Workshop Membuat Website dari Nol tepat bagi Anda yang ingin membuat website sekolah, website pembelajaran, website personal, website organisasi, portal berita, dan website lainnya. Pastikan Anda bergabung di kegiatan ini! Yuk, langsung cek dan daftar melalui link dibawah ini

Tampilkan postingan dengan label PBM. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label PBM. Tampilkan semua postingan

Pedagogi Kreatif untuk Pendidikan Sejarah

Pengembangan ilmu sejarah dan historiografi butuh keterhubungan dengan berbagai bidang ilmu. Pendekatannya pun berubah, tak semata tentang kejadian masa lalu, tetapi juga bereksplorasi, berefleksi, serta berperspektif perkembangan hari ini dan masa depan dengan mempertimbangkan dinamika kehidupan manusia dan ilmu-ilmu lain.


Para sejarawan dan pendidik sejarah dapat berkreativitas dan bereksplorasi guna mengaitkan sejarah dengan tantangan kehidupan masa kini untuk membuat sejarah konteksual dan bermakna. Dalam pendidikan sejarah di sekolah, para guru harus dapat melawan stigma yang telanjur melekat bahwa belajar sejarah membosankan.

Dalam kajian sejarah kini sudah berkembang yang kualitatif. Ini memerlukan pendekatan interdisipliner dan multidisipliner. Jadi, sejarah tidak bisa berdiri sendiri. Sejarawan perlu tahu teori sosiologi, antropologi, politik, dan lainnya. Bahkan, sejarah mengenai kehidupan sehari-hari atau sejarah mentality hingga sejarah ekonomi belum banyak dilakukan. Kajian sejarah membutuhkan keterbukaan. Sejarawan muda perlu terus belajar dan mendalami ilmu lain.

Saat ini penting untuk bisa mengaitkan sejarah dengan lingkungan hidup. Salah satunya, tentang peran sungai yang jadi keseharian masyarakat, misalnya Sungai Kapuas di Kalimantan.

Masih jarang di Indonesia kajian lingkungan yang dikoneksikan dengan pembelajaran sejarah. Dampaknya, kajian tentang sejarah lingkungan, khususnya lingkungan sungai, minim. Para guru terlalu terpaku pada buku teks yang disusun sejarawan yang memang minim kajian sejarah lingkungan, salah satunya sungai.

Guru sejarah sebenarnya tetap punya ruang untuk membahas obyek yang tidak ada dalam buku teks sejarah dengan lokalitas masyarakat tertentu. Semisal bahasan peradaban sungai bagi siswa yang daerahnya memiliki sungai, maka kebermaknaan belajar sejarah bisa dikaitkan dengan sejarah kemaritiman. Dengan ide-ide baru yang tidak biasa dilakukan umumnya guru sejarah, justru dapat membuka cakrawala siswa.

Guru pun ditantang untuk mengupayakan pembelajaran sejarah yang bermakna. Sebab, belajar sejarah untuk membangun kesadaran kolektif nasional bisa dibangun dengan membuka ruang bagi sejarah lokal.

Guru yang mengambil strategi menghubungkan materi yang dipelajari dengan dunia nyata membuat belajar sejarah jadi bermakna. Memang masih minim sumber untuk sejarah lokal, tapi siswa bisa diajak menggali dari sejarah keluarga dan komunitas.

Metode living museum salah satu untuk mengatasi pembelajaran sejarah yang membosankan. Museum hidup dapat dilihat dari budaya dan tradisi di masa lalu yang masih ada dalam suatu masyarakat/komuniats dan bisa dipelajari dengan menarik.

Pembelajaran sejarah yang sarat nilai bisa dibawa dalam kehidupan keseharian. Saat membahas tentang pahlawan yang dalam buku sejarah dikaitkan dengan sosok pejuang yang berjasa, bisa dibawa dalam pandangan siswa tentang sosok pahlawan. Mereka bisa berangkat dari situasi riil tentang sosok pahlawan dalam hidup mereka, seperti orangtua.

Buku teks sejarah yang berisi sosok elite bisa diperkaya dengan sosok pejuang atau pahlawan wong cilik dalam sejarah keluarga dan memasukkan nilai-nilai. Ketika materi sejarah dinilai Jawa-sentris, guru bisa membuatnya menjadi inklusif dengan membawa lokalitas sejarah. Selain itu, sejarah pun tetap bisa terkoneksi dengan aktivitas dan keseharian masyarakat dan persoalan kekinian, termasuk isu lingkungan.

Pedagogi kreatif itu dapat mengatasi kebosanan pembelajaran sejarah yang sering dengan metode cerita dan materi yang tidak kontekstual. Guru harus mampu menjawab tantangan bahwa sejarah bukan ilmu normatif. Sejarah bisa dibawa pada praksis yang juga berkontribusi dalam pembangunan bangsa, lingkungan hidup, karakter, dan global.

Kreativitas guru dalam mengajar, kemampuan guru mengaktualisasi ilmu, dan menguasai teknologi penting dalam mengembangkan pedagogi kreatif pendidikan sejarah di sekolah.

logoblog

Pemanfaatkan Teknologi Pembelajaran Adaptif untuk Keberhasilan Siswa

Siswa berhak mendapatkan kesempatan untuk sukses dalam karir pendidikan mereka. Akses ke sumber daya dan bahan serta teknologi yang memadai diperlukan untuk keberhasilan akademik mereka. Semua siswa, terutama yang berisiko dan kelompok khusus, harus diberi kesempatan untuk mengakses kurikulum pada tingkat yang sama dengan rekan-rekan tingkat kelas mereka.

Pemanfaatkan Teknologi Pembelajaran Adaptif untuk Keberhasilan Siswa

Sekarang setelah kelompok besar siswa telah mengalami kemunduran akademis dari pandemi, sangat penting bagi para pendidik untuk memberi mereka alat dan sumber daya yang dibutuhkan untuk menjadi sukses. Teknologi adaptif dapat diimplementasikan dengan tepat untuk mempersempit kesenjangan pencapaian dan memberi siswa dukungan yang mereka butuhkan untuk mengurangi hilangnya kekurangan pembelajaran lebih lanjut.

Apa itu Teknologi Pembelajaran Adaptif ?

Teknologi pembelajaran adaptif membantu siswa untuk memproses informasi dan konten kurikulum dengan berbagai alat yang juga dapat mencakup program berbasis komputer. Peralatan teknologi adaptif dapat terdiri dari penggunaan komputer, iPad, tablet, dan perangkat lain yang membantu siswa dalam mencapai tujuan akademik mereka.

Program respon berbasis komputer juga dapat diklasifikasikan sebagai teknologi adaptif dan dirancang untuk melacak kinerja dan pertumbuhan siswa dari waktu ke waktu. Banyak vendor komersial dapat bermitra dengan komunitas sekolah untuk menyediakan program akademik yang terdiri dari teknologi adaptif.

Alat tambahan bersama dengan program berbasis komputer untuk penggunaan siswa dapat mencakup penggunaan pengatur waktu, panduan membaca, kalkulator, fitur ucapan-ke-teks dan teks-ke-ucapan, pengatur grafik , teks animasi, overlay, dll. Program komputer mungkin digunakan secara mandiri ketika menjelajahi konten instruksional baru atau menyelesaikan tugas. Sangat penting bagi pendidik untuk dilatih menggunakan teknologi adaptif secara efisien dan efektif untuk memastikan mereka mampu menutup kesenjangan belajar bagi siswa.

Bagaimana Manfaat yang Diperoleh Siswa dari Teknologi Adaptif?

Teknologi adaptif membantu siswa membaca, mendengar, dan memahami konsep literasi dan numerasi. Dukungan visual dan audio dapat membantu siswa memperoleh pengetahuan yang lebih dalam tentang konsep-konsep di mana mereka kemudian dapat menerapkan pengetahuan dalam situasi baru. Menyediakan siswa dengan teknologi adaptif untuk memandu pemahaman konsep mereka dengan lebih baik membantu siswa untuk menetapkan tujuan akademik yang dapat dicapai. Konsep dan keterampilan dirangkai sehingga siswa dapat belajar dengan kecepatan mereka.

Fitur tambahan dari teknologi adaptif dapat digunakan untuk membantu siswa memproses dan memahami konten. Alat komputer, tablet, dan iPad yang disebutkan di atas dengan fitur teknologi dan program pelacakan berbasis komputer memungkinkan siswa untuk belajar dengan kecepatan mereka sendiri tanpa tekanan untuk mengikuti rekan-rekan mereka. Dengan bantuan tambahan, banyak siswa dapat tampil di luar harapan mereka dan memenuhi atau melampaui standar pembelajaran di luar rekan-rekan mereka.

Cara Memanfaatkan Teknologi Pembelajaran Adaptif untuk Keberhasilan Siswa

Teknologi pembelajaran adaptif dapat digunakan untuk membimbing siswa selama pengajaran di kelas, intervensi, dan untuk tutorial dan pekerjaan rumah. Selama pengajaran di kelas, siswa dapat mengakses program berbasis komputer untuk memperkuat keterampilan yang mereka perlukan bantuan tambahan atau menjelajahi konten baru sebagai pratinjau sebelum menerima instruksi langsung dari guru mereka.

Teknologi adaptif juga dapat mencakup program intervensi berbasis komputer yang menargetkan keterampilan khusus yang mungkin belum dikuasai siswa dan juga dapat diselaraskan dengan standar pembelajaran tingkat kelas prioritas. Dalam program berbasis komputer, siswa mempraktikkan keterampilan khusus yang ditargetkan dan dapat menyelesaikan keterampilan yang lebih kompleks saat mereka memenuhi penguasaan konten yang ditugaskan pada awalnya. Keterampilan dapat diberikan oleh guru setelah pra-penilaian awal atau program komputer dapat secara otomatis menetapkan keterampilan siswa berdasarkan hasil pra-penilaian mereka.

Guru juga dapat memberikan pekerjaan rumah menggunakan program berbasis komputer adaptif untuk memastikan siswa dapat berlatih dan menyimpan informasi selama periode waktu tertentu. Tugas yang berbeda dan pemantauan kemajuan memungkinkan siswa untuk membuat keuntungan yang stabil saat mempelajari konten. Menurut Guido ( 2016 ), platform pembelajaran yang berbeda dapat meningkatkan hasil belajar bagi siswa.

Siswa menjadi lebih mandiri dan mengontrol pembelajaran mereka ketika mereka mendapat dukungan, pemahaman, dan bimbingan yang memadai dari guru mereka dan mampu menginterpretasikan data yang dihasilkan oleh teknologi adaptif melalui program berbasis komputer. Penting juga untuk meningkatkan waktu respons untuk lebih memanfaatkan teknologi pembelajaran adaptif bagi siswa (Mettler, Massey, & Kellman, 2011). Ketika data ditinjau, dianalisis, dan dibagikan pada waktu yang tepat, siswa dapat menetapkan tujuan yang realistis dan dapat dicapai.

