Workshop Membuat Website dari Nol tepat bagi Anda yang ingin membuat website sekolah, website pembelajaran, website personal, website organisasi, portal berita, dan website lainnya. Pastikan Anda bergabung di kegiatan ini! Yuk, langsung cek dan daftar melalui link dibawah ini

Pedagogi Kreatif untuk Pendidikan Sejarah

Pengembangan ilmu sejarah dan historiografi butuh keterhubungan dengan berbagai bidang ilmu. Pendekatannya pun berubah, tak semata tentang kejadian masa lalu, tetapi juga bereksplorasi, berefleksi, serta berperspektif perkembangan hari ini dan masa depan dengan mempertimbangkan dinamika kehidupan manusia dan ilmu-ilmu lain.


Para sejarawan dan pendidik sejarah dapat berkreativitas dan bereksplorasi guna mengaitkan sejarah dengan tantangan kehidupan masa kini untuk membuat sejarah konteksual dan bermakna. Dalam pendidikan sejarah di sekolah, para guru harus dapat melawan stigma yang telanjur melekat bahwa belajar sejarah membosankan.

Dalam kajian sejarah kini sudah berkembang yang kualitatif. Ini memerlukan pendekatan interdisipliner dan multidisipliner. Jadi, sejarah tidak bisa berdiri sendiri. Sejarawan perlu tahu teori sosiologi, antropologi, politik, dan lainnya. Bahkan, sejarah mengenai kehidupan sehari-hari atau sejarah mentality hingga sejarah ekonomi belum banyak dilakukan. Kajian sejarah membutuhkan keterbukaan. Sejarawan muda perlu terus belajar dan mendalami ilmu lain.

Saat ini penting untuk bisa mengaitkan sejarah dengan lingkungan hidup. Salah satunya, tentang peran sungai yang jadi keseharian masyarakat, misalnya Sungai Kapuas di Kalimantan.

Masih jarang di Indonesia kajian lingkungan yang dikoneksikan dengan pembelajaran sejarah. Dampaknya, kajian tentang sejarah lingkungan, khususnya lingkungan sungai, minim. Para guru terlalu terpaku pada buku teks yang disusun sejarawan yang memang minim kajian sejarah lingkungan, salah satunya sungai.

Guru sejarah sebenarnya tetap punya ruang untuk membahas obyek yang tidak ada dalam buku teks sejarah dengan lokalitas masyarakat tertentu. Semisal bahasan peradaban sungai bagi siswa yang daerahnya memiliki sungai, maka kebermaknaan belajar sejarah bisa dikaitkan dengan sejarah kemaritiman. Dengan ide-ide baru yang tidak biasa dilakukan umumnya guru sejarah, justru dapat membuka cakrawala siswa.

Guru pun ditantang untuk mengupayakan pembelajaran sejarah yang bermakna. Sebab, belajar sejarah untuk membangun kesadaran kolektif nasional bisa dibangun dengan membuka ruang bagi sejarah lokal.

Guru yang mengambil strategi menghubungkan materi yang dipelajari dengan dunia nyata membuat belajar sejarah jadi bermakna. Memang masih minim sumber untuk sejarah lokal, tapi siswa bisa diajak menggali dari sejarah keluarga dan komunitas.

Metode living museum salah satu untuk mengatasi pembelajaran sejarah yang membosankan. Museum hidup dapat dilihat dari budaya dan tradisi di masa lalu yang masih ada dalam suatu masyarakat/komuniats dan bisa dipelajari dengan menarik.

Pembelajaran sejarah yang sarat nilai bisa dibawa dalam kehidupan keseharian. Saat membahas tentang pahlawan yang dalam buku sejarah dikaitkan dengan sosok pejuang yang berjasa, bisa dibawa dalam pandangan siswa tentang sosok pahlawan. Mereka bisa berangkat dari situasi riil tentang sosok pahlawan dalam hidup mereka, seperti orangtua.

Buku teks sejarah yang berisi sosok elite bisa diperkaya dengan sosok pejuang atau pahlawan wong cilik dalam sejarah keluarga dan memasukkan nilai-nilai. Ketika materi sejarah dinilai Jawa-sentris, guru bisa membuatnya menjadi inklusif dengan membawa lokalitas sejarah. Selain itu, sejarah pun tetap bisa terkoneksi dengan aktivitas dan keseharian masyarakat dan persoalan kekinian, termasuk isu lingkungan.

Pedagogi kreatif itu dapat mengatasi kebosanan pembelajaran sejarah yang sering dengan metode cerita dan materi yang tidak kontekstual. Guru harus mampu menjawab tantangan bahwa sejarah bukan ilmu normatif. Sejarah bisa dibawa pada praksis yang juga berkontribusi dalam pembangunan bangsa, lingkungan hidup, karakter, dan global.

Kreativitas guru dalam mengajar, kemampuan guru mengaktualisasi ilmu, dan menguasai teknologi penting dalam mengembangkan pedagogi kreatif pendidikan sejarah di sekolah.

logoblog
Previous Post
Posting Lebih Baru
Next Post
Posting Lama

Post a comment

Copyright © Manajemen Sekolah. All rights reserved.