siswa dapat menggunakan teknologi untuk membuat video musik untuk kelas paduan suara mereka. Video mungkin berisi lagu yang mereka buat.

 Siswa juga dapat menggunakan teknologi di akhir unit studi sosial untuk mewawancarai tokoh tertentu sebagai bagian dari presentasi Google Slide yang mereka buat untuk kelas dan / atau komunitas. Siswa di kelas STEM menggunakan printer 3D untuk menghidupkan model / konsep yang mereka buat untuk memecahkan masalah dunia nyata.

Contoh lain penilaian sumatif adalah memanfaatkan kekuatan pilihan siswa dan kreativitas untuk menilai penguasaan. Banyak guru membuat menu atau papan pilihan untuk siswa di akhir materi. Menu atau papan pilihan memiliki beragam kegiatan berbeda yang membantu guru menilai penguasaan.

Guru akan sering menugaskan satu atau dua kegiatan dan kemudian memungkinkan siswa untuk memilih beberapa kegiatan untuk memberikan siswa beberapa rasa kepemilikan dalam pembelajaran mereka. Contohnya termasuk mengizinkan siswa untuk menulis puisi atau esai tentang suatu topik.

Cara Menggunakan Penilaian Formatif dan Summatif

Jadi pada akhirnya, bagaimana kita menggunakan penilaian formatif dan sumatif? Saat merencanakan sebuah materi pelajaran, mulailah dengan standar yang ingin Anda nilai untuk penguasaan. Bangun penilaian sumatif terlebih dahulu. Dengan cara ini Anda merencanakan dengan akhir dalam pikiran.

Sumatif harus merupakan pandangan komprehensif dari standar. Apa pun yang Anda pilih untuk penilaian sumatif (tradisional, berbasis proyek, pilihan siswa), pastikan Anda menilai keseluruhan standar. Saat kelas berjalan melalui materi, gunakan penilaian formatif yang lebih kecil untuk mengukur pemahaman. Gunakan hasil kecil ini untuk menyesuaikan instruksi Anda saat Anda bergerak melalui unit.

logoblog

Beberapa Alternatif Strategi Penilaian eLearning

Apa itu Penilaian dan Mengapa Penting?

Penilaian dapat digambarkan sebagai fitur paling penting dari pengajaran siswa yang efektif. Dengan memasukkan strategi penilaian formatif dan sumatif , pendidik dapat mengidentifikasi kesenjangan dalam pemahaman konsep siswa dan juga menentukan area di mana siswa unggul dan dapat mengambil manfaat dari kegiatan pengayaan.

Beberapa Alternatif Strategi Penilaian eLearning

Cara Menilai Pembelajaran Siswa dari Jarak Jauh

Meskipun mungkin tampak seperti penyederhanaan yang berlebihan, penilaian jarak jauh harus mengikuti praktik seperti penilaian kelas tradisional pada umumnya dengan kedekatan fisik instruktur dan siswa tidak dapat diwujudkan.

Dalam lingkungan belajar yang terpencil, pendidik harus mematuhi pola tradisional yang mencakup pra-pengujian pengetahuan siswa tentang konsep-konsep baru untuk mengidentifikasi tingkat pengetahuan mereka sebelumnya untuk kemudian mendorong proses pengajaran; menggabungkan penilaian formatif dalam bentuk kuis, pekerjaan rumah, dll. untuk menentukan konsep dan kecakapan proses; dan akhirnya, menggunakan strategi penilaian sumatif termasuk tes dan / atau penilaian otentik berbasis proyek untuk menentukan penguasaan.

Gunakan Alat yang dapat Memenuhi Tujuan Anda

Alat yang tersedia untuk penilaian siswa jarak jauh tidak terbatas, jadi mengidentifikasi aplikasi yang paling sesuai untuk setiap tujuan penilaian sangat penting. Misalnya pre-test diagnostik di lingkungan yang jauh dapat dilakukan melalui penggunaan aplikasi game edukasi interaktif seperti Kahoot! atau formulir survei yang dapat diisi secara sederhana yang dikembangkan dalam platform pembelajaran online seperti Google Classroom .

Dengan cara ini, pendidik dapat memperoleh pemahaman cepat tentang keakraban siswa dengan konsep pengajaran yang akan datang. Manfaat tambahan dari aplikasi ini adalah bahwa hasilnya ditabulasi secara instan, sehingga tidak perlu bagi pendidik untuk mentabulasi secara manual.

