Workshop Membuat Website dari Nol tepat bagi Anda yang ingin membuat website sekolah, website pembelajaran, website personal, website organisasi, portal berita, dan website lainnya. Pastikan Anda bergabung di kegiatan ini! Yuk, langsung cek dan daftar melalui link dibawah ini

Tampilkan postingan dengan label Guru. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Guru. Tampilkan semua postingan

Komitmen Profesional Dalam Profesi Guru

Secara historis, bidang pendidikan memiliki kecenderungan untuk diminati oleh calon guru sebagai pilihan karir yang dapat memperoleh penghasilan yang layak dan termasuk waktu liburan selama satu bulan. Selain itu, beberapa orang mungkin memandang mengajar sebagai profesi yang "mudah" karena mereka bersekolah dan menyaksikan guru mereka sendiri beraksi. Apakah guru merupakan karier yang sulit ?

Komitmen Profesional Dalam Profesi Guru

Pada kenyataannya, mendidik anak-anak dan dewasa muda tidak hanya membutuhkan pelatihan, praktik, dan keterampilan yang ekstensif, tetapi juga sejumlah komitmen pribadi yang harus dipegang oleh para guru jika mereka ingin berhasil di lapangan dan pada akhirnya meninggalkan kesan positif dan abadi pada siswa mereka. Beberapa gambaran komitmen pendidik yang berkualitas tinggi adalah sebagai berikut:

Berkomitmen untuk belajar seumur hidup.

Seseorang tidak menjadi guru yang sukses hanya dengan menyelesaikan gelar empat tahun dan membaca beberapa buku populer tentang pendidikan. Guru terbaik adalah mereka yang menyadari bahwa mereka tidak akan pernah mencapai titik puncak di mana mereka telah mempelajari segala sesuatu yang perlu diketahui tentang isi kurikulum dan pedagogi yang baik.

Akibatnya, pendidik harus tetap terlibat aktif dalam mempelajari bagaimana siswa belajar dengan baik bersama dengan cara-cara di mana budaya dan sosial ekonomi mempengaruhi siswa secara individu. Baru-baru ini disebutkan bahwa sekolah sedang mempersiapkan siswanya untuk karir yang bahkan belum ada. Mengingat ledakan teknologi dan perubahan drastis di dunia ini, para guru harus tetap mengikuti perkembangan zaman dibandingkan dengan cara mengajar yang sama di tahun 2021 seperti yang mereka lakukan di tahun 2001.

Berkomitmen untuk melayani siswa secara akademis.

Mengajar tidak dan tidak boleh dipandang sebagai profesi yang egois. Guru tentu saja memainkan peran utama dalam lingkungan kelas; namun, mereka tidak boleh mendekati ruang kelas dari sudut pandang apa yang membuat pekerjaan mereka paling mudah. Pengajaran yang efektif adalah pekerjaan yang sulit dan menantang yang sering kali membutuhkan waktu berjam-jam persiapan lanjutan. Mengajar siswa untuk satu periode kelas membutuhkan lebih sedikit persiapan daripada mengembangkan aktivitas pembelajaran yang menarik; Namun, keterlibatan itulah yang mengarah pada pemahaman.

Berkomitmen untuk melayani siswa secara pribadi.

Seorang profesor yang bijak pernah berkata bahwa pendidik yang baik harus mampu "mencintai yang tidak menyenangkan". Guru berkembang pesat dalam interaksi dengan siswa yang dengan cepat memahami konsep baru dan menyelesaikan tugas pekerjaan rumah tepat waktu. Fakta yang sering tidak disadari adalah bahwa siswa yang paling mengganggu dan melepaskan diri adalah siswa yang paling membutuhkan perhatian dari guru.

Guru harus berkomitmen untuk terhubung dengan siswa yang menantang pada tingkat pribadi. Setelah kepercayaan dalam hubungan terjalin, yang mungkin membutuhkan waktu lama, kemajuan akademis dapat mulai dibuat.

Guru juga harus memperhatikan terpenuhi tidaknya kebutuhan fisik siswa. Sementara seorang siswa yang menderita kelalaian dapat memperoleh manfaat dari perhatian ekstra individu.

