Cara Menggunakan Penilaian Terhadap Siswa di Kelas

Penilaian dalam pendidikan diperlukan dan berguna untuk keberhasilan siswa. Ketika diterapkan dengan benar, penilaian siswa berfungsi sebagai salah satu alat paling ampuh yang dimiliki guru. Langkah pertama untuk penilaian efektif adalah mengetahui berbagai jenis penilaian, dan kapan setiap penilaian dapat dijadikan sebagai pilihan optimal.

Cara Menggunakan Penilaian Terhadap Siswa di Kelas

Berbagai Jenis Penilaian

Saat mengkategorikan penilaian, Anda mungkin secara alami memikirkan kata-kata seperti "tes," "esai," atau "presentasi lisan." Meskipun ini adalah alat penilaian yang efektif, untuk mengklasifikasikan tipe penilaian kita harus menentukan tujuan dari penilaian. Setelah mengetahui tujuan dan tujuan penggunaan penilaian, akan lebih mudah untuk memilih dari jenis penilaian di bawah ini.

Penilaian Diagnostik

Penilaian ini diberikan pada awal semester atau untuk menetapkan dasar kemampuan siswa. Juga dikenal sebagai pretest, penilaian diagnostik memberi guru gambaran tentang pengetahuan siswa sebelumnya, sehingga memberikan dasar untuk perencanaan pembelajaran . Karena sifat penilaian ini, mereka tidak boleh berdampak negatif terhadap nilai siswa. Bukan rahasia lagi bahwa siswa sering mengabaikan untuk mengambil penilaian yang tidak berdampak serius terhadap nilai mereka, sehingga menawarkan kinerja lain atau insentif pertumbuhan dapat membantu menghasilkan data yang lebih andal.

Penilaian Formatif

Penilaian formatif memberikan informasi tentang kemajuan siswa menuju penguasaan selama pengajaran. Penilaian formatif biasanya cepat dan dapat dilakukan bersamaan dengan berbagai konsep. Think-pair-share, tiket keluar, dan polling di seluruh kelas adalah contoh penilaian formatif yang fleksibel, cepat, dan informatif. Tujuan dari penilaian formatif adalah untuk mengumpulkan data kinerja siswa yang dapat berguna saat Anda maju menuju penilaian sumatif.

Penilaian Sumatif

Kebalikan dari rekan formatif mereka, penilaian sumatif biasanya diberikan ketika siswa memiliki waktu dan dukungan yang diperlukan untuk mencapai penguasaan. Penilaian sumatif sering terjadi pada akhir unit atau istilah, dan biasanya membawa bobot yang signifikan. Selama penilaian sumatif, siswa diharapkan untuk secara mandiri menerapkan konsep yang dipelajari selama pengajaran.

Penilaian Ipsatif

Penilaian Ipsatif melacak pertumbuhan siswa. Tujuan dari jenis penilaian ini adalah untuk membandingkan kinerja siswa dengan kinerja masa lalunya. Tujuannya adalah agar siswa meningkat daripada mengejar nilai tertentu atau membandingkan siswa satu sama lain.

Penilaian Norm-Referensi

Tidak seperti penilaian ipsatif, penilaian yang direferensikan norma membandingkan kinerja siswa. Untuk mengelola jenis penilaian ini, Anda harus terlebih dahulu menetapkan norma rata-rata. Norma ini bisa menjadi rata-rata kinerja siswa di masa lalu dalam penilaian. Saat memberikan penilaian yang direferensikan dengan norma, guru dapat melihat bagaimana kinerja siswa dalam hubungannya dengan siswa lain.

Penilaian yang direferensikan kriteria

Penilaian yang direferensikan kriteria mengukur kinerja siswa sesuai dengan standar yang ditetapkan. Penguasaan ditentukan berdasarkan apakah siswa memenuhi standar. Kurikulum harus diselaraskan dengan penilaian yang direferensikan kriteria untuk menghasilkan hasil yang positif. Penilaian ini biasanya bersifat sumatif dan mencakup sejumlah besar konsep.