Untuk menilai pemahaman siswa tentang konsep dan proses secara formal, memposting pertanyaan dalam jaringan kelas pada platform pembelajaran online adalah efektif. Melalui jalur ini, siswa dapat merespons secara elektronik melalui dokumen yang dilampirkan atau bahkan menyelesaikan matematika atau masalah sains di atas kertas dan kemudian cukup mengunggah foto digital dari karya tulis mereka. Dengan cara ini, instruktur dapat memperoleh pemahaman tentang kemampuan masing-masing siswa baik berkaitan dengan pengetahuan dan proses.

Penilaian sumatif dapat mengadopsi berbagai bentuk termasuk tes tradisional yang disampaikan melalui formulir elektronik yang dapat diisi yang menggabungkan pilihan ganda, jawaban singkat, dan pertanyaan tanggapan yang diperluas, serta penilaian berbasis proyek yang otentik yang menunjukkan tingkat pemahaman siswa terkait dengan seluruh unit atau serangkaian pelajaran.

Kemungkinan untuk penilaian sumatif otentik tidak terbatas dan dapat mengandalkan penelitian internet, pengembangan presentasi, produksi video atau foto, dan makalah penelitian yang diserahkan secara elektronik, di antara banyak metode lain. Sementara memilih alat penilaian jarak jauh yang tepat mungkin tampak menantang, pendidik harus ingat bahwa mereka tidak terisolasi.

Seperti dalam lingkungan belajar tradisional, guru harus berjejaring dengan instruktur lain baik di dalam organisasi mereka maupun melalui banyak forum pendidikan online yang tersedia untuk berkolaborasi dan memperluas basis pengetahuan mereka sambil merayakan keberhasilan mereka.

Kumpulkan Data Secara Konsisten

Pengumpulan dan interpretasi data sangat penting dalam lingkungan pembelajaran jarak jauh, karena kemampuan untuk pengamatan orang pertama terhadap kinerja siswa terbatas. Oleh karena itu, pendidik harus menjaga data yang berkelanjutan terkait dengan setiap siswa sesuai dengan biaya mereka.

Data kinerja yang dikumpulkan melalui metode yang dibahas sebelumnya menginformasikan langkah selanjutnya dalam proses pembelajaran untuk setiap siswa dan oleh karena itu harus diperbarui dan ditinjau kembali setiap kali strategi penilaian diagnostik, formatif, atau sumatif telah digunakan.

Pantau Pekerjaan siswa untuk Memahami Perkembangan secara rutin

Untuk memantau kemajuan siswa menuju penguasaan konten, instruktur harus secara teratur memeriksa pemahaman dengan cara yang mirip dengan lingkungan belajar tatap muka tradisional. Pemeriksaan ini dapat sesederhana "Pertanyaan Hari Ini" dimana siswa merespons secara elektronik atau papan diskusi online yang dikembangkan oleh guru di mana siswa dapat memposting pertanyaan mereka terkait dengan tugas dan tugas tertentu.

Alat-alat ini, dikombinasikan dengan penilaian rutin, mempromosikan penciptaan komunitas kelas virtual di mana siswa didorong untuk berkolaborasi dengan instruktur dan rekan-rekan mereka, yang membantu dalam mengurangi perasaan isolasi yang mungkin terjadi sebagai hasil belajar dari jarak jauh.

Ingatlah untuk Memberikan Umpan Balik

Penilaian untuk pembelajaran siswa tanpa umpan balik yang sesuai tidak berguna. Akibatnya, pendidik dalam lingkungan pembelajaran online harus memberikan komentar yang tepat waktu dan produktif secara elektronik untuk mempromosikan pemahaman siswa dengan menghilangkan kesalahpahaman dalam proses pembelajaran. Selain itu, umpan balik positif harus dibagikan secara rutin untuk mendorong siswa dan membantu menjaga mereka tetap fokus dan secara intrinsik termotivasi untuk berhasil.

Rencanakan Waktu Pertemuan Online

Meskipun lingkungan elearning dapat menjadi efisien dan efektif, pendidik yang tak terhitung jumlahnya kemungkinan akan berpendapat bahwa komponen terbaik dari pengajaran adalah interaksi manusia yang terjadi. Sementara guru dan siswa tidak secara fisik bersama dalam pengaturan online, penggunaan reguler platform konferensi video seperti Zoom atau Google Meet memberikan kesempatan bagi guru dan siswa untuk berinteraksi secara real time.