Berkomitmen untuk terlibat setelah hari sekolah berakhir.

Meskipun kedengarannya ironis, beberapa dari hubungan kelas terkuat dibangun di luar kelas melalui keterlibatan guru dengan program ekstrakurikuler termasuk olahraga, klub, dan organisasi layanan.

Keterlibatan dalam kegiatan setelah sekolah memberikan kesempatan bagi guru dan siswa untuk berinteraksi dalam situasi yang kurang formal. Tingkat interaksi ini cenderung memanusiakan guru dan menjadi individu yang pantas dihormati baik di dalam maupun di luar kelas.

Berkomitmen untuk mengembangkan mindset berkembang.

Rata-rata, guru menghabiskan waktu sekitar 35 tahun di lapangan. Sebuah klise lama menyatakan bahwa beberapa guru tidak benar-benar mengajar selama 35 tahun… mereka hanya mengajar di tahun pertama sebanyak 35 kali. Mentalitas ini tidak akan membantu guru dengan baik, terutama dalam keadaan yang menantang seperti pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung.

Agar efektif, guru harus mau tumbuh dan beradaptasi tidak hanya dengan konten kurikuler yang baru, tetapi juga dengan prosedur dan metode pengajaran yang baru. Mungkin aspek paling kritis dari individu yang berpikiran berkembang adalah kemampuan untuk tetap fleksibel dan beradaptasi dengan cepat. Membuat diri sendiri menjadi kebiasaan mudah bagi pendidik kecuali mereka sengaja fokus untuk tetap terbuka terhadap ide dan praktik baru.

Berkomitmen untuk menjadi bebas "drama".

Kata drama mungkin digunakan secara berlebihan ketika menggambarkan interaksi para siswa remaja; Namun, ini adalah istilah yang tepat untuk menggambarkan reaksi emosional yang tidak perlu terhadap masalah yang umumnya tidak memiliki signifikansi jangka panjang yang dapat diidentifikasi. Sama seperti siswa yang menunjukkan perilaku dramatis, jika mereka tidak berhati-hati, guru juga dapat menjadi mangsa perilaku tidak produktif ini.

Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, rumor tampaknya melewati ruang tunggu fakultas sekolah secepat air melalui penyaring kopi. Hal ini tentu saja menciptakan misinformasi yang tersebar luas yang tidak didasarkan pada fakta. Guru harus berkomitmen untuk proses pergi ke sumber, baik itu administrator atau sesama guru, dengan pertanyaan dan kekhawatiran sebelum menimbulkan kesalahan informasi bagi diri mereka sendiri dan rekan mereka. Iklim sekolah secara umum menjadi jauh lebih produktif dan secara signifikan mengurangi stres ketika semua orang berurusan dengan fakta dan bukan rumor.

Berkomitmen untuk waktu pribadi.

Mengajar adalah profesi yang membutuhkan pemberian yang hampir konstan dari pihak pendidik. Jika guru tidak berhati-hati, mereka bisa menjadi sasaran kelelahan dan kelelahan yang tidak perlu. Untuk menghindari jebakan ini, guru harus sengaja meluangkan waktu bersama teman dan keluarga mereka dan umumnya melakukan kegiatan yang menurut mereka santai.

Seringkali, pendidik profesional terlalu fokus pada karir mereka sehingga mereka lupa menyediakan waktu untuk diri mereka sendiri dan kesehatan serta kesejahteraan mereka sendiri. Pada akhirnya, guru tidak dapat sepenuhnya efektif jika kebutuhan mereka sendiri tidak terpenuhi, jadi merencanakan waktu "di luar sekolah" secara sengaja sangat penting baik untuk kesehatan yang baik maupun pengajaran yang baik.

