Workshop Membuat Website dari Nol tepat bagi Anda yang ingin membuat website sekolah, website pembelajaran, website personal, website organisasi, portal berita, dan website lainnya. Pastikan Anda bergabung di kegiatan ini! Yuk, langsung cek dan daftar melalui link dibawah ini

Apa Perbedaan Antara Empati dan Simpati ?

Selama menjadi seorang guru, mungkin ada beberapa kali kita mungkin merasa simpati kepada seorang siswa. Namun, seorang guru yang peduli berempati dengan siswa hampir setiap hari. Penting untuk memahami perbedaan dalam situasi emosi ini dan mengapa empati merupakan karakteristik yang sangat penting dalam membantu mengembangkan seluruh anak.

Apa Perbedaan Antara Empati dan Simpati

Apa itu Empati?

Memiliki empati adalah kemampuan untuk memahami apa yang sedang dialami orang lain. Namun empati juga lebih dari itu. Memiliki empati berarti seseorang dapat merasakan apa yang disebabkan oleh situasi yang dirasakan orang lain. Ini adalah pemahaman yang lebih dalam tentang pengalaman, tantangan, dan bahkan proses berpikir orang tersebut.

Apa itu Simpati?

Sederhananya, simpati adalah perasaan sedih terhadap orang lain. Kita sering mengasosiasikan simpati dengan kehilangan orang yang dicintai. Ini juga bisa berarti merasa kasihan atas kemalangan orang lain; misalnya, jika rumah tetangga terbakar, orang mungkin merasa simpati atas kehilangan mereka.

Apa bedanya?

Akhiran dari dua kata ini, “-pathy,” berasal dari kata Yunani “pathos” yang berarti menderita. Meskipun kedua emosi ini serupa, ada beberapa perbedaan. Simpati adalah respons yang menghakimi. Orang yang merasakan simpati mungkin tidak sepenuhnya terhubung atau memahami apa arti kehilangan orang lain bagi mereka. Empati adalah hubungan yang lebih mendalam terhadap perasaan apa yang dialami orang lain terkait dengan pengalamannya sendiri.

Baru-baru ini, para guru telah mengembangkan empati mereka ketika mereka bekerja dengan siswa yang menderita kerugian dan tekanan terkait keluarga akibat dampak pandemi COVID-19. Seorang guru mungkin bersimpati terhadap siswa yang kehilangan orang yang dicintai karena virus, tetapi akan berempati dengan menyediakan lebih banyak waktu untuk mengerjakan tugas berbasis komputer di sekolah kepada siswa yang orang tuanya kehilangan pekerjaan karena karantina yang ekstensif.

Mengapa Ini Penting untuk Dimiliki Siswa?

Melalui kegiatan pembentukan karakter, guru sering membagikan moto, “Perlakukan orang lain sebagaimana Anda ingin diperlakukan.” Untuk mengajar siswa menjadi simpatik dan empati, ini sering datang melalui pemodelan. Jika siswa melihat guru merespon dengan simpatik ketika seseorang di dalam ruangan mengalami kehilangan, maka siswa dapat bereaksi dengan cara yang sama.

Mengajarkan empati seringkali mengharuskan seorang pendidik untuk berpikir keras dan memandu siswa melalui mengapa mereka merespons dengan cara yang penuh perhatian terhadap seseorang yang berjuang dengan keterampilan atau stresor baru dalam hidup mereka. Pemodelan ini akan mendorong siswa untuk berpikir tentang orang lain sebelum menanggapi tanpa memikirkan bagaimana perasaan orang lain sebagai akibat dari kata-kata atau tindakan mereka.

Kegiatan yang Mempromosikan Empati dan Simpati

Mengajarkan keterampilan melalui pembelajaran sosial-emosional membutuhkan waktu dan banyak latihan dari pihak siswa. Mereka bukan keterampilan yang dapat diajarkan secara terpisah melainkan harus sering dipraktekkan. Sebagai seorang guru mengamati siswa berinteraksi, kebutuhan yang berbeda mungkin muncul yang guru dapat tekankan.

Ada berbagai kegiatan kelas yang dapat digunakan untuk mempromosikan pengembangan keterampilan empati dan simpati.

