Workshop Membuat Website dari Nol tepat bagi Anda yang ingin membuat website sekolah, website pembelajaran, website personal, website organisasi, portal berita, dan website lainnya. Pastikan Anda bergabung di kegiatan ini! Yuk, langsung cek dan daftar melalui link dibawah ini

Tampilkan postingan dengan label Seputar Edukasi. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Seputar Edukasi. Tampilkan semua postingan

Pengaruh Narasi di Media Dalam Membentuk Sikap Keagamaan Anak Muda

Hasil survei menunjukkan bahwa generasi milenial dan generasi z memiliki aktivitas digital yang tinggi terkait isu keagamaan. Hal ini membuat mereka rentan terhadap narasi konservatisme di media sosial. Masyarakat cenderung menjadikan media sosial, televisi, radio, dan siniar sebagai ruang untuk mencari pengetahuan tentang agama. Hal ini membuat semua pihak, termasuk negara, perlu lebih memperhatikan berbagai media, khususnya media sosial, karena memainkan peran penting dalam membentuk sikap keagamaan seseorang. Hal tersebut terangkum dalam hasil survei nasional tentang pengaruh media dalam proses beragama generasi muda Survei nasional yang dilakukan pada 13-22 Oktober 2021 dengan total 1.214 responden ini melihat empat media sekaligus, yakni media sosial, televisi, radio, dan siniar ( podcast). [1]

Survei nasional ini dilakukan karena sejumlah literatur telah menjelaskan bahwa media menjadi sarana strategis untuk menyebarkan keagamaan, termasuk paham konservatif. Namun, beberapa studi yang telah dilakukan baru membahas produsen dan narasi keagamaan yang terdapat di media. Studi dari PPIM UIN ini lebih spesifik melihat audiens atau konsumen dari narasi keagamaan di media. Survei ini juga melihat perbedaan narasi keagamaan antar-media dan usia konsumennya, terutama generasi muda dan tua [1]

Hasil survei menunjukkan televisi dan media sosial merupakan media yang paling sering digunakan untuk mengetahui informasi atau program keagamaan. Dari faktor usia, generasi muda (milenial dan generasi z) lebih sering mengakses informasi keagamaan dari media sosial dan siniar. Sementara generasi tua (boomer dan generasi x) mengakses informasi keagamaan dari radio dan televisi.

Pada aspek media sosial, 96,35 persen responden menjadikan WhatApp sebagai aplikasi atau platform untuk mencari pengetahuan agama. Salah satu pengetahuan dan informasi agama dari WhatsApp bersumber dari grup-grup yang dibuat masyarakat.

Adapun media sosial lainnya yang digunakan adalah Facebook (83,04 persen), YouTube (62,23 persen), Instagram (55,55 persen), telegram (28,61 persen), Tiktok (25,16 persen), Twitter (18,21 persen), dan Line (11,85 persen).

Berkaca dari hasil survei ini, generasi muda, khususnya generasi milenial dan generasi z, cenderung menjadikan media sosial sebagai sumber pengetahuan agamanya. Mereka juga paling aktif di media sosial dengan aktivitas, seperti menonton ceramah, memberikan respons suka/tidak suka ( like/dislike), berkomentar, dan membagikan tautan. [1]

Semakin tinggi tingkat religiositas individu, semakin sering pula dia memberikan like atau dislike, berbagi, dan menonton ceramah agama. Semakin individu merasa sebagai religious opinion leader atau sering ditanya tentang ilmu keagamaan, maka dia makin aktif di media sosial. [1]

Selain itu, hasil survei menunjukkan, generasi muda yang sering terpapar atau menonton media konservatif dan islamis akan memiliki tingkat konservatisme agama yang tinggi. Sebaliknya, tingkat konservatisme agama akan rendah bagi generasi milenial, x, dan z yang sering menonton atau mengakses media dengan informasi agama yang moderat.

Secara keseluruhan, hasil survei menyimpulkan bahwa generasi milenial dan generasi z memiliki aktivitas digital yang tinggi terkait isu keagamaan. Hal ini membuat mereka rentan terhadap narasi konservatisme di media sosial. Namun, peran media sosial hanya memfasilitasi pembentukan konservatisme tetapi tidak mempercepatnya.

Para peneliti dalam survei ini pun merekomendasikan kepada negara, kelompok masyarakat sipil, dan pihak terkait lainnya agar lebih memperhatikan berbagai ruang di media.

Hal itu disebabkan media berperan penting dalam membentuk sikap keagamaan seseorang. Salah satu upaya menekan konservatisme agama ini dapat dilakukan dengan menggencarkan narasi keagamaan yang moderat khususnya di media sosial.