Penilaian Alternatif

Penilaian alternatif berusaha untuk mengevaluasi kemampuan kinerja siswa dibandingkan dengan pengetahuan. Penilaian ini sering meminta siswa untuk melakukan tugas-tugas tertentu yang tidak termasuk tes tradisional. Contohnya adalah presentasi lisan atau portofolio. Penilaian alternatif memberikan kesempatan bagi siswa untuk menerapkan konsep yang dipelajari, dan ketika digunakan dengan benar dapat meningkatkan kesiapan karier .

Cara Menggunakan Penilaian di Kelas Anda

Mengelola asesmen di kelas diperlukan, tetapi penggunaan asesmen tidak berakhir di sana. Agar penilaian bermanfaat, seseorang juga harus memahami cara menggunakan data yang dihasilkan dan langkah apa yang harus diambil berdasarkan hasil penilaian. Di bawah ini adalah beberapa tips yang akan membantu Anda mendapatkan hasil maksimal dari penilaian kelas Anda.

Jangan Melakukan penilaian Terlalu Sering

Sebagian besar guru pasti setuju bahwa terlalu banyak penilaian tidak menumbuhkan lingkungan kelas yang sehat . Ketika penilaian terlalu sering digunakan, mereka kehilangan potensi mereka dan menjadi gangguan bagi siswa. Untuk memastikan bahwa Anda hanya menilai siswa sebanyak yang diperlukan, luangkan waktu untuk mengevaluasi apa tujuan akhir pembelajaran Anda. Rencanakan penilaian yang membangun tujuan-tujuan tersebut secara konsisten, tidak sering.

Berikan Umpan Balik Tepat Waktu dan Dapat Ditindaklanjuti

Agar penilaian bermanfaat, siswa harus memahami kinerja mereka. Terlalu sering, siswa mengambil penilaian dan melihat nilai numerik yang dihasilkan yang tidak menjelaskan kinerja mereka. Anda harus memberikan umpan balik kepada siswa Anda setelah penilaian yang dapat ditindaklanjuti dan tepat waktu. Umpan balik tepat waktu diberikan ketika umpan balik masih berlaku. Umpan balik yang dapat ditindaklanjuti memberi siswa alat untuk meningkatkan bidang kelemahan.

Gunakan Data Penilaian untuk Mendorong Instruksi

Data penilaian Anda harus selalu mengarahkan instruksi Anda . Setelah Anda tahu bagaimana siswa Anda telah menguasai suatu konsep, ini akan memengaruhi instruksi Anda ke depan. Ini membutuhkan fleksibilitas dan menyebabkan instruksi Anda memenuhi kebutuhan spesifik siswa Anda.

Remediate dan Reassess

Saat data penilaian menyoroti defisit, lakukan tindakan untuk memperbaiki defisit tersebut. Juga, penilaian tidak harus menjadi akhir semua dan menjadi semua. Setelah remediasi, Anda harus membuat rencana untuk menilai kembali defisit jika waktu mengizinkan.

Manfaat Penilaian

Ketika penilaian bervariasi dan dipilih dengan benar dan tepat, maka dapat mencapai tujuan penting di kelas. Melalui penggunaan teknik penilaian kelas ini, guru dapat memperoleh wawasan tentang kemampuan dan tantangan siswa mereka. Data yang diberikan penilaian efektif berfungsi sebagai peta jalan untuk perencanaan pengajaran dan membantu guru untuk menyesuaikan pelajaran mereka dengan beragam kebutuhan siswa mereka. Meskipun prevalensi pengujian standar dapat membuat penilaian tampak seperti beban yang tidak semestinya, guru dapat mengklaim kembali kekuatan sebenarnya dari penilaian melalui pengetahuan dan perencanaan yang tepat.

logoblog
Previous Post
Newer Post
Next Post
Older Post

Post a comment

Copyright © Manajemen Sekolah. All rights reserved.