Meskipun daftar ini jauh dari komprehensif, mengikuti tujuh komitmen yang diidentifikasi akan mempersiapkan guru untuk kesuksesan dan kesenangan jangka panjang di kelas.

logoblog

Beberapa Kesalahan Komunikasi Orangtua Siswa Guru dan Cara Mengatasinya

Komunikasi yang efektif sangat penting antara pendidik dan orang tua siswa. Itu adalah kunci untuk membangun hubungan dengan siswa dan keluarga. Menjaga jalur komunikasi tetap terbuka berarti menghindari kesalahpahaman dan kesalahan komunikasi. Berikut ini adalah kesalahan umum yang dilakukan pendidik dan bagaimana kesalahan ini dapat diperbaiki dengan strategi komunikasi sederhana.

Beberapa Kesalahan Komunikasi  Orangtua Siswa Guru dan Cara Mengatasinya


Komunikasi Satu Arah

Menciptakan jalur komunikasi yang jelas berarti bahwa komunikasi antara pendidik dan orang tua harus dua arah dan bukan satu arah. Terkadang pendidik menggunakan alat yang hanya memungkinkan orang tua untuk membaca pesan dan mereka tidak dapat menanggapi atau menyuarakan pendapat mereka. Untuk mengatasi masalah ini, guru dapat menggunakan aplikasi seperti  Dojoclass  atau Zoom  untuk berkomunikasi dengan orang tua.

Dojo Class menawarkan berbagai fitur yang memungkinkan orang tua untuk menerima dan menanggapi pesan guru, melihat pekerjaan siswa dalam portofolio pribadi mereka, dan melihat kegiatan kelas. Orang tua juga dapat mendaftar untuk menerima umpan balik  melalui aplikasi. Ini sangat berguna bagi banyak pendidik selama implementasi eLearning di seluruh negeri karena pandemi COVID-19 selama ini.

Zoom adalah alat lain memungkinkan pendidik berkomunikasi dengan oran tua dan keluarga. Aplikasi ini memungkinkan pendidik untuk mengadakan pertemuan virtual di mana mereka dapat berbagi di layar komputer untuk menampilkan informasi atau pekerjaan siswa. Aplikasi ini juga telah menjadi alat komunikasi langsung selama krisis COVID-19 baru-baru ini.

Komunikasi yang Kurang

Kesalahan umum lainnya yang dilakukan oleh pendidik adalah kurang berkomunikasi dengan orang tua siswa. Keseimbangan itu penting, artinya pendidik harus berbagi. Guru mungkin diharuskan untuk membuat setidaknya satu kali kontak dengan orang tua siswa perbulan dan mendokumentasikan kegiatan ini. Hal ini dapat dilakukan dengan berbagai cara termasuk, email, telepon, secara langsung atau secara visual.

Tidak Mendokumentasikan Semua Komunikasi

Dokumentasi juga sangat penting, Guru diharapkan memberikan bukti belajar siswa. Mempertimbangkan hal ini, penting guru menyimpan catatan komunikasi dengan orang tua dan diskusi mereka tentang pembelajaran ini dengan orang tua. Jenis dokumen ini membantu administrator mengukur komunikasi di sekolah. Ini juga membantu memberikan landasan untuk membuat keputusan sulit.

Menyediakan komunikasi yang konstruktif dengan orang tua harus menjadi bagian dari pendekatan masalah seperti siswa penyandang cacat, kebutuhan media, kebutuhan sosial dan emosiaonal, kebutuhan pengajaran, dan kebutuhan perilaku. Terkadang orang tua dapat menimbulkan tantangan ketika didekati dengan komunikasi.

Meskipun pendidik tidak memiliki kemampuan untuk mengubah orang tua yang sulit, mereka memiliki kesempatan untuk mendokumentasikan semua komunikasi. Idealnya guru harus mendokumentasikan setiap komunikasi yang terjadi, Ini akan melindungi guru dari klain palsu yang mungkin timbul. Ini juga menciptakan kesempatan untuk mengingatkan orang tua tentang apa yang telah Anda Komunikasikan kepada mereka di masa lalu.

Terlalu Pasif Saat Berurusan dengan Masalah

Percaya diri adalah suatu keharusan ketika berkomunikasi dengan orang tua. Menjadi terlalu pasif ketika menangani masalah seperti perilaku adalah kesalahan. Mengkomunikasikan harapan yang jelas dapat membantu guru menghindari kesalahpahaman.