Perencanaan untuk Menghadapi Hambatan Teknologi Adaptif

Pada akhirnya, penting juga untuk mengantisipasi tantangan penggunaan teknologi adaptif. Johanes dan Lagerstrom (2017) menekankan untuk mengantisipasi dan menghindari perangkap pembelajaran adaptif ketika merencanakan pengajaran untuk siswa. Teknologi adaptif tidak boleh menggantikan instruksi tetapi melengkapi penyampaian awal konten yang disediakan oleh guru kelas. Secara keseluruhan, dukungan tambahan dan sumber daya teknologi yang memadai harus diberikan kepada siswa yang berisiko.

Data dari program berbasis komputer harus digunakan untuk memandu instruksi, memberikan intervensi yang ditargetkan, dan tidak menempatkan siswa dalam kategori yang terisolasi. Terakhir, namun tidak kalah pentingnya, data siswa harus disimpan dan dilindungi dengan aman.

Siswa dan guru membutuhkan pelatihan yang memadai untuk secara efektif menggunakan teknologi adaptif dan alat yang diperlukan untuk mengeksplorasi konten. Mereka mungkin juga memerlukan pelatihan keterampilan prasyarat jika mereka tidak terbiasa dengan banyak fitur dengan perangkat keras komputer, perangkat lunak, atau database pemrograman. Mengantisipasi hambatan dan menerapkan sistem adalah kunci untuk memastikan siswa dan guru memiliki dasar yang kuat untuk berhasil menggunakan teknologi adaptif.

Pada akhirnya teknologi pembelajaran adaptif adalah alat yang bermanfaat untuk meningkatkan prestasi siswa, menutup kesenjangan pembelajaran , dan cara yang bagus untuk memantau kemajuan siswa. Ketika siswa berprestasi di tingkat yang lebih tinggi, mereka diberikan kesempatan realistis untuk mengakses pendidikan pasca sekolah menengah dan pilihan karir. Dengan sumber daya yang memadai serta perangkat dan program teknologi adaptif, semua siswa dapat memiliki akses ke pengalaman pendidikan yang adil dan akan diberikan kesempatan untuk menjadi pembelajar seumur hidup yang produktif.

logoblog

Cara Meningkatkan Pengembangan Kosa Kata

Kosakata seseorang akan meningkat melalui percakapan, membaca, dan saat melakukan proses belajar mengajar. Ketika kita menghitung jumlah kata yang digunakan untuk berkomunikasi dengan anak-anak sejak mereka lahir, kita membantu mereka membangun dasar yang kuat dalam pengembangan kosa kata mereka.


Penelitian telah menunjukkan bahwa pada saat seorang anak berusia tiga tahun, ada kesenjangan tiga puluh juta kata antara seorang anak yang tumbuh dalam kemiskinan dan seorang anak yang dibesarkan di rumah tangga berpenghasilan tinggi. Ketika orang tua dan guru mempertimbangkan kata-kata yang mereka paparkan kepada anak-anak melalui buku, dialog, dan pengalaman, kosakata anak meningkat secara signifikan. Apa saja cara untuk mengembangkan kosakata lebih lanjut?

Momen yang Dapat Diajarkan untuk Meningkatkan Pengembangan Kosakata

Perkembangan kosakata dapat ditingkatkan secara signifikan melalui mendengarkan . Percakapan dan pengalaman adalah cara ampuh untuk menciptakan momen yang dapat diajarkan yang mendukung pengembangan kosa kata. Ketika kita mempertimbangkan pilihan kata yang kita gunakan dalam percakapan seperti kata menguraikan bukannya menjelaskan , kita telah meningkatkan pilihan kata untuk anak, yang dapat meningkatkan kosa kata mereka.

Pengalaman seperti kunjungan lapangan atau perjalanan keluarga ke akuarium atau kota baru juga dapat menambah pengetahuan kita tentang istilah kosa kata. Bayangkan sebuah perjalanan ke museum di mana pemandu wisata membawa Anda dari satu pameran ke pameran berikutnya memberikan informasi melalui kata-kata kosa kata baru yang terkait dengan topik atau tema tertentu. Istilah tambahan ini sekarang secara resmi ditambahkan kepemahaman Anda, yang dapat mendukung pengembangan kosakata Anda.

Bagaimana Cara Membaca untuk Meningkatkan Pengembangan Kosakata

Setelah pembaca dapat memecahkan arti kata dalam sebuah teks, langkah selanjutnya adalah memahami arti kata tersebut dan bagaimana kaitannya dengan tema atau gagasan utama dalam buku dan dapat mendukung pemahaman. Apakah orang dewasa membaca untuk anak atau anak membaca untuk diri mereka sendiri, kosakata dapat meningkat secara signifikan melalui membaca. Pembaca dapat menggunakan pengetahuan atau skema latar belakang mereka untuk mencari tahu bagaimana kata kosa kata tertentu digunakan dalam teks. Pembaca juga dapat menggunakan petunjuk konteks dan ilustrasi atau foto untuk menentukan arti kata-kata yang tidak diketahui.

Memahami bagaimana definisi beberapa kata atau homofon dalam teks digunakan merupakan indikator yang baik dari pengetahuan kosa kata seseorang. Semakin banyak paparan yang dimiliki pembaca terhadap buku dan artikel lintas genre, semakin meningkat pengetahuan kosa kata mereka. Dan semakin banyak pengulangan kata yang muncul dalam teks, semakin besar kemungkinan kata tersebut ditambahkan ke kosa kata lisan dan tulisan seseorang.

Cara Meningkatkan Kosakata di Kelas

Bacalah dengan keras

Menggunakan kamus sebagai alat referensi kata untuk memahami arti kata adalah keterampilan yang baik untuk dimiliki dalam hal meningkatkan kosa kata; Namun, itu bukan cara terbaik untuk meningkatkan kosakata di kelas. Faktanya, mencari kata-kata acak dalam kamus dan menulis definisi setiap kata bukanlah praktik berbasis penelitian untuk meningkatkan perkembangan kosakata siswa. Pengalaman membaca bersama, dan waktu membaca mandiri dapat meningkatkan kosakata di ruang kelas.

Guru dapat menentukan pengetahuan kata apa yang sudah dimiliki siswa dalam skema mereka dengan mengajukan pertanyaan tentang kosakata selama pengalaman membaca keras. Ketika guru mencontohkan bagaimana mencari tahu arti dari tiga sampai empat kata yang tidak diketahui selama membaca bersama, siswa mulai mempraktekkan strategi mereka sendiri. Sementara guru tidak pernah dapat memprediksi kosakata mana yang tidak diketahui anak, mereka dapat mengajari siswa cara menggunakan petunjuk konteks untuk membantu mencari tahu apa arti setiap kata yang tidak diketahui. Mengajar siswa bagaimana menjadi seorang membaca selektif adalah cara yang ampuh untuk meningkatkan keterlibatan dan pengembangan kosa kata. Latihan ini dapat digunakan selama membaca mandiri dan saat mengambil penilaian.

Ajarkan Kata-Kata Baru melalui Contoh

Guru juga dapat mempertimbangkan kosakata yang mereka gunakan di kelas untuk mendukung pertumbuhan anak dalam pengetahuan dan makna kata. Menggunakan kata-kata seperti koridor sebagai gantilorong , harapan sebagai ganti aturan , atau vertikal bukannya naik turun meningkatkan perkembangan kosakata siswa secara praktis. Membuat dinding kosa kata konten untuk menyoroti kata-kata kosa kata baru yang sesuai dengan perkembangan dalam membaca, matematika, sains, dan studi sosial adalah cara lain untuk mendukung pengajaran kosa kata di kelas.

"Text talk" adalah ide yang menghubungkan kata-kata kosakata dengan teks. Bahkan, banyak ruang kelas menampilkan sampul buku dengan daftar lima kosakata yang dikuratori yang berhubungan dengan keseluruhan tema atau gagasan utama buku. Setelah siswa mempelajari kosakata baru, apakah itu berorientasi konten, kata sifat, kata kerja, atau kata-kata yang berkaitan dengan materi pelajaran tertentu, mereka harus didorong untuk menggunakan kata-kata itu dalam tulisan mereka juga.

Visual

Kosakata meningkat seiring dengan meningkatnya tingkat membaca, dan perkembangan kosa kata berdasarkan usia jelas terlihat berbeda. Di kelas dasar, anak-anak harus berlatih mengklasifikasikan dan menyortir kata untuk meningkatkan perkembangan kosa kata. Contohnya adalah membandingkan buah-buahan dan sayuran atau hewan ternak dan hewan liar. Karena kosakata lisan anak lebih baik daripada kosakata membaca dan menulis mereka pada usia ini, menggunakan gambar dalam buku sebelum membaca untuk memahami kosakata adalah cara strategis bagi siswa untuk dapat membaca kata-kata secara mandiri. Tanyakan kepada anak-anak apa yang mereka lihat dalam gambar dan buat papan cerita untuk mendokumentasikan kata-kata yang mereka.

Permainan populer Scattergories memaksa pemain untuk memperluas kosakata mereka untuk menang. Misalnya, jika prompt mengatakan untuk memilih hewan kebun binatang yang dimulai dengan huruf b , jawaban yang mudah adalah kelinci atau beruang. Namun, pemenangnya kemungkinan besar adalah pemain yang mengucapkan babon, kosakata tingkat tinggi. Pengajaran awalan, akhiran, akar Yunani, dan akar Latin di kelas atas juga meningkatkan perkembangan kosakata siswa. Ketika berbagai pengalaman diciptakan di dalam kelas untuk mendukung kosakata melalui teks, perkembangan kosakata seorang siswa terus meningkat setiap tahunnya.

logoblog

Pemanfaatan Tik Tok Pada Proses Pembelajaran

Pendidik saat ini di seluruh dunia mulai memperhatikan platform media sosial TikTok. Alat pembuat video pendek populer yang diperkirakan sekitar 800 juta pengguna di seluruh dunia membuat dan berbagi video pendek. Apa yang membuat TikTok menonjol dalam persaingannya dengan aplikasi lain? Fakta membuktikan bahwa orang dari segala usia dapat membagikan ekspresi kreatif mereka melalui video pendek berdurasi 15 detik dan membagikannya kepada dunia. Apa yang membuat pendidik begitu bersemangat tentang platform media sosial ini, adalah potensinya sebagai alat pengajaran di dalam kelas. Sementara mungkin beberapa pendidik masih ragu akan hal itu, yang lain ingin menerimanya sebagai alat pengajaran baru untuk meningkatkan dan melengkapi pembelajaran siswa.

Sebelum memperkenalkan platform TikTok yang populer ke dalam kelas, Kita harus terlebih dahulu menyadari tentang masalah privasi. Ajak siswa untuk mengatur privasi sesuai kelompok usia. Buat siswa menyadari tentang cara melindungi data mereka dan cara berbagi dengan orang lain. Opsi privasi TikTok memungkinkan orang luar tidak dapat melihat konten yang diunggah atau meninggalkan pesan atau komentar yang tidak diminta pada video yang dibagikan siswa, selama mereka mengaturnya ke pengaturan yang benar. Meskipun kita tidak selalu dapat mencegah penyalahgunaan media sosial, kita dapat membuat siswa mengetahui masalah privasi dan apa yang dapat terjadi jika mereka melanggar peraturan.

