Workshop Membuat Website dari Nol tepat bagi Anda yang ingin membuat website sekolah, website pembelajaran, website personal, website organisasi, portal berita, dan website lainnya. Pastikan Anda bergabung di kegiatan ini! Yuk, langsung cek dan daftar melalui link dibawah ini

Proyek dan Pembelajaran Berbasis Proyek Apa Perbedaannya ?

Membangun model tata surya, menulis dan menyajikan laporan buku, membuat habitat model, menyelesaikan proyek sains, membuat kolase - ini semua adalah contoh proyek sekolah. Untuk guru, proyek memberikan kesempatan untuk beberapa ekspresi kreatif pembelajaran.

Proyek dan Pembelajaran Berbasis Proyek Apa Perbedaannya ?

Ini juga memberi orang tua kesempatan untuk terlibat dalam pembelajaran, karena proyek, seringkali, diselesaikan di rumah. Apakah ini metode tentang pembelajaran berbasis proyek ? Tidak tepat. Ini adalah proyek. Pembelajaran berbasis proyek sangat berbeda.

Apa itu Pembelajaran Berbasis Proyek (PBL)?

PBL adalah pendekatan untuk mengajar di mana siswa sepenuhnya terlibat dalam pembelajaran. Itu semua mencakup. PBL didefinisikan sebagai " metodologi pengajaran yang mendorong siswa untuk belajar dan menerapkan pengetahuan dan keterampilan melalui pengalaman yang menarik ." PBL dimulai dengan pertanyaan atau masalah. Juga, PBL adalah kegiatan pembelajaran jangka panjang yang dapat berlangsung di mana saja dari satu minggu hingga satu semester. Ini dapat fokus pada bidang subjek apa pun tetapi selalu interdisipliner.

 PBL yang efektif dapat menggunakan matematika, sains, studi sosial, seni bahasa, dan banyak lagi untuk memecahkan masalah nyata dengan cara yang secara lebih akurat mensimulasikan seperti apa penyelesaian masalah yang sebenarnya di dunia kerja. Ada beberapa karakteristik yang secara konsisten hadir dalam PBL.

Karakteristik PBL:
1. Pertanyaan berdasarkan masalah, dunia nyata yang relevan
2. Melibatkan / memicu minat siswa
3. Penyelidikan dan penemuan mendalam
4. Integrasi teknologi
5. Dipimpin oleh siswa / kepemilikan siswa
6. Refleksi dan revisi sesuai kebutuhan
7. Kurikulum silang

Beberapa Contoh PBL:

  1. Fighting Hunger - Siswa memelihara kebun, mengevaluasi metode yang paling produktif untuk pertumbuhan. Siswa menggunakan apa yang mereka hasilkan untuk menyediakan makanan bagi tempat penampungan tunawisma. Siswa juga dapat mencari cara untuk mempromosikan orang lain untuk memerangi kelaparan dengan berbagai cara di masyarakat.
  2. Pengodean / pembuatan robot - Siswa bekerja bersama untuk membuat kode / membangun robot untuk melakukan tugas-tugas tertentu. Ini akan mencakup banyak ujian dan revisi.
  3. Merancang aplikasi - Siswa merancang aplikasi untuk audiens dan tujuan tertentu. Ini akan melibatkan teknologi, pemecahan masalah, pemasaran, dan penganggaran, hanya untuk beberapa nama.
  4. Dampak Lingkungan - Siswa meneliti dampak lingkungan dari beberapa industri atau bisnis di daerah tersebut dan mencari cara untuk mencegah atau menghentikan dampak negatif. Ini mungkin melibatkan menjangkau publik atau menulis anggota kongres untuk mempromosikan perubahan positif.


Bagaimana Pembelajaran Berbasis Proyek berbeda dari Proyek

Jadi, meskipun banyak yang mendengar dan salah memahami istilah "Pembelajaran berbasis proyek", penting untuk dicatat bahwa hanya menetapkan proyek berbeda dari PBL karena malam adalah dari siang hari. Untuk lebih menggambarkan karakteristik PBL, bayangkan skenario ini bersama saya.

Sudah waktunya untuk makan malam liburan bersama seluruh keluarga, termasuk bibi, paman, dan sepupu. Setiap kerabat duduk di ruangan yang berbeda di rumah, sendirian. Untuk bersosialisasi dengan setiap anggota keluarga, Anda harus pergi ke setiap ruangan yang terpisah, duduk, dan berbicara dengan kerabat itu.

Kedengarannya menyenangkan? Mungkin. Mungkin tidak. Terdengar efisien? Tentu tidak. Ini adalah contoh bagaimana proyek sekolah bekerja. Itu bukan hal yang buruk. Itu hanya membuat subjek dan konten sangat terisolasi dan terkotak. Sekarang bayangkan semua anggota keluarga berdesakan di satu ruangan di rumah, katakanlah ruang tamu. Ruangan itu dipenuhi dengan percakapan dan tawa.

Percakapan ini memicu percakapan lain. Setiap orang harus menghabiskan waktu bersama semua orang. Ini adalah pembelajaran berbasis proyek. Keterampilan lintas-kurikulum menikah dalam kegiatan pemecahan masalah jangka panjang. Siswa saling bertukar pikiran dan saling bertukar ide. Ini sangat interaktif dan menarik. Siswa menggunakan apa yang telah mereka pelajari dalam berbagai disiplin ilmu untuk menyelesaikan masalah dalam proyek.

Perbedaan signifikan dalam PBL dan proyek:
Situasi dunia nyata - Tidak seperti proyek, PBL didasarkan pada situasi dunia nyata. Siswa berkolaborasi untuk memecahkan masalah yang realistis dan relevan.
Kepemilikan siswa - Siswa memimpin dan bekerja melalui masalah yang muncul dalam PBL bersama. Guru ada untuk memfasilitasi.

Kekakuan vs fluiditas - Proyek memiliki persyaratan yang kaku. Guru menugaskan proyek dan menentukan bagaimana mereka harus diselesaikan. Seringkali, proyek memiliki rubrik yang menyertai dengan kriteria yang sangat spesifik yang harus dipenuhi untuk mendapatkan nilai terbaik. PBL jauh lebih cair ketika proyek berkembang dan membaik saat teori diuji.

Tingkat Keterlibatan Guru dalam Proyek vs. PBL

Guru jauh lebih terlibat sebagai imparter pengetahuan di kelas yang memanfaatkan proyek dibandingkan dengan kelas PBL. Proyek hanya menyediakan cara yang berbeda bagi siswa untuk mengekspresikan pembelajaran. Proyek dapat menjadi cara yang bagus untuk memungkinkan siswa dari gaya belajar yang berbeda mengekspresikan pembelajaran.

Guru memberikan informasi kepada siswa tentang mata pelajaran yang diberikan dan kemudian menguraikan, sangat khusus, bagaimana siswa menunjukkan bahwa belajar melalui proyek. Tentu saja, beberapa guru akan memungkinkan lebih banyak pilihan siswa daripada yang lain. Itu semua tergantung pada gaya individu guru.

Proyek adalah tentang suatu hasil. Ini adalah jenis penilaian sumatif. PBL adalah cara yang sama sekali berbeda dalam memandang pembelajaran. Ini tentang proses dan produk. Siswa tumbuh dan belajar dalam lingkungan yang jauh lebih realistis dan menjadi lebih siap untuk masa depan mereka dalam proses tersebut.

logoblog
Previous Post
Posting Lebih Baru
Next Post
Posting Lama

Post a comment

Copyright © Manajemen Sekolah. All rights reserved.