Dengan mengomunikasikan dengan tepat apa yang perlu didengar orang tua pada waktu yang tepat, para guru bertindak sebagai profesional yang berpengetahuan luas. Memiliki suara yang kuat adalah penting selama percakapan yang sulit dan seringkali disertai dengan waktu dan latihan. Beberapa tips untuk menjadi percaya diri dan profesional ketika berkomunikasi dengan orang tua adalah sebagai berikut :

  • jelas, nyatakan fakta
  • Tampilkan data untuk mendukung kekhawatiran Anda
  • Undang profesional lain untuk bergabung dalam konferensi Anda
  • Mintalah untuk duduk di konferensi guru yang berpengalaman
  • Simpan log komunikasi untuk menunjuk kembali ketika diperlukan
  • Tetapkan tujuan Anda
  • Komunikasikan harapan yang tinggi
Demikian beberapa hal yang bisa dilakukan ketika ingin membangun hubungan yang baik antara guru dan orangtua siswa.

logoblog

Melatih Guru Dengan Literasi Digital

Literasi digital di kalangan siswa masih rendah. Dari 51 juta siswa di Indonesia, baru 10 persen yang siap dengan dunia digital. Dalam hal ini peran guru penting untuk meningkatkan literasi digital siswa.

Melatih Guru Dengan Literasi Digital

Mempercepat kompetensi guru menguasai literasi digital merupakan keharusan agar bisa memaksimalkan pemelajaran di abad ke-21. Selain upaya dari pemerintah, berbagai inisiatif yang dilakukan sektor swasta serta swadaya masyarakat juga turut berkontribusi memungkinkan kemajuan ini semakin bisa dicapai.

Di Indonesia ada 51 juta siswa yang membutuhkan pendekatan pemelajaran abad ke-21, yaitu berpikir kritis, mengembangkan kreativitas, dan cakap dalam memakai teknologi untuk mencapai target pembangunan. Permasalahannya saat ini baru 10 persen dari jumlah itu yang siap dengan dunia digital, dalam arti mampu memanfaatkan teknologi untuk meningkatkan mutu pembelajaran dan aktualisasi diri yang produktif.

Menurut Agensi global We Are Social yang memonitor penggunaan internet di dunia mencatat di Indonesia per Januari 2019 ada 150 juta pengguna internet. Sebanyak 40 persennya adalah penduduk usia 19-30 tahun, diikuti penduduk usia 13-19 tahun sebanyak 16 persen. Apabila konsumsi informasi digital tidak disertai keterampilan mengarahkan kebutuhan, menyarin informasi, dan membuat konten yang baik, teknologi digital tidak akan bisa dimanfaatkan untuk pembangunan.

Peranan guru sangat penting untuk menumbuhkan dan meningkatkan literasi digital pada siswa. Namun pertama-tama, guru juga perlu mendapatkan pelatihan. Pelatihan literasi digital harus dimulai dari kebutuhan para guru. Bukan sekadar mengenalkan teknologi atau aplikasi terbaru karena kebutuhan setiap guru untuk mengajar dan secara pribadi berbeda-beda.

Paradigma pertama yang ditanamkan kepada guru ialah agar tidak melihat teknologi sebagai hal yang menakutkan dan hanya mendatangkan efek buruk kepada siswa. Misalnya, membuat siswa menjadi antisosial atau mengakses konten negatif di internet. Teknologi sejatinya bisa menjadi jalan mengakses sumber-sumber ilmu terbaru selama guru mengenali informasi yang akurat dan bisa diverifikasi.

Selain mengajari cara menavigasi di arus informasi digital dan teknis memakai gawai, guru juga dilatih sebagai produsen konten. Caranya dengan mengajak guru rajin menulis, bisa berupa blog maupun buku digital.

Perusahaan aplikasi digital RuangGuru.com juga membuat konten pelatihan literasi digital untuk guru dan siswa. Selain pelatihan langsung secara tatap muka juga ada melalui daring yang bisa diakses di aplikasi RuangGuru.