Bayangkan jika siswa memiliki akses tak terbatas ke video penting mengenai pelajaran. Sekarang, dengan aplikasi TikTok, mereka bisa! Ketika siswa mempelajari sebuah konsep di kelas dan mencoba membuat catatan, mereka mungkin terganggu oleh apa yang ada di sekitar mereka. Namun, ketika guru menggunakan TikTok untuk membuat video pendek dengan tujuan menjelaskan konsep atau menyoroti poin-poin utama pelajaran, siswa dapat menontonnya berulang kali tanpa gangguan dalam mencoba menangkap setiap kata yang diucapkan guru.

TikTok juga dapat digunakan untuk membantu siswa menjelaskan konten yang mereka pelajari. Misalnya, siswa dapat membandingkan dan membedakan konsep yang dipelajari. Tahap awal siswa diberikan pelajaran, kemudian mereka diinstruksikan untuk mengambil informasi yang dipelajari dan membuat TikTok yang membandingkan dan membedakan informasi tersebut. Siswa akan termotivasi jika mereka dapat menggunakan TikTok di kelas dan guru akan merasa sukses dalam pengelolaan pembelajaran karena siswa lebih jauh terlibat saat proses belajar.

TikTok dapat digunakan di lingkungan sekolah untuk membangkitkan kesadaran komuitas sekolah dan menarik minat siswa dan teman-temannya. Misalnya, membuat saluran untuk sekolah dan memungkinkan siswa untuk berkontribusi dalam membuat video yang akan membantu siswa di sekolah untuk mengetahui apa yang terjadi. Guru dapat membantu memacu kreativitas siswa dengan mendorong siswa untuk membuat video tentang acara olahraga, tarian, atau acara sekolah lainnya yang akan datang. Atau guru bahkan dapat menantang siswa untuk menyebarkan pesan tentang apa yang terjadi di komunitas atau untuk mengambil bagian dalam tantangan TikTok di mana sekolah dapat berkompetisi satu sama lain.

TikTok dapat digunakan seperti di iMovie atau Google Docs untuk menampilkan tugas akhir siswa. Misalnya siswa dapat menggunakan TikTok untuk membuat video proyek mereka. Jika mencari hashtag #finalproject di TikTok, kita akan melihat lebih dari satu juta video siswa yang memamerkan proyek mereka.

Cara lain untuk menampilkan proyek akhir adalah dengan mengelompokkan siswa menjadi kelompok kecil dan minta kepada siswa menjelaskan tentang apa video TikTok mereka. Pastikan bahwa setiap topik dan judul kelompok, relevan dengan kebutuhan. Selanjutnya, mintalah siswa memutuskan peran mana yang akan dimainkan oleh peserta. Kemudian, instruksikan siswa untuk menulis skrip video mereka yang terorganisir dan mendetail yang dapat mereka serahkan.

Rencana pelajaran dengan TikTok sekarang sedang populer. Siswa mengambil informasi yang dipelajari di kelas dan berbagi pengetahuan dengan membuat klip berdurasi 15 detik, untuk menunjukkan poin-poin penting dari sebuah konsep. guru akan sangat senang karena melihat siswa dapat menggunakan pengetahuan mereka untuk dibagikan dengan teman-teman mereka.

Untuk membuat RPP dengan TikTok dapat dimulai seperti ini: siswa menonton video pendek atau mereview informasi yang sudah dipelajari, kemudian menonton TikTok yang relevan dengan konsep yang sama. Selanjutnya siswa akan membuat video berdasarkan informasi yang dipelajari.

TikTok telah memberikan siswa akses untuk berbicara tentang masalah yang mereka sukai, seperti perubahan iklim, politik, keamanan sekolah, diskriminasi atau masalah lainnya. Kaum muda saat ini telah mengubah dunia dan menjadi bagian dari gerakan perubahan hanya dengan membuat dan berbagi klip video pendek tentang masalah yang penting bagi mereka. Guru kelas dapat membantu memberdayakan siswanya dengan mengizinkan mereka berbicara tentang masalah yang penting dengan membuat video TikTok di kelas. Video-video ini dapat dibagikan di dalam kelas atau sekolah untuk membantu menyebarkan pesan positif yang relevan.

TikTok tentu saja merupakan aplikasi yang menghibur dan menarik. Dengan memasukkan TikTok ke dalam kelas, guru dapat merasakan kegembiraan karena manfaat TikTok sambil tetap memasukkan nilai pendidikan.

Tulisan ini telah di terbitkan pada Majalah Dunia Pendidikan Edisi No.261 Bulan Juli 2021

logoblog

Beberapa Media Sosial yang Dapat dicoba Dalam Proses Belajar

Manusia adalah makhluk sosial yang mendambakan keterkaitan. Kami ingin berada di sekitar orang lain, berbagi dengan orang lain, dan belajar dari orang lain. Ketika kita memiliki hubungan pribadi dengan seseorang, kita lebih cenderung mendengarkan mereka dan memiliki keinginan untuk berkontribusi secara positif pada hubungan itu. Itulah sebabnya para guru dilatih untuk memahami betapa pentingnya membangun hubungan dan koneksi baik dengan siswa mereka.

Beberapa Media Sosial yang Dapat dicoba Dalam Proses Belajar

Media sosial semakin memudahkan komunikasi dengan komunitas kita melalui berbagi ide, pesan pribadi, dan berbagai bentuk konten (video, foto, dll). Ada banyak keuntungan menggunakan media sosial di dalam kelas, meski ada juga beberapa efek negatif yang harus diwaspadai. Ketika media sosial diterapkan dengan sengaja dan hati-hati, maka media sosial layak untuk dicoba memperkuat keterkaitan di antara siswa Anda.

Manfaat Menggunakan Media Sosial di Kelas Anda

Media sosial dapat menjadi alat pendidikan yang memberikan siswa pengalaman belajar yang dinamis. Bagi siswa yang sulit berbicara di depan umum, media sosial menyediakan wadah bagi mereka untuk menyumbangkan ide. Terlalu takut untuk mengangkat tangan? Tweet jawaban Anda. Ingin membagikan apa yang Anda lakukan selama akhir pekan? Posting foto di Instagram kelas. Memberikan suara kepada semua siswa dengan cara yang paling nyaman bagi mereka untuk berbicara memastikan bahwa semua siswa merasa seperti anggota komunitas kelas yang setara.

Selain itu, media sosial adalah bahasa yang digunakan siswa saat berbicara . Mereka terbiasa dengannya, dan menganggapnya sebagai bagian yang menarik dari hidup mereka. Dengan mengambil alat yang sudah terhubung dengan siswa, seorang guru dapat menghilangkan waktu yang dibutuhkan untuk mengajarkan aplikasi atau program baru dan mulai menjalankan dengan konten yang ada. Kegembiraan siswa ketika seorang guru memberi tahu mereka bahwa mereka dapat men-tweet, memposting, atau TikTok pembelajaran efektif untuk memberi semangat kepada .

Efek Negatif dari Media Sosial untuk Ditonton

Saat menggunakan media sosial di dalam kelas ada beberapa hal yang harus diperhatikan. Cyberbullying adalah masalah besar dan cukup serius. Cyberbullying adalah jenis penindasan yang terjadi melalui perangkat digital. Ini termasuk mengirim, memposting, atau berbagi konten negatif, berbahaya, palsu, atau jahat tentang orang lain. Hal ini dapat menyebabkan rasa malu dan terhina dengan efek jangka panjang yang bahkan dapat dibawa hingga dewasa. Jika Anda melihat ada ejekan mulai berkembang di kelas, segera hentikan. Sebelum menerapkan media sosial ke dalam kelas, diskusikan dengan siswa Anda bagaimana berkontribusi pada platform yang digunakan dengan cara yang positif dan hormat.

Efek negatif lain dari media sosial adalah dapat menyebabkan siswa membandingkan dirinya dengan orang lain. Bagaimana teman-teman mereka berpakaian, ke mana mereka pergi berlibur, dengan siapa mereka menghabiskan akhir pekan. Hal ini dapat menyebabkan kecemasan dan depresi serta menurunkan harga diri siswa. Melakukan percakapan yang jujur ​​dengan siswa tentang perasaan mereka saat menggunakan media sosial dapat membantu mendidik untuk mengambil keputusan.

Media Sosial dapat menjadi alat yang mengganggu tidur anak-anak dan remaja. Mereka sulit tidur karena telah melihat ponselnya selama berjam-jam sebelum tidur. Mereka bangun di tengah malam dan memeriksa notifikasi di obrolan singkat, Instagram, atau Twitter mereka. Mereka mungkin gelisah di tempat tidur karena mereka masih terganggu oleh sesuatu yang mereka lihat pos teman sekelasnya pada hari sebelumnya. Membuat aturan tentang berapa banyak waktu media sosial yang dimiliki siswa adalah bagian penting dari penerapannya di kelas.

Beberapa Media Sosial yang dapat Dicoba

Ada banyak tren media sosial yang bisa dicoba di kelas. Di bawah ini adalah daftar platform yang sedang naik daun ini serta penjelasan tentang cara menggabungkannya ke dalam kelas.

Facebook

Facebook adalah salah satu platform media sosial paling terkenal. Karena sudah ada selama lebih dari 15 tahun, banyak pelajar yang sudah mendengar tentang Facebook atau sudah memiliki akun. Ini membuat penggunaan di kelas lebih mudah dan lebih cepat untuk diterapkan. Rancang grup Facebook untuk kelas Anda di mana siswa dapat memposting foto atau komentar tentang mereka. Gunakan fitur Facebook live untuk merekam diri Anda sendiri saat mengajar pelajaran yang nantinya dapat dirujuk kembali oleh siswa. Apakah akan ada pemilihan presiden yang akan datang? Mintalah siswa membuat contoh kontestan, minta mereka memperdebatkan kasus mereka, dan menanggapi pertanyaan siswa lain.

Blogging

Blogging adalah bentuk media sosial pendidikan yang bagus karena mendorong siswa untuk memberi dan menerima umpan balik dengan cara yang dapat dipantau dan dikendalikan oleh guru. Blogging untuk siswa yang lebih tua dapat bermanfaat karena mereka dapat menautkan dan menggunakan posting yang lebih baik. Cobalah situs seperti Kid Blog, Word Press, atau Blogger untuk memulai.

TIK tok

TikTok sedang ramai akhir-akhir ini. Aplikasi media sosial pembuatan video ini gratis untuk pengguna dan mudah diakses oleh siswa. Ini juga bisa menjadi alat yang unik dan kreatif. Siswa dapat membuat video untuk menanggapi tugas atau topik. Mereka dapat merefleksikan pendapat mereka tentang topik atau ulasan untuk tes dengan membuat video pendek. Opsinya tidak terbatas, dan siswa pasti akan mendapatkan kesempatan untuk menggunakan platform ini dalam ruang kelas.

Twitter

Twitter adalah jenis media sosial lain yang telah ada selama beberapa waktu. Ini adalah cara mudah lainnya untuk dimasukkan ke dalam kelas dan menghubungkan keluarga dan komunitas ke acara kelas. Buat tagar kelas dan biarkan siswa mulai men-tweet tentang hari-hari mereka. Seorang guru juga dapat menantang siswanya untuk menggunakan Twitter untuk menyelesaikan tugas, menulis puisi, atau melakukan respons membaca.