Pusat Penelitian dan Pengembangan (Puslitbang) Bimas Agama dan Layanan Keagamaan Badan Litbang Diklat Kementerian Agama (Kemenag) juga telah melakukan riset tentang kualitas media daring dalam melakukan kontra narasi ekstremisme. Terdapat tiga cara menyikapi media daring ekstrem, yakni melakukan pemblokiran, penguatan literasi media, dan kontranarasi ekstremisme. Namun, langkah pemblokiran media daring ekstrem tidak sepenuhnya efektif. Sebab, media ekstrem lainnya kemungkinan akan tetap muncul setelah pemblokiran. Pendekatan literasi media kepada masyarakat juga dipandang membutuhkan upaya dan waktu yang sangat panjang. Oleh karena itu, upaya saat ini yang dinilai dapat menjadi solusi yaitu dengan penguatan media yang mengembangkan kontra narasi ekstremisme. [2]

Merespons hasil survei ini, Kominfo memiliki program percepatan transformasi digital. Masyarakat dari semua generasi dan golongan harus bisa mengakses teknologi digital sehingga diharapkan dapat meningkatkan kesejahteraan. Menyikapi dunia digital yang sangat kompleks, termasuk berperan dalam konservatisme agama, Kominfo tengah menyusun upaya untuk meningkatkan kecakapan berdigital masyarakat. Hal ini penting dilakukan karena pemerintah tidak mungkin memutus jaringan internet di wilayah yang mungkin terindikasi banyak konservatisme agama.[3]

Diakui bahwa penyampaian berbagai pesan pembangunan, kebaikan, dan moralitas dari pemerintah tidak sepenuhnya dapat diterima dengan mudah oleh masyarakat. Sebab, hasil analisis menunjukkan penyampaian informasi dari pemerintah kerap ditolak atau diabaikan oleh publik. Secara komunikasi mungkin pesan dari pemerintah belum dikemas dan masih memakai model lama yang panjang dan tidak ada ilustrasi. Ini bisa menjadi catatan kritis agar hasil penelitian ini dapat memberikan masukan yang utuh, termasuk soal regulasi. [3]

------------------------

[1] Iim Halimatusadiyah (Koordinator Survei Nasional Media dan Agama PPIM UIN Jakarta) kompas.id/08/12/2021

[2[ Abdul Jamil (Peneliti Puslitbang Bimas Agama dan Layanan Keagaman Kemenag) kompas.id/08/12/2021

[3] Widodo Muktiyo (Staf Ahli Menteri Komunikasi dan Informatika (Kominfo) Bidang Komunikasi) kompas.id/08/12/2021

logoblog

Apa Perbedaan Antara Empati dan Simpati ?

Selama menjadi seorang guru, mungkin ada beberapa kali kita mungkin merasa simpati kepada seorang siswa. Namun, seorang guru yang peduli berempati dengan siswa hampir setiap hari. Penting untuk memahami perbedaan dalam situasi emosi ini dan mengapa empati merupakan karakteristik yang sangat penting dalam membantu mengembangkan seluruh anak.

Apa Perbedaan Antara Empati dan Simpati

Apa itu Empati?

Memiliki empati adalah kemampuan untuk memahami apa yang sedang dialami orang lain. Namun empati juga lebih dari itu. Memiliki empati berarti seseorang dapat merasakan apa yang disebabkan oleh situasi yang dirasakan orang lain. Ini adalah pemahaman yang lebih dalam tentang pengalaman, tantangan, dan bahkan proses berpikir orang tersebut.

Apa itu Simpati?

Sederhananya, simpati adalah perasaan sedih terhadap orang lain. Kita sering mengasosiasikan simpati dengan kehilangan orang yang dicintai. Ini juga bisa berarti merasa kasihan atas kemalangan orang lain; misalnya, jika rumah tetangga terbakar, orang mungkin merasa simpati atas kehilangan mereka.

Apa bedanya?

Akhiran dari dua kata ini, “-pathy,” berasal dari kata Yunani “pathos” yang berarti menderita. Meskipun kedua emosi ini serupa, ada beberapa perbedaan. Simpati adalah respons yang menghakimi. Orang yang merasakan simpati mungkin tidak sepenuhnya terhubung atau memahami apa arti kehilangan orang lain bagi mereka. Empati adalah hubungan yang lebih mendalam terhadap perasaan apa yang dialami orang lain terkait dengan pengalamannya sendiri.

Baru-baru ini, para guru telah mengembangkan empati mereka ketika mereka bekerja dengan siswa yang menderita kerugian dan tekanan terkait keluarga akibat dampak pandemi COVID-19. Seorang guru mungkin bersimpati terhadap siswa yang kehilangan orang yang dicintai karena virus, tetapi akan berempati dengan menyediakan lebih banyak waktu untuk mengerjakan tugas berbasis komputer di sekolah kepada siswa yang orang tuanya kehilangan pekerjaan karena karantina yang ekstensif.

