Cara Membuat Kebijakan Penilaian yang Efektif dan Berkeadilan

Apa itu Tingkat Validitas ?

Komponen besar yang dihadapi pendidik di ruang kelas adalah seperti apa kebijakan penilaian yang dilaksanakan. Memang, kita semua harus mengikuti kebijakan penilaian yang ditetapkan oleh sekolah atau dinas pendidikan yang menaungi sekolah tersebut, tetapi biasanya ini adalah skala yang harus kita ikuti ketika mendistribusikan nilai pada akhir setiap semester atau periode penilaian.

Cara Membuat Kebijakan Penilaian yang Efektif dan Berkeadilan


Pada akhirnyai, tergantung pada guru kelas untuk menentukan rincian nilai setiap kelas yang diperoleh dalam proses belajar atau pada materi yang mereka ajarkan. Ketika mengajukan pertanyaan tentang apa arti validitas penilaian, kita harus memperhatikan dengan seksama apa tujuan akhir.

Kerangka kerja yang jelas dari apa yang kita coba ukur akan memperkuat nilai yang valid dan mengukur data dengan benar. The assessment harus menyelaraskan dengan apa keterampilan yang kita coba untuk mengukur, dan ini akan menunjukkan penguasaan konten dan validitas dalam kelas yang diperoleh. Ketika penilaian ekspektasi konsisten, ini membuat nilai setara serta mendefinisikan validitas untuk nilai yang diperoleh dalam kelas.

Definisikan Makna Tingkat Penilaian

Sangat menarik ketika kita melihat kebijakan penilaian di tempat yang bervariasi dari kelas ke kelas. Beberapa guru mengambil poin jika siswa lupa menuliskan nama mereka di kertas mereka atau jika mereka lupa tanda baca yang digunakan dalam kalimat. Jika kita mengurangi poin untuk item yang belum tentu mengukur tujuan penilaian , apakah kita mendapatkan ukuran yang akurat dan apakah nilai ini valid?

 Beberapa guru memberikan pertanyaan bonus pada ujian serta memungkinkan kredit tambahan diperoleh. Ini juga dapat mengganggu validitas penilaian. Seringkali tergantung pada guru kelas tentang bagaimana siswa akan mendapatkan poin ekstra.

Guru sering memiliki pola pikir bahwa kita harus memberi siswa kita kesempatan untuk memperbaiki kesalahan mereka. Ini adalah praktik yang sering digunakan ketika ujian diberikan kembali kepada siswa dan mereka diberi kesempatan untuk "menerima kembali" atau mendapatkan poin kembali untuk jawaban yang salah.

Jika guru tidak meluangkan waktu untuk mempelajari kembali ketrampilan, makna di belakang kelas cenderung menurun karena siswa belum belajar hal tambahan untuk membantu mengatasi masalah dengan benar. Pada titik ini, jika siswa belum menguasai keterampilan yang diukur, itu dengan cepat berubah menjadi permainan tebak-tebakan bagi siswa karena validitas tidak jelas dalam nilai yang diperoleh.

Pertimbangkan Kriteria dengan cermat

Dari hari pertama menginjakkan kaki ke dalam kelas, siswa harus menyadari kriteria penilaian di kelas mereka. Ini akan menjabarkan ekspektasi yang jelas bagi mereka serta pemahaman tentang bobot setiap kelas yang diperoleh. Ini sering dipecah lebih pada tingkat menengah, tetapi juga harus menjadi percakapan yang terjadi dengan siswa dan / atau orang tua mereka juga.

Jika kita melihat pada tes standar yang diharapkan diambil oleh siswa kita, sebelum tes diberikan rubrik ditinjau bersama siswa. Mengapa kita tidak melakukan hal yang sama untuk siswa kita di ruang kelas kita secara lebih konsisten? Ketika guru mengembangkan rubrik penilaian, ini sering kali akan menjadi dasar mereka ketika orang tua mempertanyakan skor rendah yang mungkin diperoleh siswa.

Contohnya bisa berupa laporan buku yang harus diselesaikan siswa. Jika sebuah rubrik disediakan dan disejajarkan dengan tujuan tugas, itu harus tinjau kembali ketika rincian tugas diberikan. Semakin relevan buktinya, semakin jelas nilai yang didapat. Guru dapat mempelopori pertanyaan yang mungkin dimiliki siswa dan bagaimana mereka dapat memperoleh poin pada tugas.

Itu selalu lebih baik untuk melakukan ini dari awal daripada berusaha untuk menangani kebingungan kelas yang diperoleh setelah tugas diberi skor. Meninggalkan faktor penilaian yang tidak relevan, seperti waktu yang diambil atau masalah perilaku , akan fokus pada tingkat penguasaan setiap kelas yang diperoleh sebagai lawan dari faktor luar yang seharusnya tidak relevan dengan nilai keseluruhan yang diperoleh.

Timbang Konsekuensinya

Pikirkan kembali tingkat sekolah dan guru yang dimiliki. Apakah Anda ingat saat guru memposting nilai kelas untuk dilihat semua orang? Apa tujuan melakukan ini? Apakah dia berusaha membangun daya saing di kelas? Apakah dia berusaha meminta pertanggungjawaban siswa? Dapatkah Anda mengingat perasaan yang Anda miliki ketika nilai rendah yang Anda bagikan dengan kelas tersebut?

Sebagai pendidik, kita ingin memastikan bahwa kita meminta pertanggungjawaban siswa atas nilai yang mereka peroleh, tetapi pada saat yang sama kita ingin memastikan bahwa kita tidak merusak kepercayaan atau harga diri siswa kita selama proses berlangsung. Masih ada guru yang memiliki teman sebaya yang benar menyelesaikan pekerjaan teman sebayanya. Apakah ada manfaatnya melakukan ini?

Hari ini, di ruang kelas kita, kerja kelompok dilakukan setiap hari. Alih-alih memposting nilai untuk dilihat semua orang, pikirkan percakapan yang dapat diadakan secara individual dengan siswa sebagai kelompok yang dilakukan sepanjang hari. Selama sesi individu dengan siswa kita, kita tidak hanya mengambil waktu untuk mempelajari kembali keterampilan yang mungkin mereka perjuangkan, tetapi kita semua memberikan percakapan yang bermakna dengan siswa kita yang menyoroti sisi positifnya juga.

Sebagai pendidik, menginginkan yang terbaik untuk semua siswa. Tugas penilaian kadang-kadang bisa menjadi tantangan ketika kita membiarkan kriteria yang tidak relevan mempengaruhi nilai keseluruhan. Semakin kita menyelaraskan rubrik penilaian kita dengan tujuan akhir atau tujuan tugas, semakin lengkap kita untuk menciptakan prosedur penilaian yang bermakna dan valid di dalam ruang kelas.

logoblog
Previous Post
Newer Post
Next Post
Older Post

Post a comment

Copyright © Manajemen Sekolah. All rights reserved.