Manusia adalah makhluk sosial yang mendambakan keterkaitan. Media sosial semakin memudahkan untuk terhubung satu sama lain dan memberi siswa suara yang mungkin tidak mereka miliki. Ketika media sosial diterapkan dengan sengaja dan hati-hati, tren media sosial dapat mendatangkan keuntungan dan kegembiraan didalam ke kelas.

logoblog

"Partikel Penyusun Benda Pada Mahkluk Hidup" Video Proses Belajar IPA Kelas 8

Tubuh makhluk hidup tersusun dari milyaran atom-atom, atom-atom itu berikatan satu sama lain membentuk senyawa yang tersusun sedemikian rupa sehingga menjadi suatu bentuk tertentu. Misalnya rambut kita yang tersusun dari molekul-molekul yang mengandung atom karbon CC, hidrogen HH, nitrogen NN, dan sulfur SS, serta tulang kita antara lain mengandung unsur kalsium CaCa, fosfor PP, dan oksigen OO.

Selain pada makhluk hidup, benda mati seperti kayu, plastik, air, udara, kain pakaian, dan benda-benda yang lain merupakan zat kimia yang tersusun atas molekul-molekul tertentu. Dalam senyawa, molekul-molekul tertata sedemikian rupa sehingga memberikan sifat-sifat tertentu. Misalnya plastik bersifat lentur karena molekul-molekul penyusunnya mempunyai rantai panjang, sedangkan arang mudah patah karena susunan antar atom-atom penyusunnya banyak terdapat ruang-ruang kosong.

Tubuh kita dan tubuh makhluk hidup yang lainnya juga tersusun atas berbagai molekul kimia. Molekul ukurannya sangat kecil sehingga tidak dapat diamati dengan kasat mata dan bahkan tidak dapat diamati dengan mikroskop biasa.

Selain disusun oleh molekul yang berbeda, sifat-sifat suatu materi yang berbeda juga dapat disebabkan oleh perbedaan susunan molekul-molekul dalam materi itu. Misalnya kita ambil contoh kayu yang dibuat pensil dan amilum yang ada pada umbi kentang. Pada umbi kentang contoh lainnya adalah umbi ketelapohon, talas, dan bera scontoh lainnya adalah umbi ketela pohon,talas,dan beras juga mengandung pati atau amilum yang dapat kita makan untuk digunakan sebagai sumber energi.

Pati disusun oleh molekul-molekul berantai panjang. Rantai panjang tersebut disusun oleh unit-unit molekul yang lebih sederhana yang disebut glukosa. Antara molekul glukosa yang satu dengan yang lainnya dihubungkan oleh atom oksigen dengan ikatan glikosida.

Molekul glukosa yang menyusun amilum tersusun dari atom C, H, dan O dengan perbandingan tertentu. Kayu yang ada pada pensil tersusun atas selulosa yang juga mempunyai rantai panjang. Molekul panjang tersebut terdiri atas molekul-molekul glukosa sama seperti pada pati. Selulosa dan amilum mempunyai molekul penyusun sama yaitu glukosa tetapi jenis ikatan antarmolekul glukosanya berbeda. Selulosa merupakan zat yang keras tetapi jika dimakan oleh manusia tidak dapat dicerna oleh tubuh. Sedangkan amilum dapat dicerna dan digunakan sebagai bahan makanan. Mengapa hal itu dapat terjadi? Keadaan itu menunjukkan bahwa tidak hanya jumlah dan jenis atom-atom penyusun molekul yang menyebabkan sifat zat berbeda, tetapi pola susunan dan jenis ikatan antarmolekul penyusun materi juga dapat menyebabkan zat atau materi itu mempunyai sifat-sifat kimia dan sifat-sifat fisika yang berbeda.

Masing-masing senyawa mempunyai rumus molekul tertentu. Rumus molekul menunjukkan jenis atom yang menyusun suatu molekul dan perbandingannya. Molekul air H2OH2O yang sudah dicontohkan sebelumnya terdiri atas satu atom O dan dua atom H. Bila dua atom O mengikat dua atom H maka akan terbentuk senyawa yang berbeda yaitu hidrogen peroksida H2O2H2O2. Hal itu menunjukkan bahwa perbandingan jumlah dan jenis atom dalam suatu molekul akan menghasilkan senyawa yang sifat dan jenisnya sangat berbeda.

Walaupun atom merupakan unit terkecil penyusun molekul, materi yang sudah sangat kecil ini ternyata tersusun dari bagian yang lebih kecil lagi yang disebut partikel subatom.

Amati warna lampu-lampu neon. Masing-masing lampu tersebut berisi gas mulia berturut-turut helium HeHe, neon NeNe, argon ArAr, kripton KrKr, dan xenon XeXe.

Kulit atom adalah daerah di mana dapat menemukan elektron. Kulit atom berjumlah 7. Para kimiawan menggunakan huruf K, L, M, N, O, P, dan Q untuk menyatakan kulit atom. Kulit K adalah kulit pertama yang paling dekat dengan inti, Kulit L : 2, kulit M : 3, Kulit N : 4, Kulit O : 5, Kulit P : 6 dan Kulit Q : 7 adalah kulit terjauh.

Atom tersusun atas partikel-partikel penyusun atom atau partikel subatom yaitu neutron nn, proton pp, dan elektron ee. Neutron dan proton membentuk inti atom. Elektron menempati kulit-kulit atom yang ada di sekitar inti. Elektron-elektron tersebut mengelilingi inti dengan kecepatan tinggi membentuk awan elektron. Elektron dan proton merupakan partikel subatom yang mempunyai muatan berlawanan, sedangkan neutron tidak bermuatan. Elektron memiliki muatan negatif sedangkan proton memiliki muatan positif.

Pada atom netral, jumlah proton dan jumlah elektron sama banyaknya. Masing-masing partikel penyusun subatom tersebut mempunyai massa. Elektron mempunyai massa sangat kecil dibandingkan dengan massa proton dan neutron. Oleh sebab itu massa atom akan terpusat pada inti atom saja.

Para ilmuwan telah mempelajari atom sejak ratusan tahun lalu. Para ilmuwan tersebut mengemukakan teori-teori tentang atom. Teori yang satu akan runtuh atau ditolak ketika ada data atau fakta baru yang ditemukan tentang atom sehingga melahirkan teori atom yang baru.

Berikut ini merupakan perkembangan teori atom.

John Dalton

Atom sebagai bola pejal dan merupakan bagian terkecil yang tidak dapat dibagi lagi. Setiap unsur terdiri atas atom-atom yang identik satu sama lain. Atom-atom dari unsur berbeda mempunyai atom berbeda. Atom-atom dapat bergabung dengan perbandingan tertentu membentuk senyawa.

Joseph John Thomson

Atom merupakan bola bermuatan positif dan di tempat-tempat tertentu terdapat elektron-elektron yang bermuatan negatif seperti kismis dalam roti.

Ernest Rutherford


Atom sebagai bola yang di tengahtengahnya terdapat inti atom yang merupakan pusat muatan positif dan pusat massa. Sedangkan elektron-elektron berputar mengelilingi inti.

Niels Bohr

Atom terdiri terdiri atas inti yang menjadi pusat massa atom dan pusat muatan positif. Sedangkan elektron bergerak disekeliling inti pada lintasan tertentu orbitorbit yangdisebut kulit-kulit atom. Selama elektron mengelilingi inti, elektron tidak memancarkan energi.

Modern Mekanika Gelombang


Atom tersusun atas partikel sub atom yaitu neutron nn, proton pp, dan elektron ee. Neutron dan proton menjadi satu membentuk inti yang padat disebut nukleus atau inti atom. Elektron bergerak disekeliling inti hampir dalam kecepatan cahaya membentuk awan elektron.

Teori atom yang paling kini adalah teori atom mekanika gelombang. Menurut Bohr, atom mempunyai kulit-kulit atom tempat elektron mengelilingi inti atom. Kulit atom yang paling dekat dengan inti atom mempunyai energi paling rendah. Kulit atom yang lebih di luar mempunyai energi lebih tinggi. Elektron yang berada pada kulit atom paling dalam dapat berpindah ke kulit atom yang lebih luar bila menyerap energi dari luar atom. Energi itu dapat berasal dari panas pembakaran atau dari energi listrik yang melewati atom-atom itu. Elektron yang terletak pada kulit atom paling luar akan mendapatkan gaya tarik yang lemah dari inti atom. Oleh karena itu elektron pada kulit atom paling luar mudah lepas dari kulit itu, sehingga atom dapat kehilangan elektron. Bila jumlah elektron dan jumlah proton dalam suatu atom tidak sama maka atom tersebut akan bermuatan atau menjadi ion. Proses pembentukan ion disebut ionisasi.

2. Nomor Atom dan Nomor Massa

Unsur merupakan zat tunggal murnimurni yang tidak dapat diubah lagi menjadi bahan lain dengan reaksi kimiawi, seperti emas, besi, perak, oksigen, dan masih banyak yang lain. Saat ini ada sekitar 105 unsur yang ditemukan di alam. Masing-masing unsur tersebut memiliki karakteristik yang berbeda-beda. Atom-atom dari unsur yang berbeda memiliki jumlah partikel subatom yang berbeda. Semua atom dalam suatu unsur tertentu memiliki jumlah proton yang sama di dalam intinya.

Jumlah proton ini unik untuk setiap unsur. Nomor massa suatu atom ditentukan oleh jumlah dari neutron, proton, dan elektron. Namun, karena massa elektron sangat kecil, maka dapat diabaikkan. Atom yang satu berbeda dengan atom yang lain karena mempunyai elektron, proton, dan neutron yang berbeda jumlahnya. Jika massa atomnya berbeda maka jari-jari bola atom itu akan berbeda pula.

logoblog

" Recount Text " Video Proses Pembelajaran Bahasa Inggris Kelas 8



Pengertian Recount Text

Recount text adalah jenis text dalam Bahasa Inggris yang menceritakan tentang suatu cerita, tindakan, atau kegiatan. Biasanya, recount text menceritakan tentang pengalaman seseorang. Tujuan dari recount text adalah untuk menghibur pembaca, sehingga tidak terdapat konflik dalam text ini. Selain itu, teks ini juga bertujuan untuk memberikan informasi pada pembaca.

Ciri-ciri Recount Text

  1. Menggunakan kalimat Past Tense (lampau), seperti went, departed, would, woke up, dan lain sebagainya.
  2. Menggunakan adverb dan adverbial phrase untuk mengungkapkan waktu, tempat dan cara, seperti: last September, Pari Island, on then second day, dan lain sebagainya.
  3. Menggunakan conjunction dan time connectives guna mengurutkan peristiwa atau kejadian, seperti: and, before, then, after that, dan lain sebagainya

Generic Structure of Recount Text

1. Orientation

Menceritakan mengenai latar belakang informasi tentang siapa, di mana, kapan kejadian atau peristiwa terjadi.