Guru dan siswa perlu dipaparkan kepada berbagai keragaman budaya yang ada di masyarakat sehingga tidak menimbulkan prasangka kepada kelompok yang berbeda. Dari pemberian narasi yang hetorogen ini kemudian berkembang pelatihan cakap memakai teknologi digital.

Kendala utama yang didapati dari para guru adalah ketika mengimplementasikan literasi digital di kelas masing-masing. Apalagi bagi guru mata pelajaran umum, bukan guru teknologi informasi dan komunikasi. Pemakaian teknologi bagi mereka umumnya baru sebatas untuk berkomunikasi.

logoblog

Pentingnya Refleksi Pembelajaran Oleh Guru

Peningkatan kompetensi guru harus menjadi prioritas karena mutu pendidikan bergantung pada kualitas dan kompetensi tenaga pendidiknya. Hasil uji kompetensi guru menunjukkan kualitas guru perlu ditingkatkan. Hasil uji kompetensi guru secara nasional rata-rata hanya mencapai 53,02, padahal standar kompetensi minimal ditetapkan 55.

Pelatihan guru melalui Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) dan Kelompok Kerja Guru (KKG)  dinilai positif karena langsung melibatkan guru di lapangan dan dilakukan di lokasi wilayah guru mengajar. Akan tetapi, harus dipastikan di dalam pelatihan itu dimulai dari proses berefleksi.

Pentingnya Refleksi Pembelajaran Oleh Guru

Refleksi mutlak dilakukan ketika pelatihan dimulai dan tidak perlu dilakukan terburu-buru. Langkah-langkahnya dapat dilakukan sebagai berikut: pertama, Musyawarah Guru Mata Pelajaran  atau Kelompok Kerja Guru akan mendeteksi masalah di  lapangan, lalu dicari solusi bersama. Setelah itu, pertemuan kedua dan ketiga melakukan evaluasi penerapan solusi itu di kelas apabila ada aspek yang perlu dibenahi.

Jika yang diterapkan hanya mendiskusikan masalah, guru akan fokus kepada perbedaan karena masalah bagi satu guru belum tentu dianggap sebagai hal penting bagi guru lainnya. Hal ini karena setiap guru memiliki persepsi berbeda mengenai pembelajaran.

baca juga : 15 macam Keterampilan Pengembangan Profesional Untuk Menjadi Guru  Moderen

Refleksi bukan hal yang mudah bisa dilakukan oleh guru, melainkan butuh bimbingan dari pakar yang bisa juga guru senior. Hendaknya ketua MGMP dan KKG memiliki kompetensi memimpin refleksi. Dari hasil penelitian umumnya guru sebatas menulis laporan kegiatan di kelas ketika diminta berefleksi karena belum pernah diajar untuk melakukan refleksi mendalam.

Dalam refleksi, guru melihat kembali hal-hal yang sudah mereka terapkan di sekolah. Mereka juga harus bertanya kepada diri mereka sendiri mengenai "Sudahkah siswa tertarik belajar? Apa yang membuat mereka tertarik ataupun tidak tertarik? Apakah memang materi pelajarannya yang susah atau cara saya mengajar tidak mengena siswa?

Baca juga : Pendampingan Guru Dalam Praktik Perlu ditingkatkan

Pentingnya bagi guru untuk mengetahui tujuan mereka belajar dan mengajar. Setelah itu, mereka harus menanyakan kepada diri sendiri definisi indikator   kesuksesan belajar menurut tiap-tiap guru dan sejauh apa mereka memahami kompetensi inti dan dasar.

Perlu lima hingga enam kali pertemuan agar guru benar-benar bisa melakukan refleksi dan otokritik cara mereka mengajar. Bahkan, butuh waktu lebih lama untuk benar-benar mengubah persepsi guru bahwa indikasi kesuksesan belajar bukan nilai ujian yang baik, tetapi motivasi siswa untuk terus belajar, membuka pikiran, mengemukakan gagasan, kreatif, dan pandai berkolaborasi.

