Workshop Membuat Website dari Nol tepat bagi Anda yang ingin membuat website sekolah, website pembelajaran, website personal, website organisasi, portal berita, dan website lainnya. Pastikan Anda bergabung di kegiatan ini! Yuk, langsung cek dan daftar melalui link dibawah ini

Gempa Utara Flores Sesar yang Belum Dipetakan

Gempa bumi berkekuatan M 7,4 yang terjadi di utara Flores pada Selasa (14/12/2021) pukul 11.20 Wita bersumber dari sesar di bawah laut yang belum terpetakan sebelumnya. Gempa ini menjadi alarm untuk mewaspadai zona kegempaan di kawasan ini, termasuk Sesar Belakang Flores yang pernah memicu tsunami besar pada 1992.

Tangkapan Layar

Pusat gempa berada pada koordinat 7,59 Lintang Selatan dan 122,24 Bujur Timur atau di laut pada jarak 112 kilometer arah barat laut Kota Larantuka, Nusa Tenggara Timur. Sumber gempa tergolong dangkal, dengan kedalaman 10 kilometer. Gempa ini memiliki mekanisme pergerakan geser atau sesar mendatar. Berdasarkan pemodelan yang dilakukan, gempa berpotensi tsunami. Sehingga BMKG kemudian mengeluarkan peringatan dini tsunami untuk beberapa wilayah NTT dan sebagian Sulawesi Selatan. Hingga pukul 13.20 Wita atau dua jam setelah kejadian gempa bumi pukul 11.20 Wita, tidak ada kenaikan muka air laut. Maka, peringatan tsunami dinyatakan telah berakhir.[1]

Data pengamatan muka air laut dari Badan Informasi Geospasial (BIG) merekam adanya tsunami kecil, dengan ketinggian 7 sentimeter, di Marapokot, Kecamatan Aesesa, Kabupaten Nagekeo, dan di Reo, Kabupaten Manggarai. Keduanya di Provinsi NTT.

Sebanyak 230 rumah di Kabupaten Selayar, Sulawesi Selatan, mengalami kerusakan akibat gempa kali ini. Selain itu, satu gedung sekolah, dua bangunan tempat ibadah, dan satu rumah jabatan kepala desa juga terdampak gempa. [2]

Gempa tersebut dirasakan dan berdampak di tiga provinsi. Di Nusa Tenggara Timur, daerah yang terdampak meliputi Kabupaten Flores Timur, Sikka, Lembata, Manggarai, Manggarai Barat, Nagekeo, dan Sabu Raijua. Sementara di Sulawesi Selatan, daerah yang terdampak adalah Kabupaten Kepulauan Selayar dan di Sulawesi Tenggara di Kabupaten Buton, Wakatobi, dan Kota Baubau. [3]

Gempa kali ini berpusat di zona sesar yang belum dipetakan sebelumnya. Sumber gempa ini belum ada di Peta Sumber Gempa Nasional 2017, yang jadi dasar bahaya gempa di Indonesia. Sumber gempa yang sudah dipetakan di kawasan ini adalah Sesar Belakang Flores. Peta Sumber Gempa Nasional 2017 disusun oleh para ahli yang tergabung dalam Pusat Studi Gempa Bumi Nasional, di bawah koordinasi Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat. Peta ini menjadi acuan bahaya dan standar bangunan. Gempa kali ini tidak berasal dari Sesar Belakang Flores yang pernah memicu gempa bumi dan tsunami Flores pada 1992 sekalipun lokasinya relatif dekat. [4]

Sesar Belakang Flores mekanismenya sesar naik dan sebagian ada yang turun, sementara gempa kali ini mekanismenya sesar geser mendatar, jadi, jelas sumbernya berbeda. Dengan kekuatan gempa ini hingga M 7,4, bidang gempa dan jalur sesar yang baru diketahui ini seharusnya cukup panjang. Panjang bidang gempanya bisa 80-110 kilometer, tergantung jenis batuannya. Sementara lebarnya bisa 30 km dengan pergeseran 2,3 meter. Ini sumber gempa lumayan masif. Setidaknya bisa setara dengan Sesar Palu Koro yang memicu gempa di Palu pada 2018 [4]

Dengan kejadian ini, pelajaran sangat penting adalah pentingnya meningkatkan penelitian dan memetakan sumber gempa di Indonesia. Hal ini karena masih banyak sumber gempa yang belum terpetakan dengan baik, terutama sumber gempa di bawah laut. Pemahaman tentang sumber gempa di laut sangat sedikit. Tidak punya cukup data batimeteri yang resolusi cukup baik dan aksesibel. [4]

Identifikasi sumber bahaya gempa merupakan dasar dari mitigasi bencana, termasuk mengurangi risiko tsunami. Jika sumber gempanya saja belum diketahui, bagaimana mau memitigasinya. Ini pekerjaan rumah besar bagi kita. [5]

------------------

  • [1] Bambang Setuyo Prayitno ( Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG)) kompas.id/15/12/2021
  • [2] Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) kompas.id/15/12/2021
  • [3] Abdul Muhari (Pelaksana Tugas Kepala Pusat Data Informasi dan Komunikasi Kebencanaan  BNPB) kompas.id/15/12/2021
  • [4] Irwan Meilano (Ahli gempa bumi yang juga Dekan Fakultas Ilmu dan Teknologi Kebumian Institut Teknologi Bandung) kompas.id/15/12/2021
  • [5] Gegar Prasetya (Ketua Ikatan Ahli Tsunami Indonesia) kompas.id/15/12/2021

logoblog
Next Post
Posting Lama

Post a comment

Copyright © Manajemen Sekolah. All rights reserved.