2. Events

Menceritakan serangkaian peristiwa yang terjadi sesuai urutan kronologis.

3. Re-orientation

Merupakan penutup atau kesimpulan cerita. Untuk menutup suatu cerita, kita bisa memberikan opini kita mengenai cerita tersebut.

Contoh Recount Text

Contoh Recount Text Singkat 1 (tentang Perjalanan Wisata)

My First Trip to Pari Island

Last September, I went to Pari Island for a holiday. I went there with Sarah, Andi, Eveline, and Yoko. That was my first time to travel there.

Our boat departed from Muara Angke port to the island at 8.00 AM. We arrived at Pari Island around 10.00 Am. After that, we went to our guest house that we had booked before. Fortunately, our guest house was located near to the port, so we did not have to walk so far. The first thing that we did after that was rent bicycle. It only cost IDR 20.000 per day. Then we did cycling for a while and had lunch before we decided to do snorkeling.

When we went snorkeling, the fisherman who became our guide brought us to the beach far enough from our guest house. We did snorkeling there. The water was very clear. We could see groups of tiny fishes and beautiful coral under the sea. After we did snorkeling for approximately three hours, we returned to our guest house. We ended up the first day by getting dinner and took some walks around.

On the second day, we woke up so early to watch sunrise. We did not need to go far to watch the sunrise because our guest house was so near to the beach and we could watch the sunrise there. Sunrise on the beach, what a beautiful view!

After we spent long enough time to watch the sunrise, we decided to get breakfast. There was a festival at that time. We went to the festival and had breakfast there. We ate some delicious sea foods. We felt time went so fast that day. We needed to return to our guest house because our boat that would bring us home would depart at 10.00 AM.

In summary, my first trip to Pari Island was so enjoyable. I would like to visit this place again together with my family in another chance.

Berikut terjemahan dari contoh recount text di atas:

Perjalanan Pertama Saya ke Pulau Pari

September lalu, aku pergi ke Pulau Pari untuk liburan. aku pergi bersama Sarah, Andi, Eveline, dan Yoko. Itu adalah pertama kalinya aku bepergian ke sana.

Perahu kami berangkat dari pelabuhan Muara Angke ke pulau pada pukul 8.00 pagi. Kami tiba di Pulau Pari sekitar jam 10.00 pagi. Setelah itu, kami pergi ke penginapan yang telah kami pesan sebelumnya. Untungnya, penginapan kami terletak di dekat pelabuhan, jadi kami tidak perlu berjalan sejauh ini. Hal pertama yang kami lakukan setelah itu adalah menyewa sepeda. Harganya hanya Rp20.000 per hari. Kemudian kami bersepeda sebentar dan makan siang sebelum kami snorkeling.

Ketika kami snorkeling, nelayan yang menjadi pemandu kami membawa kami ke pantai yang cukup jauh dari penginapan kami. Kami melakukan snorkeling di sana. Airnya sangat jernih. Kami bisa melihat ikan-ikan kecil dan karang yang indah di bawah laut. Setelah kami snorkeling selama kurang lebih tiga jam, kami kembali ke rumah penginapan. Kami mengakhiri hari pertama dengan makan malam dan berjalan-jalan.

Pada hari kedua, kami bangun pagi-pagi untuk menyaksikan matahari terbit. Kami tidak perlu pergi jauh untuk menyaksikannya karena penginapan kami sangat dekat dengan pantai dan kami bisa menyaksikan matahari terbit di sana. Matahari terbit di pantai, pemandangan yang indah!

Setelah menghabiskan waktu cukup lama untuk menyaksikan matahari terbit, kami memutuskan untuk sarapan. Ada sebuah festival pada waktu itu. Kami pergi ke festival dan sarapan di sana. Kami makan beberapa makanan laut yang lezat. Kami merasa waktu berjalan sangat cepat hari itu. Kami harus kembali ke rumah penginapan karena kapal kami yang akan membawa kami pulang akan berangkat pukul 10.00.

Singkatnya, perjalanan pertamaku ke Pulau Pari begitu menyenangkan. Aku ingin mengunjungi tempat ini lagi bersama keluargaku di kesempatan lain.

Penjelasan:

Teks tersebut merupakan Recount Text karena menceritakan pengalaman seseorang dan menghibur pembaca. Selain itu, teks tersebut mempunyai ciri-ciri dan struktur yang sama dengan Recount Text:

Ciri-ciri

  1. Menggunakan kalimat Past Tense (lampau), seperti went, departed, would, woke up, dan lain sebagainya.
  2. Menggunakan adverb dan adverbial phrase seperti: last September, Pari Island, on then second day, dan lain sebagainya.
  3. Menggunakan conjunction dan time connectives seperti: and, before, then, after that, dan lain sebagainya

Struktur

  • Orientation

Last September, I went to Pari Island for a holiday. I went there with Sarah, Andi, Eveline, and Yoko.

  • Events

Depart from Muara Angke → Arrived → Went to the guest house → Rent bicycle and cycling → Had lunch → Snorkeling → dan seterusnya.

  • Re-orientation

In summary, my first trip to Pari Island was so enjoyable.


logoblog

Meningkatkan Kemampuan Menghapal Melalui Kegiatan Menggambar

Menggambar dapat membantu siswa mengingat detail suatu topik, para peneliti telah menemukan, bahkan jika mereka membuat sketsa dengan cepat saat membuat catatan tertulis.

cara menghapal melalui gambar

Telah lama ada hubungan antara visualisasi dan seni yang berasal dari Roma kuno dan Yunani ketika mendongeng dikaitkan dengan serangkaian objek dalam aktivitas yang disebut istana memori . Saat ini, ketika para ahli menawarkan tip untuk membantu orang dewasa mengingat nama atau barang lain, mereka sering menyarankan agar mereka memvisualisasikan sesuatu tentang penampilan orang atau barang yang terkait dengan nama tersebut.

Tetapi para peneliti Kanada dalam serangkaian eksperimen telah menemukan hubungan yang lebih langsung yang menghubungkan proses menggambar dengan peningkatan memori.

Bagaimana Menggambar dapat Membantu Menghafal?

Dalam beberapa eksperimen di Laboratorium Ilmu Saraf Kognitif Universitas Waterloo, para peserta diminta untuk menulis atau menggambar item dari daftar kata. Hasilnya, yang diterbitkan dalam Quarterly Journal of Experimental Psychology, menunjukkan bahwa siswa yang menggambar mampu mengingat kata-kata yang telah digambar dengan lebih baik daripada yang hanya menuliskannya.

Hal itu mendukung penelitian sebelumnya yang menunjukkan bahwa anak-anak berusia enam tahun yang diminta menggambar apa yang terjadi selama suatu peristiwa melaporkan lebih detail dengan lebih akurat daripada mereka yang hanya berbicara tentang apa yang terjadi, terutama dalam menanggapi pertanyaan verbal.

Penelitian yang lebih baru mendukung keduanya dan mengatakan bahwa "eksplorasi sistematis keefektifan menggambar sebagai strategi encoding" menunjukkan "keunggulan besar dan andal dalam performa memori untuk item yang sebelumnya digambar relatif terhadap yang ditulis ..."

“Menggambar stimulus yang harus diingat lebih baik daripada menuliskannya, terlepas dari apakah orientasi pengkodean menginstruksikan peserta untuk menekankan detail atau pengulangan. Selanjutnya, efek ini direplikasi dalam pengaturan kelompok besar yang valid secara ekologis, ”para peneliti menemukan.

Mereka juga menemukan bahwa menggambar lebih unggul daripada pemrosesan tingkat dalam, citra visual, atau melihat gambar untuk pengkodean. Eksperimen lain menunjukkan bahwa menggambar membantu dengan daftar item yang panjang dan durasi encoding yang pendek.

“Kami berpendapat bahwa mekanisme yang mendorong efeknya adalah bahwa terlibat dalam menggambar mempromosikan integrasi tanpa batas dari banyak jenis kode memori, termasuk elaborasi, citra visual, aksi motorik dan memori gambar menjadi satu jejak memori yang kohesif, dan inilah yang memfasilitasi pengambilan nanti dari kata-kata yang dipelajari. "

Bisakah Semua Siswa Mendapat Manfaat dari Menggambar?

Para ahli mengatakan bahwa proses menggambar suatu item mengharuskan siapa pun, apa pun gaya belajar mereka, menempatkan subjek dalam bentuk yang berbeda dan bahwa "terjemahan" dan "elaborasi" pada subjek melalui gambar menanamkannya dalam memori. Selain itu, siswa yang mendengarkan guru bersifat pasif dan dapat terganggu, tetapi tindakan menggambar melibatkan mereka dan membutuhkan aktivitas fisik, yang mendukung daya ingat.

Ingatan menjadi lebih kuat ketika ada lebih banyak koneksi saraf yang dibuat di otak, dan menggambar meningkatkan proses itu karena kita menciptakan koneksi tingkat seluler dengan tiga cara - dengan memikirkan topik, menggambarnya dan mempertimbangkan maknanya secara lebih rinci, dan memikirkannya. bagaimana gambar dan subjek berhubungan.

Beberapa ahli juga percaya bahwa menggambar menghindari kekhawatiran tentang gaya belajar ketika digunakan dalam pengajaran karena memungkinkan siswa untuk menggunakan keterampilan terkuat mereka sejak subjek menjadi visual, fisik, dan terkait dengan kata-kata.

Cara Memanfaatkan Menggambar di Kelas

Berikut adalah beberapa gagasan untuk menggunakan gambar untuk membantu siswa mengingat fakta:

  • Ketika siswa membuat catatan, mungkin berguna untuk meminta mereka menggambar materi pelajaran sesekali, menciptakan materi interaktif, terutama tentang poin-poin penting. Ini akan membantu mereka menyerap informasi pada saat itu, memecah kebosanan proses belajar, dan berguna saat mereka mengulas materinya nanti. Bahkan sketsa kecil yang cepat dengan catatan juga bagus.
  • Terkadang sulit untuk menunjukkan manfaat dari karyawisata atau kegiatan langsung, tetapi meminta siswa menangkap beberapa pengalaman belajar penting dari kegiatan semacam itu dalam sebuah gambar mungkin membuat peristiwa tersebut lebih berharga.
  • Fakta sejarah selalu menjadi item yang muncul di pikiran kita ketika kita memikirkan tentang menghafal dalam pendidikan, dan akan sangat membantu jika siswa menafsirkan suatu peristiwa dengan satu atau serangkaian gambar yang menggambarkan peristiwa tersebut, dengan memperhatikan signifikansinya.
  • Bahkan dalam matematika, masih ada peluang. Selama bertahun-tahun, pendidik telah menjelaskan penjumlahan dan pengurangan menggunakan gambar, dan animator telah membuat prosedur matematika yang lebih kompleks menjadi hidup. Siswa dapat ditantang untuk berpikir tentang matematika - terutama rumus berulang - dengan cara yang lebih visual dalam gambar.
  • Data semakin penting, dan meskipun ada banyak perangkat lunak yang memungkinkan siswa membuat grafik atau bagan, representasi data yang digambar tangan juga membantu. Bagan dengan grafik atau dibuat dari gambar dapat membuat prosesnya lebih menarik.
  • Beberapa guru meminta siswa membuat buku tentang suatu topik, meminta mereka untuk mengembangkan narasi dengan fakta tetapi juga gambar yang berhubungan dengannya.

logoblog

Manfaat Menulis Deskriptif Bagi Siswa di Kelas

Menulis deskriptif adalah inti dari kegiatan siswa yang mengungkapkan detail yang hidup melalui proses menulis. Jenis tulisan khusus ini sangat penting untuk menciptakan penulis karena memungkinkan siswa untuk mengekspresikan diri. Penulisan model ini melampaui batasan hanya dengan menetapkan topik dan menulis esai. Penulisan deskriptif meningkatkan kreativitas, keterlibatan , dan kesenangan bagi penulis dan pembaca.