 Praktik penting selain penjadwalan sesi kelas "langsung" adalah bagi instruktur untuk menetapkan jam kantor virtual di mana mereka tersedia untuk konferensi video dengan siswa untuk menjawab pertanyaan dan memberikan umpan balik verbal. Strategi ini sangat membantu dalam mengubah lingkungan kelas terpencil menjadi komunitas belajar virtual yang sebenarnya.

logoblog

14 Ide Menilai Siswa Melalui Perangkat Teknologi Informasi

Dulu sederhana untuk memposting/memberi nilai kepada siswa. Tambahkan nilai ujian dan lihat apa yang diperoleh siswa. Sangat bisa dipertahankan. Semua orang yang melihat bisa mengerti atau memahami.

14 Ide  Menilai Siswa Melalui Perangkat Teknologi Informasi


Sekarang tidak lagi seperti itu lagi. Berikut adalah faktor-faktor yang bisa pertimbangkan ketika memberi atau memposting nilai siswa:

1. Apakah siswa mengingat keterampilan dari pelajaran sebelumnya ketika mereka menyelesaikan pelajaran saat ini? Dapatkah siswa menggunakan apa yang telah mereka pelajari dan membangunnya secara organik dan otentik?

2. Apakah siswa menunjukkan bukti belajar dengan menggunakan pengetahuan kelas teknologi di kelas atau di rumah? Apakah mereka datang ke kelas dengan gembira karena mereka dapat mengajari orang tua bagaimana menggunakan ponsel pintar mereka, atau membantu kakak yang lebih tua menyelesaikan tugas teknologi? Bisakah siswa menggunakan keterampilan yang dipelajari di lab di kelas selama penyelidikan?

3. Apakah siswa berpartisipasi dalam diskusi kelas? Apakah siswa seorang pengambil risiko, tidak takut salah, daripada kehilangan kesempatan untuk berkontribusi?

4. Apakah siswa menyelesaikan tujuan harian (proyek, mengunjungi situs web, menonton tutorial, dll.)? Apakah siswa menghargai pekerjaan temannya, tidak mengganggu atau mengalihkan perhatian mereka, tetapi meluangkan waktu untuk membantu ketika diperlukan?

5. Apakah siswa menyimpan ke folder jaringan mereka di mana pekerjaan dapat diakses dari stasiun apa saja, perangkat teknologi apa pun, di mana saja di sekolah? Atau apakah siswa yang selalu berlari ke lab dengan kisah sedih tentang bagaimana komputer kehilangan pekerjaan mereka?

6. Apakah siswa mencoba menyelesaikan sendiri masalah teknologi sebelum meminta bantuan guru? Jika Anda membutuhkan waktu lebih lama dari biasanya untuk mengangkat tangan mereka, apakah pikiran siswa sedang mencari solusi atau apakah siswa sedang mengobrol dengan seorang teman tentang topik non-teknologi?

7. Apakah siswa menggunakan pengetahuan kelas inti (yaitu, konvensi penulisan) dalam proyek teknologi? Apakah mereka cukup nyaman dengan teknologi (yaitu, keyboard atau penggunaan internet) untuk mengintegrasikannya dengan instruksi materi utama pada konvensi penulisan dan konstruksi lainnya?

8. Apakah siswa bekerja dengan baik dalam kelompok? Apakah siswa berpartisipasi dalam diskusi yang disiapkan, mengikuti aturan yang disepakati, bertanya dan menjawab pertanyaan klarifikasi, dan mengikat komentar mereka ke dalam percakapan sebelumnya?

9. Apakah siswa menggunakan internet dengan aman, dengan mempertimbangkan diskusi kelas tentang kewarganegaraan/etika digital?

10. Apakah siswa memahami bahwa berkembang dalam teknologi kurang tentang mencapai keterampilan komputer dan lebih banyak tentang mengintegrasikan pengetahuan itu ke dalam semua pembelajaran?

