Beberapa Media Sosial yang Dapat dicoba Dalam Proses Belajar

Manusia adalah makhluk sosial yang mendambakan keterkaitan. Kami ingin berada di sekitar orang lain, berbagi dengan orang lain, dan belajar dari orang lain. Ketika kita memiliki hubungan pribadi dengan seseorang, kita lebih cenderung mendengarkan mereka dan memiliki keinginan untuk berkontribusi secara positif pada hubungan itu. Itulah sebabnya para guru dilatih untuk memahami betapa pentingnya membangun hubungan dan koneksi baik dengan siswa mereka.

Beberapa Media Sosial yang Dapat dicoba Dalam Proses Belajar

Media sosial semakin memudahkan komunikasi dengan komunitas kita melalui berbagi ide, pesan pribadi, dan berbagai bentuk konten (video, foto, dll). Ada banyak keuntungan menggunakan media sosial di dalam kelas, meski ada juga beberapa efek negatif yang harus diwaspadai. Ketika media sosial diterapkan dengan sengaja dan hati-hati, maka media sosial layak untuk dicoba memperkuat keterkaitan di antara siswa Anda.

Manfaat Menggunakan Media Sosial di Kelas Anda

Media sosial dapat menjadi alat pendidikan yang memberikan siswa pengalaman belajar yang dinamis. Bagi siswa yang sulit berbicara di depan umum, media sosial menyediakan wadah bagi mereka untuk menyumbangkan ide. Terlalu takut untuk mengangkat tangan? Tweet jawaban Anda. Ingin membagikan apa yang Anda lakukan selama akhir pekan? Posting foto di Instagram kelas. Memberikan suara kepada semua siswa dengan cara yang paling nyaman bagi mereka untuk berbicara memastikan bahwa semua siswa merasa seperti anggota komunitas kelas yang setara.

Selain itu, media sosial adalah bahasa yang digunakan siswa saat berbicara . Mereka terbiasa dengannya, dan menganggapnya sebagai bagian yang menarik dari hidup mereka. Dengan mengambil alat yang sudah terhubung dengan siswa, seorang guru dapat menghilangkan waktu yang dibutuhkan untuk mengajarkan aplikasi atau program baru dan mulai menjalankan dengan konten yang ada. Kegembiraan siswa ketika seorang guru memberi tahu mereka bahwa mereka dapat men-tweet, memposting, atau TikTok pembelajaran efektif untuk memberi semangat kepada .

Efek Negatif dari Media Sosial untuk Ditonton

Saat menggunakan media sosial di dalam kelas ada beberapa hal yang harus diperhatikan. Cyberbullying adalah masalah besar dan cukup serius. Cyberbullying adalah jenis penindasan yang terjadi melalui perangkat digital. Ini termasuk mengirim, memposting, atau berbagi konten negatif, berbahaya, palsu, atau jahat tentang orang lain. Hal ini dapat menyebabkan rasa malu dan terhina dengan efek jangka panjang yang bahkan dapat dibawa hingga dewasa. Jika Anda melihat ada ejekan mulai berkembang di kelas, segera hentikan. Sebelum menerapkan media sosial ke dalam kelas, diskusikan dengan siswa Anda bagaimana berkontribusi pada platform yang digunakan dengan cara yang positif dan hormat.

Efek negatif lain dari media sosial adalah dapat menyebabkan siswa membandingkan dirinya dengan orang lain. Bagaimana teman-teman mereka berpakaian, ke mana mereka pergi berlibur, dengan siapa mereka menghabiskan akhir pekan. Hal ini dapat menyebabkan kecemasan dan depresi serta menurunkan harga diri siswa. Melakukan percakapan yang jujur ​​dengan siswa tentang perasaan mereka saat menggunakan media sosial dapat membantu mendidik untuk mengambil keputusan.

Media Sosial dapat menjadi alat yang mengganggu tidur anak-anak dan remaja. Mereka sulit tidur karena telah melihat ponselnya selama berjam-jam sebelum tidur. Mereka bangun di tengah malam dan memeriksa notifikasi di obrolan singkat, Instagram, atau Twitter mereka. Mereka mungkin gelisah di tempat tidur karena mereka masih terganggu oleh sesuatu yang mereka lihat pos teman sekelasnya pada hari sebelumnya. Membuat aturan tentang berapa banyak waktu media sosial yang dimiliki siswa adalah bagian penting dari penerapannya di kelas.

Beberapa Media Sosial yang dapat Dicoba

Ada banyak tren media sosial yang bisa dicoba di kelas. Di bawah ini adalah daftar platform yang sedang naik daun ini serta penjelasan tentang cara menggabungkannya ke dalam kelas.

Facebook

Facebook adalah salah satu platform media sosial paling terkenal. Karena sudah ada selama lebih dari 15 tahun, banyak pelajar yang sudah mendengar tentang Facebook atau sudah memiliki akun. Ini membuat penggunaan di kelas lebih mudah dan lebih cepat untuk diterapkan. Rancang grup Facebook untuk kelas Anda di mana siswa dapat memposting foto atau komentar tentang mereka. Gunakan fitur Facebook live untuk merekam diri Anda sendiri saat mengajar pelajaran yang nantinya dapat dirujuk kembali oleh siswa. Apakah akan ada pemilihan presiden yang akan datang? Mintalah siswa membuat contoh kontestan, minta mereka memperdebatkan kasus mereka, dan menanggapi pertanyaan siswa lain.

Blogging

Blogging adalah bentuk media sosial pendidikan yang bagus karena mendorong siswa untuk memberi dan menerima umpan balik dengan cara yang dapat dipantau dan dikendalikan oleh guru. Blogging untuk siswa yang lebih tua dapat bermanfaat karena mereka dapat menautkan dan menggunakan posting yang lebih baik. Cobalah situs seperti Kid Blog, Word Press, atau Blogger untuk memulai.

TIK tok

TikTok sedang ramai akhir-akhir ini. Aplikasi media sosial pembuatan video ini gratis untuk pengguna dan mudah diakses oleh siswa. Ini juga bisa menjadi alat yang unik dan kreatif. Siswa dapat membuat video untuk menanggapi tugas atau topik. Mereka dapat merefleksikan pendapat mereka tentang topik atau ulasan untuk tes dengan membuat video pendek. Opsinya tidak terbatas, dan siswa pasti akan mendapatkan kesempatan untuk menggunakan platform ini dalam ruang kelas.

Twitter

Twitter adalah jenis media sosial lain yang telah ada selama beberapa waktu. Ini adalah cara mudah lainnya untuk dimasukkan ke dalam kelas dan menghubungkan keluarga dan komunitas ke acara kelas. Buat tagar kelas dan biarkan siswa mulai men-tweet tentang hari-hari mereka. Seorang guru juga dapat menantang siswanya untuk menggunakan Twitter untuk menyelesaikan tugas, menulis puisi, atau melakukan respons membaca.

Manusia adalah makhluk sosial yang mendambakan keterkaitan. Media sosial semakin memudahkan untuk terhubung satu sama lain dan memberi siswa suara yang mungkin tidak mereka miliki. Ketika media sosial diterapkan dengan sengaja dan hati-hati, tren media sosial dapat mendatangkan keuntungan dan kegembiraan didalam ke kelas.

logoblog
Next Post
Posting Lama

Post a comment

Copyright © Manajemen Sekolah. All rights reserved.