Manfaat Menulis Deskriptif Bagi Siswa di Kelas

Apa itu Penulisan Deskriptif?

Penulisan deskriptif memberi pengertian kepada pembaca bahwa mereka dapat memvisualisasikan apa yang penulis tulis. Siswa “menunjukkan dan tidak menceritakan” dalam tulisan mereka. Penulis menutup mata dan membayangkan apa yang mereka dengar, cium, lihat, rasakan, dan rasakan. Mereka menggunakan detail sensorik menggunakan panca indera untuk membantu menulis deskripsi. Guru mendorong siswa untuk mengambil gambaran mental tentang apa yang mereka gambarkan.

Siswa membutuhkan topik atau gagasan utama untuk difokuskan selama penulisan deskriptif. Mahasiswa menulis tentang satu topik, dan ini akan menjadi pernyataan tesis. Penting untuk bertanya pada diri sendiri apa yang ingin Anda katakan tentang topik tersebut selama proses penulisan ini. Kemudian, tambahkan detail pendukung menggunakan indra Anda untuk apa yang Anda dengar, lihat, cium, rasakan, dan rasakan.

Saat menulis detail pendukung, siswa harus spesifik dan menyertakan frasa deskriptif. Ini juga merupakan cara yang bagus bagi siswa untuk menunjukkan kreativitas mereka dan membuatnya lebih menarik. Menggunakan detail memberikan gambaran yang lebih akurat tentang apa yang mereka tulis.

Saat menulis secara deskriptif, hindari redundansi dan jelaskan detail dengan perumpamaan dan metafora. Siswa menghindari pernyataan sederhana seperti. Wanita itu bosan. Jelaskan tanpa memberi tahu dan beri tahu pembaca apa yang membuat wanita itu bosan dan bagaimana Anda mengetahuinya. Penting untuk memilih beberapa detail dan menguraikannya. Gunakan kata sifat dan detail yang jelas untuk menunjukkan efek dari apa yang Anda coba gambarkan. Tip bagus lainnya adalah dengan menekankan item yang tidak diperhatikan dalam deskripsi.

Apa Manfaat Menulis Deskriptif?

Ada banyak sekali manfaat menggunakan tulisan deskriptif. Jenis tulisan ini memungkinkan guru dan siswa untuk berkreasi. Ini meningkatkan dan mempromosikan bahasa, kosakata baru, dan mendorong siswa untuk belajar tentang hal-hal yang tidak mereka kenal. Ini memungkinkan siswa untuk berpikir di luar kepala dan mengembangkan pemikiran mereka.

Penulisan deskriptif memungkinkan otonomi siswa dalam memilih apa yang mereka tulis. Siswa mungkin ingin menulis lebih banyak jika diberi kebebasan dan memiliki energi yang berbeda. Mereka didorong oleh tujuan batin dan memiliki lebih banyak kegembiraan sehubungan dengan tugas tersebut. Ini adalah motivasi intrinsik , dan mereka memiliki tingkat kendali atas apa yang mereka pelajari. Memberikan kesempatan ini juga meningkatkan kemungkinan untuk keterampilan berpikir tingkat tinggi lainnya seperti melakukan penelitian .

Jenis tulisan ini juga meningkatkan pengorganisasian dan memperjelas pemahaman. Tulisannya menjadi sangat deskriptif sehingga pembaca bisa melihatnya dalam benak mereka. Mereka menggunakan proses penulisan tertentu, dan kemudian membiarkan kreativitas mereka mengalir. Memotivasi siswa untuk mengeksplorasi lebih dalam adalah memancing pemikiran. Sungguh menakjubkan melihat apa yang dapat dilakukan siswa ketika diberi kesempatan.

Cara Menggunakan Penulisan Deskriptif di Kelas Anda

Guru hendaknya memberikan kesempatan yang teratur dan bervariasi kepada siswa untuk menggunakan tulisan deskriptif di kelas mereka. Siswa dapat memilih topik yang sedikit mereka ketahui tetapi perlu diteliti lebih lanjut. Ide umum untuk memanfaatkan penulisan deskriptif adalah menyediakan topik dalam tulisan. Siswa akan memilih topik secara acak. Ide ini meningkatkan kemampuan mereka untuk meregangkan dan mempelajari topik baru.

Contoh lain termasuk siswa yang membawa gambar tempat liburan favorit mereka atau waktu luang favorit mereka (misalnya memancing) dan memungkinkan mereka untuk menjelaskan tujuan tersebut kepada audiens mereka. Keterlibatan sangat tinggi dalam tugas ini karena siswa menulis tentang sesuatu yang mereka sukai dan nikmati. Guru juga dapat menggabungkan kontes dengan tulisan dan memajang karya siswa di Dinding Menulis .

Menulis dapat dimasukkan ke dalam banyak bidang subjek. Contohnya termasuk menulis rincian tentang bagaimana siswa melakukan percobaan sains atau menulis tentang tokoh sejarah yang terkenal. Ini adalah cara yang bagus untuk membuat siswa tertarik, dan mereka mempelajari begitu banyak fakta karena mereka mencakup banyak keterampilan dalam prosesnya.

logoblog

Menggunakan Digital Storytelling di Kelas

Mendongeng terjadi setiap hari dan terkadang berlangsung terus menerus. Apakah seorang siswa sedang mendeskripsikan apa yang terjadi di taman bermain saat Anda berjalan-jalan untuk makan siang atau menggunakan imajinasi mereka saat bermain dengan mainan di saat tenang, materi cerita akan diceritakan. 

Menggunakan  Digital Storytelling di Kelas

Bercerita di abad ke-21 telah memperkuat suara siswa, membuatnya didengar tidak hanya secara lisan tetapi juga digital. Apa itu mendongeng digital, bagaimana cara untuk mendongeng digital di kelas, dan apa saja aplikasi dan alat digital yang dapat digunakan ?

Apa itu Digital Storytelling?

Mendongeng secara digital adalah memadukan video, audio, gambar, dan teks untuk menyampaikan cerita dan informasi. Mendongeng digital adalah sesuatu yang mungkin (dan kemungkinan besar) sudah Anda lakukan di kelas tanpa menyadarinya. Mendongeng digital adalah cara yang ampuh untuk menghubungkan pelajar ke semua bidang keaksaraan. Aspek digital memudahkan siswa non-pembaca atau yang tidak mengerti bahasa cerita untuk menambahkan suara ke cerita mereka. Mendongeng digital juga sangat serbaguna, dan ada banyak cara pendidik dapat menggunakan mendongeng digital di kelas mereka dalam berbagai mata pelajaran dan tingkat kelas.

Cara Menggunakan Digital Storytelling

Ada banyak cara yang dapat digunakan guru dalam mendongeng digital di kelas mereka, baik mengajar secara langsung atau jarak jauh. Untuk waktu kerja mandiri, siswa dapat menggunakan cerita digital untuk menceritakan kembali apa yang terjadi dalam teks yang dibacakan kepada mereka. Siswa-siswa ini dapat merekam penjelasan audio untuk menceritakan kembali. Untuk pelajar bahasa Inggris, mendongeng digital dengan cara-cara ini membantu memberikan kesempatan otentik bagi pelajar untuk mempraktikkan kosakata mereka dan memberi mereka suara yang setara.

Mendongeng digital juga bisa digunakan dalam mata pelajaran selain membaca. Siswa dapat menggunakan cerita digital untuk mendokumentasikan eksperimen sains langkah demi langkah atau membuat jurnal digital yang menjelaskan seperti apa jadinya jika mereka berada di di suatu tempat. Bahkan di kelas spesialis seperti pendidikan jasmani, siswa dapat menggunakan cerita digital untuk menjelaskan cara menembak bola basket atau cara melempar lembing. Pilihan dan peluang bisa seluas imajinasi seseorang.

Aplikasi dan Alat Mendongeng Digital

Dengan menjelaskan pentingnya mendongeng dan beberapa yang dapat digunakan, berikut adalah beberapa aplikasi dan alat bercerita digital yang merupakan tempat untuk memulai.

StoryBird adalah alat seni bahasa yang semuanya tentang mendongeng digital. Ini mengkurasi seni asli dari ilustrator dan menyediakan perpustakaan 10.000+ gambar untuk menginspirasi penulis untuk membuat apa pun dari buku bergambar, komik, buku bab, puisi, atau fiksi flash. StoryBird juga memiliki kurikulum menulis yang menawarkan 600+ pelajaran dan kuis serta petunjuk menulis yang semuanya selaras dengan Common Core. StoryBird memiliki 800.000 ruang kelas yang berpartisipasi yang dapat menjamin kegembiraan dan keterlibatan yang diberikannya kepada pelajar dari segala usia.

My Story mengiklankan dirinya sebagai aplikasi mendongeng dan membuat buku paling sederhana untuk anak-anak di kelas. Dengan antarmuka yang sederhana, ini cocok untuk anak-anak usia 5-12 tahun. Setiap anak memiliki perpustakaan pribadi tempat mereka menyimpan kreasi mereka. Format seret dan lepas memungkinkan penyusunan ulang dan penyesuaian halaman dengan mudah, bahkan untuk pengguna terkecil. Kreasi buku siswa dapat dengan mudah dibagikan melalui format film ke tempat-tempat seperti Facebook dan Twitter. Keluarga senang memiliki sarana lain untuk terhubung ke ruang kelas anak mereka!

Cloud Stop Motion adalah paket animasi stop motion yang menarik yang dapat dijalankan langsung di browser pada perangkat modern apa pun. Apa yang membuat alat stop motion ini berbeda dari yang lain adalah tidak ada yang harus dipasang dan semuanya disimpan di cloud. Kemampuan untuk dapat berpindah perangkat kapan saja dan masih memiliki akses ke kreasi sangat bagus untuk siswa yang berada dalam skenario hybrid tahun ajaran ini. Cloud Stop Motion memungkinkan siswa untuk bercerita secara digital dengan efek suara, musik, judul, balon ucapan… apa saja. Gunakan alat ini untuk memprediksi, menceritakan kembali, dan membuat. Ini adalah tempat yang tepat untuk cerita digital menjadi hidup.

Book Creator membebaskan kreativitas siswa dengan buku digital yang mengagumkan. Siswa memiliki kemampuan untuk membuat cerita interaktif, portofolio digital, jurnal penelitian, laporan sains, petualangan komik. Aplikasi ini daftarnya terus bertambah. Guru dapat membuat sumber daya pengajaran mereka sendiri, atau membiarkan siswanya memegang kendali. Kemampuan untuk menjadi sederhana atau kompleks membuat Book Creator menjadi toko serba ada untuk siswa di kelas.