Video yang Mengajarkan tentang Keterampilan Emosional

Untuk siswa yang lebih muda, ada banyak video pendek yang sesuai untuk mengajarkan empati kepada orang lain. Beberapa berbicara langsung ke topik, seperti Semua Tentang Empati dan Apa Itu Empati , sementara yang lain memiliki karakter yang menunjukkan tindakan empati terhadap orang lain. Ini memungkinkan guru untuk berhenti dan berdiskusi dan memberikan model bagi siswa melalui karakter yang dipercaya. Bahkan ada TED Talks dan video pelatihan lainnya untuk siswa hingga usia sekolah menengah.

Model Empati dan Simpati

Salah satu cara terbaik untuk mengajarkan reaksi emosional adalah menjadi panutan yang baik. Ketika siswa melihat seorang guru bertanya kepada siswa lain bagaimana keadaan mereka setelah kembali dari pemakaman anggota keluarga, mereka belajar bagaimana merespons dalam situasi yang sama dengan tepat. Demikian pula, ketika seorang guru berbicara kepada siswa tentang bagaimana suatu peristiwa, seperti penyakit, membuat guru merasa dan bertanya apakah ada orang lain yang pernah merasakan hal yang sama, guru mengembangkan rasa pengertian dan menghubungkan perasaan orang lain.

Diskusi tentang Emosi

Selama beberapa menit setiap hari, seorang guru dapat membuka diskusi tentang skenario potensial dan emosi yang dibawa masing-masing. Ini bisa menjadi kegiatan turn-and-talk di mana pasangan mendiskusikan bagaimana perasaan atau perasaan mereka jika mereka mengalami peristiwa negatif atau positif tertentu, seperti: ketika hewan peliharaan tersesat, ketika mereka memenangkan perlombaan, ketika mereka membutuhkan pelukan tetapi tidak ada orang di sekitar, ketika seseorang memberi tahu mereka bahwa mereka mengenakan kemeja di penghujung hari, ketika kakek-nenek mereka membawakan mereka hadiah tak terduga, dll. Untuk memperluas kegiatan ini, mintalah anak-anak membuat wajah yang mengungkapkan perasaan itu.

Jadikan itu Game Menebak

Guru juga dapat membantu siswa berhubungan dengan perasaan orang lain dengan membaca bahasa tubuh. Untuk kegiatan ini, guru dapat menampilkan gambar seseorang yang membuat wajah tertentu atau menunjukkan bahasa tubuh yang mengekspresikan suatu emosi. Guru kemudian dapat meminta siswa untuk menentukan perasaan mereka. Untuk memperluas ini, siswa dapat mengembangkan ide-ide yang mungkin menjelaskan mengapa orang ini merasa seperti ini. Hal ini memungkinkan siswa untuk membaca bahasa tubuh dan menghubungkan pengalaman mereka sendiri dengan situasi tersebut.

Keterampilan Mendengarkan

Mengajar anak-anak untuk menjadi pendengar yang baik ketika menjelaskan bagaimana perasaan mereka bisa menjadi tugas yang menantang. Secara alami, anak-anak ingin menyela dan menceritakan bagaimana perasaan mereka alih-alih mendengarkan dan berhubungan dengan orang itu. Keterampilan ini dapat diajarkan, meskipun.

Seorang guru dapat membaca bagian dari sebuah cerita dan mengajukan pertanyaan seperti:

  • Bagaimana perasaan karakternya?
  • Bagaimana Anda bisa tahu karakternya kesal/bersemangat/dll.?
  • Apa yang membuat karakter kesal/bersemangat/dll?

Guru dapat memperluas kegiatan dengan mengajukan pertanyaan seperti:

  • Apa yang akan Anda lakukan untuk membantu karakter ini merasa lebih baik jika Anda berada dalam cerita?
  • Pernahkah Anda merasakan hal ini, dan jika ya, apa yang membuat Anda merasa seperti ini?

Mengajar anak-anak untuk bersimpati dan berempati dengan orang lain akan membantu membangun budaya hormat. Siswa harus dapat melihat sudut pandang orang lain ketika melalui situasi stres, meskipun penting juga bahwa anak-anak memahami bahwa mereka tidak harus memecahkan masalah orang lain untuk berempati. Dengan memodelkan dan mengajarkan emosi-emosi ini, siswa akan belajar memberi dan menerima tanggapan yang tepat terhadap berbagai situasi dalam kehidupan orang lain.

logoblog
Previous Post
Posting Lebih Baru
Next Post
Posting Lama

Post a comment

Copyright © Manajemen Sekolah. All rights reserved.