Baca juga : Guru Salah Satu Penentu Keberhasilan Pendidikan

Setelah itu, baru mereka bisa mulai mendiskusikan permasalahan yang ada di kelas. Solusi yang diterapkan tidak sekadar menasihati siswa, tetapi melakukan pendekatan yang berbeda-beda sesuai dengan kebutuhan siswa. Untuk ini butuh kemampuan pengelolaan kelas yang baik. Selain itu, guru bersama siswa menyusun target dan strategi belajar sesuai kebutuhan tiap-tiap siswa.

Peningkatan kapasitas guru tidak terbatas kewajiban pemerintah daerah yang menaungi guru SD dan SMP di bawah pemerintah kota/kabupaten dan guru SMA/SMK di bawah pemerintah provinsi tetapi harus ada penjaminan mutu yang berkesinambungan melalui kerja sama kepala daerah.

logoblog

Guru Dituntut Selalu Kembangkan Profesi Pada Era Revolusi Industri 4.0

Para guru hendaknya harus selalu mengembangkan diri guna meningkatkan profesionalisme. Dorongan tersebut semakin menguat seiring dengan tantangan yang dihadapi dunia pendidikan pada era revolusi industri 4.0. Hal itu hanya bisa dilakukan jika para guru memiliki motivasi yang kuat.

Motivasi dari dalam diri lebih utama bagi guru. Guru harus mengurangi kebergantungan dari luar misalnya dorongan atau mitivasi dari atasan. Ada beberapa kiat yang dapat digunakan untuk meningkatkkan motivasi pendidik.

Guru Dituntut Selalu Kembangkan Profesi  Pada Era Revolusi Industri 4.0

Pertama, guru harus selalu berpikir untuk maju. Jika guru menyadari adanya kekurangan pada dirinya, harus ada paksaan untuk menutup kekurangan tersebut lewat usaha. Kiat lainnya, pendidik harus selalu berusaha untuk berhasil mencapai tujuan hidupnya.

Pencapaian kesuksesan merupakan salah satu cara untuk terus memotivasi diri. Kiat terakhir, pendidik harus bisa memelihara rasa malu. Jika pendidik tidak mempunyai kompetensi yang baik, bagaimana ia dapat mengajar dengan baik. Dengan rasa malu, mereka akan selalu belajar lebih keras lagi.

Baca juga : Memahami Kecakapan Era 4.0 (Revolusi Industri Keempat)

Ada sejumlah prinsip dalam Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen yang mesti dianut guru dan dosen untuk mencapai profesionalisme. Antara lain memiliki bakat, minat, panggilan jiwa dan idealisme, serta memiliki tanggung jawab atas pelaksanaan tugas keprofesionalan.

Mereka wajib memiliki kualifikasi akademik, kompetensi, sertifikat pendidik, sehat jasmani dan rohani, serta memiliki kemampuan mewujudkan tujuan pendidikan nasional. Era revolusi industri 4.0 memberikan tantangan tersendiri bagi dunia pendidikan di Indonesia. Utamanya dalam mempertahankan pendidikan karakter berbasis kearifan lokal.

Hal itu penting agar budaya yang hadir di lingkungan masyarakat tidak tergerus oleh kecanggihan teknologi. Tantangan bagi pendidik menjadi nyata lantaran generasi muda dapat dengan mudah mempelajari apa pun secara otodidak melalui situs daring dan media sosial.

Baca juga : Transformasi Pendidikan di Indonesia Era Revolusi Industri 4.0

Pendidik harus bisa mengarahkan anak didiknya untuk memanfaatkan informasi teknologi secara positif. Jika tidak, para anak didik rentan mengalami perubahan sikap lantaran mereka sudah mengenal bermacam produk digital sejak kanak-kanak.

 Akibatnya, muncul kecenderungan generasi tersebut mengalami kecanduan gawai, perundungan siber atau penurunan moral dan akhlak. Dalam hal ini, literasi komputer dan internet bagi para pendidik mutlak dibutuhkan.

logoblog
Copyright © Manajemen Sekolah. All rights reserved.