Sock Puppets adalah alat mendongeng digital lain yang disukai siswa. Pada aplikasi ini siswa membuat video lip-sync mereka sendiri menggunakan, Anda dapat menebaknya, boneka kaus kaki. Siswa dapat memilih properti, pemandangan, dan latar belakang mereka sendiri. Dengan hanya menekan 'rekam', boneka secara otomatis selaras dengan suara Anda. Sock Puppets adalah salah satu cara termudah dan tercepat untuk menyediakan platform mendongeng yang menyenangkan bagi siswa.

Abad ke-21 telah memperkuat suara siswa dalam hal mendongeng. Sekarang, pelajar tidak hanya dapat berbagi cerita dengan bahasa lisan mereka, tetapi juga dengan alat digital yang memungkinkan mereka merancang, menggambar, dan menciptakan apa yang mereka ingin dengar. Dengan menggunakan alat mendongeng digital seperti StoryBird, My Story, Cloud Stop Motion, Book Creator, dan Sock Puppets, siswa dapat menemukan alat teknologi yang tepat yang memungkinkan imajinasi mereka menjadi hidup dan pengalaman mereka didengar. Temukan cara untuk menyesuaikan alat seperti ini ke dalam pelajaran Anda.

logoblog

Menggunakan Pembelajaran Berbasis Proyek untuk Mengeksplorasi Masalah Keadilan Sosial

Pembelajaran berbasis proyek memungkinkan siswa untuk memperoleh pengetahuan dan pendidikan yang lebih dalam tentang masalah dunia nyata. Ini bisa menjadi salah satu cara paling efektif untuk mengeksplorasi masalah keadilan sosial. Masalah sosial dapat ditelusuri dari kurangnya pengetahuan dan pemahaman. 

Menggunakan Pembelajaran Berbasis Proyek untuk Mengeksplorasi Masalah Keadilan Sosial

Siswa memanfaatkan eksplorasi aktif tantangan dunia nyata dengan masalah keadilan sosial dan fokus pada pekerjaan yang penting. Masalah keadilan sosial meliputi ras, jenis kelamin, usia, orientasi seksual, agama, kebangsaan, pendidikan, dan kemampuan mental atau fisik. Mengaitkan masalah ini di ruang kelas saat ini adalah penting, dan kaum muda menawarkan penyelesaian.

Manfaat Menjelajahi Keadilan Sosial

Ada banyak sekali keuntungan mengeksplorasi isu keadilan sosial di kelas. Siswa melakukan koneksi real/nyata, mengidentifikasi dengan masalah, perasaan, kegembiraan, dan frustrasi yang memunculkan aspek keadilan sosial. Sebagian besar siswa dipengaruhi oleh masalah keadilan sosial dalam beberapa aspek, dan pendidikan memungkinkan mereka untuk membuat hubungan pribadi. 

Mempelajari dan mengeksplorasi keadilan sosial adalah nyata dan relevan. Penting untuk memungkinkan siswa menghadapi ketidakadilan sosial. Mereka belajar dan memanfaatkan empati dalam berbagai bentuk. Keadilan sosial adalah tema dan jawaban umum untuk masalah dunia nyata. Siswa dan guru mendapatkan wawasan dan menumbuhkan etika kesadaran awal tentang keadilan sosial

Menjelajahi masalah ini di kelas adalah tujuan penting bagi pendidik. Ketika siswa diberi kesempatan ini, mereka menjadi warga global yang lebih berwawasan dan menghadiri acara terkini yang memengaruhi semua aspek kehidupan mereka. Banyak orang merasakan urgensi untuk peduli dengan keadilan sosial akibat peristiwa yang terjadi baru-baru ini. Jenis pembelajaran di kelas ini mempromosikan aktivisme dan hati.

Menjelajahi topik ini juga dapat memberdayakan mereka untuk meningkatkan kesadaran dan mempengaruhi perubahan. Beberapa contohnya termasuk menjadi sukarelawan, mengambil tindakan jika memungkinkan, dan memberikan advokasi. 

Mempelajari keadilan sosial membawa dekrit kemanusiaan ke dalam kelas. Kaum muda sering kali menyadari kebutuhan dan mengambil inisiatif untuk perubahan positif. Banyak siswa mulai terhubung dengan sejarah dan menceritakan kisah mereka sendiri. Salah satu manfaat terpenting adalah memungkinkan siswa untuk terikat sebagai kelompok.

Sejarah terjadi dalam waktu nyata, dan guru perlu mengakui kompleksitas dan konteksnya untuk mengajarkan pandangan yang lengkap tentang sejarah tentang keadilan sosial. Guru mendidik siswa tentang pemahaman yang lebih besar tentang sejarah dalam kaitannya dengan peristiwa yang terjadi di negaranya saat ini.

Mengapa Pembelajaran berbasis proyek baik untuk Menjelajahi Keadilan Sosial

Pembelajaran berbasis proyek adalah salah satu cara paling efektif untuk mempertahankan pengetahuan dan belajar secara mendalam. Ini melibatkan siswa dan meningkatkan pengalaman belajar mereka. PBP menarik, aktif, dan menciptakan peluang berpikir tingkat tinggi. Memanfaatkan PBP membantu siswa memperoleh pengetahuan, keterampilan, dan keberanian untuk meningkatkan keadilan sosial. 

Siswa mengambil kepemilikan dalam pembelajaran mereka, dan ini sering mengakibatkan mereka menemukan masalah yang mereka sukai. Mereka menjadi mandiri dengan sifat PBP dan melakukan penelitian, memecahkan masalah, dan membantu mempersiapkan mereka untuk dunia nyata. Ini juga mengajari mereka cara bekerja dengan orang lain sebagai tim dan berkolaborasi secara efektif.

Mengajar dan mempromosikan pemikiran kritis adalah manfaat langsung dari memasukkan peluang PBP di kelas. Berdasarkan sistem kemanusiaan, anak-anak perlu dilibatkan dalam pemecahan masalah di dunia mereka. Pemikiran kritis dan pemecahan masalah harus diajarkan di kelas, dan PBP adalah contoh sempurna dari metode ini. Memanfaatkan penelitian dan pengalaman tentang keadilan sosial memungkinkan siswa untuk menjadi lebih memahami tentang keanekaragaman dan betapa pentingnya hal itu dalam setiap aspek kehidupan kita.

Pembelajaran berbasis proyek dibatasi dalam ruang lingkup dan durasi. Siswa mengerjakan konten yang telah mereka pelajari dan menangani masalah dunia nyata. Siswa memiliki suara dan pilihan. Mereka merefleksikan pembelajaran mereka dan bekerja langsung dengan orang lain. Mereka bekerja dengan lebih teliti, mengembangkan pengetahuan konten yang lebih dalam, dan tetap terlibat. Mereka menjadi komunikator dan kolaborator yang lebih efektif.

Contoh Pembelajaran berbasis proyek

Memanfaatkan PBP meningkatkan komponen KKN dari keadilan sosial. Ada banyak contoh dan cara guru memasukkan PBP di kelasnya. Penelitian mendukung bahwa adalah efektif untuk memanfaatkan sekelompok siswa yang mengerjakan proyek berorientasi hasil daripada tugas individu. Siswa dapat melakukan penelitian, memberikan umpan balik, membuat video pendidikan, membuat poster, dan melibatkan audiens pada aspek apa pun dari suatu topik.

Cara yang bagus untuk mengembangkan pemahaman kritis tentang sejarah keadilan sosial menggabungkan proyek-proyek yang dapat menumbuhkan hal positif seperti membuat poster protes. Ide lain dapat mencakup pembuatan blog perspektif siswa tentang keadilan sosial. Orang lain dapat mempelajari seni politik dan puisi dari seluruh dunia dan membuat proyek seni mereka sendiri terkait minat mereka pada subjek tersebut. Guru dan siswa dapat menyertakan pengalaman dan kisah pribadi mereka.

Guru saat ini dapat belajar dari pertemuan generasi sebelumnya dengan teman sebayanya yang telah mengalami keadilan sosial. Mengundang kuliah tamu dan mengadakan diskusi panel atau debat tentang masalah keadilan sosial sangatlah berarti dan menarik. Siswa dilibatkan dalam pelajaran yang menantang karena mereka meneliti masalah dunia nyata, bertukar pikiran, menerapkan rencana, dan mengevaluasi temuan. Mereka juga mendengarkan dan berbagi cerita dan pemikiran pribadi.

logoblog

Strategi Belajar "Total Physical Response" (Respon Pisik Total)

Apakah Anda pernah mengajar atau mempertimbangkan untuk mengajar siswa yang bahasa Indonesianya kurang lancar, siswa yang kesulitan kosa kata dan pemahaman, atau siswa yang kesulitan duduk selama proses belajar? Mungkin kita mengenal atau mengajar siswa yang pikirannya cenderung mengembara selama pelajaran berlangsung. Atau mungkin kalian adalah seorang siswa yang dapat digambarkan sebagai salah satu dari yang ada di atas.

Strategi Belajar "Total Physical Response" (Respon Pisik Total)

Setiap tipe siswa yang dijelaskan di atas dapat ditemukan di setiap kelas pada umumnya; ruang kelas mencakup berbagai pelajar. Oleh karena itu, guru membutuhkan berbagai strategi pembelajaran untuk bertemu dengan peserta didik di mana mereka berada. Total Physical Response (TPR) adalah strategi yang mendukung gaya belajar dan kebutuhan banyak pelajar yang berbeda di berbagai tingkatan, terutama di bidang kosa kata dan penguasaan bahasa.

Pengertian Total Physical Response (Respon Fisik Total)

Respon Fisik Total adalah strategi di mana siswa membuat hubungan dengan kata, frase, dan kalimat dengan menciptakan gerakan fisik untuk mendefinisikannya. TPR adalah cara untuk berinteraksi secara fisik dengan bahasa dan untuk memperkuat dan menunjukkan pemahaman. Strategi tersebut dapat digunakan untuk mempelajari kosakata baru, untuk menunjukkan pemahaman kata, frasa dan kalimat, untuk menunjukkan pemahaman tentang urutan kalimat, atau bahkan perkembangan peristiwa dalam sebuah cerita.

Manfaat Respon Fisik Total

Berinteraksi secara fisik dengan bahasa membutuhkan koneksi mental yang memicu memori dan meningkatkan daya ingat; Jadi, dengan pengulangan gerakan bermakna dengan mendengar dan / atau membaca kata, siswa meningkatkan kemampuannya dalam mengingat kata dan definisi tertentu.

Siswa yang kesulitan sering kali ragu-ragu untuk terlibat selama waktu pembelajaran karena tantangan mereka, tantangan seperti duduk diam, memperhatikan, atau memahami. TPR memberikan waktu bagi pelajar yang kesulitan dan banyak kesempatan untuk aktivitas fisik, pengulangan konten / konsep, dan meniru orang lain, yang semuanya meningkatkan hasil bagi pelajar yang kesulitan. Memiliki lebih banyak waktu dan diizinkan untuk meniru orang lain mengurangi kecemasan dan kemungkinan rasa malu bagi siswa yang kesulitan merespons di depan orang lain.