1. Apakah siswa memperlihatkan kreativitas dan pemikiran kritis dalam pencapaian tujuan? Apakah ini termasuk transfer pengetahuan (baik dari ruang kelas ke teknologi dan sebaliknya)

12. Apakah keterampilan keyboarding siswa meningkat? Apakah siswa memenuhi standar tingkat kelas dalam kecepatan dan akurasi?

13. Pengamatan anekdotal tentang pembelajaran siswa (ini subjektif dan memungkinkan guru menilai siswa berdasarkan upaya).

14. Nilai ujian, kuis, proyek

Guru bisa berbuat untuk memasukkan semuanya ke dalam spreadsheet, memberikan nilai, menghitung total, dan menemukan rata-rata. Ketika guru  memiliki nilai! Ini menghindari risiko, dapat dijelaskan kepada orang tua dan Admin, dan menyediakan zona kenyamanan daftar periksa dan jawaban benar dan salah. Tapi, sebagian guru tidak bisa melakukan itu. Dalam kelas berbasis inkuiri, terlalu banyak analisis subyektif, evaluasi pribadi dari keunikan siswa. Sebagian guru tidak bisa dan menjauh dari hal itu.

logoblog

Contoh Indikator Soal USBN SMP/MTs

Mulai tahun pelajaran 2017/2018 telah dilaksanakan Ujian Sekolah Berstandar Nasional disamping Ujian Nasional yang moda pelaksanaannya bisa dilakuakan dengan dua macam cara yaitu dengan komputer atau berbasis kertas.

Contoh  Indikator Soal USBN SMPMTs

logoblog

Hasil Ujian Nasional Otokritik bagi Guru

Hasil Ujian Nasional tingkat sekolah menengah tingkat pertama selama tiga tahun pelaksanaan Ujian Nasional Berbasis Komputer menurun. Pada 2016, rata-rata nilai UN SMP/Mts sebesar 58,61, pada 2017 menurun menjadi 54,25, dan pada 2018 menurun lagi menjadi 51,08.

Hasil UNBK tersebut diyakini semakin kredibel karena potensi kekurangan semakin sulit dilakukan, dan menggambarkan capaian kompetensi lulusan siswa yang sesungguhnya. Meski mencerminkan nilai yang sebenarnya, hasil UN yang menurun harus menjadi otokritik bagi pemerintah, termasuk guru.

Ujian Nasional Otokritik bagi Guru

logoblog

Kegunaan dan Capaian Kemurnian Nilai Siswa dalam UNBK

Nilai Ujian Nasional Berbasis Komputer menurun apabila dibandingkan dengan tahun 2017. Perubahan moda ujian dari tulis ke komputer memengaruhi transparansi pemurnian capaian sehingga berkonsekwensi penurunan nilai. UNBK menampilkan capaian murni jauh dari suasana pendongrakan nilai. Pada UNBK SMA tahun 2018, terjadi pengoreksian nilai sebanyak 39,3 poin.

Kegunaan dan Capaian Kemurnian Nilai Siswa dalam UNBK

logoblog

Soal HOTS di Ujian Nasional

Pelaksanaan Ujian Nasional (UN) SMP digelar serentak digelar serentak mulai Senin (23/4/2018) di seluruh Indonesia dengan jumlah peserta 4.294.786 peserta, terdiri atas 3.286.482 siswa SMP dan 1.008.304 siswa Madrasah Tsanawiyah (Mts). Ujian Nasional terdiri dari Ujian Nasional Berbasis Komputer atau UNBK dan UN berbasis Pencil Kertas atau UNKP. (mediaindonesia.com,23/04/2018).

Menyinggung antisipasi kendala pelaksanaan UN yang bakal muncul para penyelenggara telah menyiapkan mitigasi risiko. Seperti urusan listrik, internet, pengawasan, server cadangan dan pengamanan telah disiapkan.


logoblog

Perbaikan Pembelajaran dari Ruang Kelas

Perbaikan dalam pengajaran dan pembelajaran menjadi bagian penting yang harus dilakukan guru untuk memperbaiki kondisi pendidikan yang selama ini lebih fokus pada kemampuan berpikir tingkat rendah menuju kemampuan berpikir tingkat tinggi. Namun, perubahan yang dilakukan oleh guru dalam proses pembelajaran di ruang kelas juga butuh dukungan sistem pendidikan, utamanya dari pemerintah dan pemerintah daerah, yang berkelanjutan dan sesuai dengan kondisi kerja yang dihadapi para guru.