Aktivitas fisik merangsang sirkulasi darah sehingga oksigenasi dalam tubuh. Dengan peningkatan aliran darah dan oksigen, siswa menjadi lebih waspada dan penuh perhatian. Selain itu, aktivitas fisik mengurangi kemungkinan siswa mengantuk, bosan, atau "dikelompokkan".

TPR tidak hanya menarik bagi siswa yang secara fisik hadir di kelas tetapi juga untuk siswa yang berpartisipasi dalam pembelajaran virtual dan sinkron. Saat video diaktifkan, siswa dan guru dapat melihat satu sama lain membuat gerakan fisik untuk mendefinisikan kata dan konsep. Mereka dapat menanggapi definisi fisik satu sama lain, meniru orang lain, dan terlibat dalam pembelajaran.

Cara Menggunakan Respons Fisik Total di Kelas

Saat menggunakan Respon Fisik Total di kelas, siklus pengajaran yang tepat harus digunakan; Setelah mengikuti siklus pengajaran bahasa, kata, atau konsep baru, berbagai permainan dapat dimainkan dengan strategi.

Siklus pengajaran yang tepat untuk digunakan saat menggunakan TPR dimulai dengan persiapan. Guru mengumpulkan kosakata, frasa, kalimat, dan / atau bagian yang memungkinkan untuk diberlakukan. Kata dan frasa harus menyertakan kata benda yang sangat deskriptif yang dapat diwakili oleh tindakan, kata kerja yang dapat ditampilkan secara fisik, atau bahasa yang tidak abstrak.

Setelah menyiapkan model guru dengan menyatakan kata, frase, dll kemudian dengan membuat gerakan fisik untuk mewakili atau mendefinisikan apa yang dikatakan. Selanjutnya guru meminta sampel siswa untuk merepresentasikan bahasa menggunakan gerakan fisik mereka sendiri.

Mengikuti model guru dan model relawan siswa, semua siswa diminta untuk berpartisipasi atau terlibat. Guru mengulang kata, frase, kalimat, dll. Dan semua siswa mendefinisikan atau mendemonstrasikan artinya dengan membuat gerakan fisik yang sesuai.

Sampai pada titik ini, interaksi dengan bahasa telah mencakup rangsangan pendengaran, yang merupakan bahasa yang dinyatakan secara lisan, dan rangsangan fisik, yang merupakan definisi melalui gerak. Sekarang siswa telah membuat koneksi ke bahasa dan dapat menunjukkan pemahaman mereka, guru harus menulis kata, frase, kalimat, dll untuk dilihat siswa. Guru atau kelompok membaca dan kemudian secara fisik menanggapi untuk menunjukkan makna. Dengan menulis dan membaca konten, rangsangan visual dan literasi visual terlibat.

Pengulangan dan latihan dengan kata dan bahasa yang sama akan meningkatkan umur pembelajaran, sehingga harus dilakukan secara konsisten.

Sebagai tinjauan spiral atau bahkan kesempatan penilaian formatif , guru dapat membuat permainan menggunakan TPR. Misalnya, guru dan siswa dapat memainkan “Simon Says” dengan meminta guru memanggil sebuah kata, frase, dll. Dan siswa hanya secara fisik mendefinisikannya jika guru berkata, “Simon Says.”

Permainan lain yang menggunakan strategi TPR disebut "Lingkaran". Ini mirip dengan favorit masa kecil, "Bebek, Bebek, Angsa." Siswa membuat lingkaran di sekitar guru. Guru memanggil sebuah kata dan siswa memerankan arti kata tersebut; namun, siswa terakhir yang menanggapi adalah "keluar". Ini diulangi sampai ada satu siswa yang tersisa dan siswa tersebut menjadi pemenang.

Mengajar dan belajar dapat menjadi tantangan karena perbedaan orang: bahasa yang berbeda , preferensi gaya belajar yang berbeda, kecerdasan yang berbeda, rentang perhatian dan ingatan yang berbeda, dan masih banyak lagi. Menemukan strategi yang memenuhi banyak kebutuhan dan meningkatkan hasil belajar banyak pelajar yang berbeda adalah suatu keberhasilan yang sangat bernilai.

logoblog

Beberapa Hal Penting dalam Mengajarkan Keterampilan Menggunakan Peta

Pentingnya Mengajar Keterampilan Peta

Di zaman smartphone dan tablet saat ini, mungkin banyak orang yang bertanya-tanya: apa pentingnya mengajarkan keterampilan peta kepada siswa? Jika seseorang mencoba pergi ke suatu tempat, bukankah lebih mudah untuk mengetik tujuan dan membiarkan alat teknologi menyelesaikannya? Mungkin untuk perjalanan melintasi kota ke toko yang belum pernah dikunjungi sebelumnya sangat tepat, tetapi peta dapat bermanfaat lebih banyak untuk anak-anak atau siswa.

Beberapa Hal Penting dalam Mengajarkan Keterampilan Menggunakan Peta

Peta kelebihannya lebih dari sekedar sistem GPS. Sebagai seorang guru, mungkin bisa menemukan bahwa siswa tidak memiliki konsep ukuran ketika harus membandingkan satu fitur geografis dengan yang lain. Banyak yang mengira bahwa Texas dan Alaska kira-kira berukuran sama dengan banyak negara bagian lain di AS

Peta tidak hanya penting ketika mengajarkan tentang pengenalan spasial tetapi juga masalah global seperti perubahan iklim. Siswa sebenarnya dapat menggunakan peta suhu rata-rata untuk melihat tren suhu di bagian dunia seperti lapisan es kutub. Siswa kemudian dapat menggunakan informasi ini saat mempelajari migrasi hewan atau pola kepunahan. Anak-anak benar-benar dapat melihat dunia berubah dalam hal kekuatan politik ketika kelompok-kelompok seperti Romawi dan Inggris memperluas pengaruh mereka dan menjajah berbagai wilayah dunia.

Yang Perlu dalam Mengajar Keterampilan Peta

Dimana/posisi di Dunia?

Salah satu aktivitas peta "pergi ke" yang digunakan sebagai guru geografi adalah apa yang disebut "Di mana di Dunia?" Kegiatan ini mencakup pemberian informasi demografis dasar kepada siswa tentang sekelompok orang yang hidup pada suatu waktu dalam sejarah. Apakah orang-orang nomaden atau pemburu / pengumpul, pertanian atau industri?

Mengingat demografi dan periode waktu tertentu, siswa diminta untuk mempelajari peta geografis fisik dan memutuskan di belahan dunia mana yang akan menjadi wilayah terbaik untuk tinggal. Kelompok siswa kemudian akan mempresentasikan temuan dan keputusan mereka di depan kelas. Kelas dapat mengajukan pertanyaan dan kemudian memberikan suara pada kelompok. Ini tidak hanya membuat siswa tertarik pada peta tetapi juga memberi mereka keterampilan berbicara / presentasi di depan umum.

Aktivitas Kartografer ( Ahli Peta )

Kegiatan lain yang sangat disukai siswa adalah kegiatan kartografer. Dalam kegiatan ini kita bisa memberi siswa peta sejarah awal untuk wilayah seperti Amerika atau wilayah lain. Siswa akan mengambil peta itu dan peta terkini dan membandingkan / mengontraskan kedua peta dan mendiskusikan apa yang benar oleh kartografer (kebanyakan bepergian dengan perahu dan darat) dibandingkan dengan peta terkini di area yang sama.

Kegiatan ini merupakan titik awal yang bagus untuk diskusi seputar waktu yang dibutuhkan para kartografer awal untuk menggambar peta ini serta sumber daya terbatas yang dimiliki kartografer dibandingkan dengan alat yang kita gunakan saat ini seperti citra satelit.

Sejarah Militer dan Misi Mereka

Aktivitas besar ketiga menggabungkan para pemimpin / negara militer yang secara historis agresif dan upaya mereka untuk menjajah / mengambil alih wilayah yang luas di dunia. Siswa bisa mempelajari peta yang menunjukkan perluasan masyarakat di bawah para pemimpin seperti Gengis Khan, Kaisar Trajan, Napoleon Bonaparte, Benjamin Disraeli, Adolph Hitler, dll. Apa yang menyebabkan perluasan tersebut? Apa yang menyebabkan jatuhnya ekspansi semacam itu? Apakah orang-orang lokal bertanggung jawab atas jatuhnya kekaisaran atau apakah fitur fisik yang bertanggung jawab (pikirkan musim dingin Rusia selama Perang Dunia II yang menghentikan pawai Nazi di Rusia)?

Latihan ini tidak hanya membantu mengembangkan keterampilan membaca peta, tetapi juga membawa diskusi tentang kemanusiaan ke dalam permainan. Ini adalah alat yang ampuh untuk digunakan dalam kelas studi sosial yang dapat menggabungkan keterampilan peta dengan diskusi ilmu politik.

Bagaimana Sebuah Negara Berubah

Peta adalah sumber yang bagus untuk mempelajari sejarah misalnya AS. Pikirkan tentang peta Amerika Serikat dan bagaimana peta itu akan berubah antara tahun 1776 dan 1860. Siswa dapat melihat bagaimana orang Amerika Eropa berkembang ke arah barat selama waktu ini. Siswa dapat menganalisis pembelian yang dilakukan pemerintah AS yang baru dengan negara lain untuk mendapatkan bagian yang lebih besar di Amerika Serikat dan bagaimana pembelian tersebut memengaruhi kelompok-kelompok seperti penduduk asli Amerika dan Hispanik. Bagaimana presiden seperti Thomas Jefferson dan James Monroe terlibat dalam ekspansi? Bagaimana populasi asli diperlakukan selama setiap pembelian atau penaklukan besar-besaran?

Sumber Daya Negara

Jika kita memiliki kelas siswa yang lebih muda, kitra dapat menggunakan peta sumber daya negara misalnya Amerika Serikat sekitar pergantian abad ke-20. Kita dapat membagi siswa menjadi kelompok-kelompok yang memberikan setiap kelompok sebuah wilayah di Amerika Serikat. Kelompok itu akan mengeksplorasi berbagai sumber daya di kawasan itu dan bagaimana kawasan itu berkontribusi pada pasokan sumber daya untuk bagian lain negara. Pikirkan tentang bagaimana daerah diberi nama: Sabuk Jagung, Sabuk Kapas, Sabuk Buah, dan Sabuk Gandum hanyalah beberapa contoh. Apa yang membuat daerah ini ideal untuk menanam tanaman ini? Bagaimana tanaman dipanen dan diangkut ke bagian lain Amerika Serikat?

Ini hanyalah beberapa contoh kegiatan yang dapat digunakan di kelas agar siswa dapat berinteraksi dengan peta. Peta adalah dokumen kuat yang mengajarkan siswa di kelas tentang sejarah dunia dan seberapa banyak bumi telah berubah dalam waktu yang relatif singkat.

logoblog
Copyright © Manajemen Sekolah. All rights reserved.