Pembelajaran di ruang kelas
Perubahan pembelajaran yang dimulai di ruang kelas yang harus difokuskan. Didalam kelas guru pun belum mampu mengembangkan pertanyaan yang dapat membuat siswa memahami mengapa butuh belajar suatu topik dan apa kaitannya dengan kehidupan. Secara umum guru masih tgerpaku pada buku teks, dan belum mampu membawa suatu topik yang dipelajari pada konteks di mana sekolah berada dan kehidupan siswa. Demikian juga dalam mengetes siswa, kemampuan membuat lembar kerja secara mandiri masih rendah, sehingga lebih mengandalkan lembar kerja siswa yang diproduksi oleh pihak lain yang tidak relevan dengan konteks yang dihadapi. (Weilin Han, kompas.id/21/04/2018).

logoblog

Ujian Nasional dan Keterampilan Berpikir HOTS

Penyajian soal ujian nasional jenjang SMA dan sederajat tahun pelajaran 2017/2018 terindikasi sulit dipahami oleh siswa karena materinya belum pernah diajarkan di kelas. Selain itu, sejumlah soal ujian tidak sesuai dengan kisi-kisi ujian nasional yang diberikan kepada sekolah. Akibatnya, soal ujian nasional dikeluhkan tidak dikenali dan sulit dikerjakan. Keluhan yang menonjol adalah soal matematika di Ujian Nasional Berbasis Komputer 2018 (Kompas.id, 16/04/2018).

Ujian Nasional dan keterampilan berpikir HOTS
Keterampilan berpikir HOTS dalam UNBK

logoblog

Menu Baru Aplikasi Ujian Nasional Berbasis Komputer

Ujiana nasional berbasis komputer tingkat SMP/SMA dan sederajat kembali digelar pada tahun pelajaran 2017/2018 secara serentak di tanah air. Pemamfaatan teknologi informasi dalam ujian nasional tersebut terus dikembangkan dan disempurnakan sejak pertama kali dilaksanakan secara terbatas pada tahun 2014.

Menu baru aplikasi ujian nasional berbasis komputer

logoblog

Posisi Indonesia pada Program Penilaian Siswa Internasional

Pendapatan per kapita Indonesia tidak berbanding lurus dengan mutu pendidikan. Capaian pendidikan di Indonesia, khususnya jenjang pendidikan dasar dan menengah, belum beranjak dari kategori di bawah rata-rata. Indonesia berada dalam satu kategori dengan Malaysia, Thailand, dan Fhilipina.

hasil sistem pendidikan Vietnam mengejutkan Bank Dunia karena memperoleh predikat diatas rata-rata, sejajar dengan Cina. Padahal, pendapatan perkapita Vietnam hanya sekitar separuh dari Indonesia. Berdasrkan laporan Vietnam meraih skor 525. Hasil tersebut jauh di atas prediksi Bank Dunia yang hanya 394.

Posisi siswa Indonesia di Antara negara-negara peserta PISA
Perbandingan Nilai Sains dalam uji PISA

logoblog

Ujian Nasional Berbasis Komputer versus Berbasis Kertas Pensil

Ujian Nasional Berbasis Komputer di tingkat SMA-SMP sederajat semakin meluas. Dengan semangat berbagi sumber daya di antara sekolah yang berbeda jenjang pendidikan, ujian nasional berbasis komputer yang awalnya hanya diikuti 2 persen peserta pada tahun 2015 kali ini bisa mencakup 78 persen dari total peserta. Pada tahun 2017/2018 ini, total peserta sekitar 8,1 juta siswa.

Masifnya sekolah-sekolah memilih ujian nasional berbasis komputer akan dihargai Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan dengan mencantungkan moda ujian, yakni "ujian nasional berbasis komputer" (UNBK) atau " ujian nasional berbasis Kertas pencil (UNKP)", di sertifikat hasil ujian nasional (SHUN) siswa. Penyebutan moda UN siswa dimaksudkan untuk mengapresiasi hasil UNBK yang dinilai lebih berintegritas dibandingkan dengan UN tertulis.

Perkembangan pelaksanaan Ujian Nasional tahun pelajaran 2017/2018
Perbandingan peserta Ujian nasional Berbasis Komputer dan berbasis kertas pensil

logoblog
Copyright © Manajemen Sekolah. All rights reserved.