Mengapa Ini Penting untuk Dimiliki Siswa?

Melalui kegiatan pembentukan karakter, guru sering membagikan moto, “Perlakukan orang lain sebagaimana Anda ingin diperlakukan.” Untuk mengajar siswa menjadi simpatik dan empati, ini sering datang melalui pemodelan. Jika siswa melihat guru merespon dengan simpatik ketika seseorang di dalam ruangan mengalami kehilangan, maka siswa dapat bereaksi dengan cara yang sama.

Mengajarkan empati seringkali mengharuskan seorang pendidik untuk berpikir keras dan memandu siswa melalui mengapa mereka merespons dengan cara yang penuh perhatian terhadap seseorang yang berjuang dengan keterampilan atau stresor baru dalam hidup mereka. Pemodelan ini akan mendorong siswa untuk berpikir tentang orang lain sebelum menanggapi tanpa memikirkan bagaimana perasaan orang lain sebagai akibat dari kata-kata atau tindakan mereka.

Kegiatan yang Mempromosikan Empati dan Simpati

Mengajarkan keterampilan melalui pembelajaran sosial-emosional membutuhkan waktu dan banyak latihan dari pihak siswa. Mereka bukan keterampilan yang dapat diajarkan secara terpisah melainkan harus sering dipraktekkan. Sebagai seorang guru mengamati siswa berinteraksi, kebutuhan yang berbeda mungkin muncul yang guru dapat tekankan.

Ada berbagai kegiatan kelas yang dapat digunakan untuk mempromosikan pengembangan keterampilan empati dan simpati.

Video yang Mengajarkan tentang Keterampilan Emosional

Untuk siswa yang lebih muda, ada banyak video pendek yang sesuai untuk mengajarkan empati kepada orang lain. Beberapa berbicara langsung ke topik, seperti Semua Tentang Empati dan Apa Itu Empati , sementara yang lain memiliki karakter yang menunjukkan tindakan empati terhadap orang lain. Ini memungkinkan guru untuk berhenti dan berdiskusi dan memberikan model bagi siswa melalui karakter yang dipercaya. Bahkan ada TED Talks dan video pelatihan lainnya untuk siswa hingga usia sekolah menengah.

Model Empati dan Simpati

Salah satu cara terbaik untuk mengajarkan reaksi emosional adalah menjadi panutan yang baik. Ketika siswa melihat seorang guru bertanya kepada siswa lain bagaimana keadaan mereka setelah kembali dari pemakaman anggota keluarga, mereka belajar bagaimana merespons dalam situasi yang sama dengan tepat. Demikian pula, ketika seorang guru berbicara kepada siswa tentang bagaimana suatu peristiwa, seperti penyakit, membuat guru merasa dan bertanya apakah ada orang lain yang pernah merasakan hal yang sama, guru mengembangkan rasa pengertian dan menghubungkan perasaan orang lain.

Diskusi tentang Emosi

Selama beberapa menit setiap hari, seorang guru dapat membuka diskusi tentang skenario potensial dan emosi yang dibawa masing-masing. Ini bisa menjadi kegiatan turn-and-talk di mana pasangan mendiskusikan bagaimana perasaan atau perasaan mereka jika mereka mengalami peristiwa negatif atau positif tertentu, seperti: ketika hewan peliharaan tersesat, ketika mereka memenangkan perlombaan, ketika mereka membutuhkan pelukan tetapi tidak ada orang di sekitar, ketika seseorang memberi tahu mereka bahwa mereka mengenakan kemeja di penghujung hari, ketika kakek-nenek mereka membawakan mereka hadiah tak terduga, dll. Untuk memperluas kegiatan ini, mintalah anak-anak membuat wajah yang mengungkapkan perasaan itu.

Jadikan itu Game Menebak

Guru juga dapat membantu siswa berhubungan dengan perasaan orang lain dengan membaca bahasa tubuh. Untuk kegiatan ini, guru dapat menampilkan gambar seseorang yang membuat wajah tertentu atau menunjukkan bahasa tubuh yang mengekspresikan suatu emosi. Guru kemudian dapat meminta siswa untuk menentukan perasaan mereka. Untuk memperluas ini, siswa dapat mengembangkan ide-ide yang mungkin menjelaskan mengapa orang ini merasa seperti ini. Hal ini memungkinkan siswa untuk membaca bahasa tubuh dan menghubungkan pengalaman mereka sendiri dengan situasi tersebut.

Keterampilan Mendengarkan

Mengajar anak-anak untuk menjadi pendengar yang baik ketika menjelaskan bagaimana perasaan mereka bisa menjadi tugas yang menantang. Secara alami, anak-anak ingin menyela dan menceritakan bagaimana perasaan mereka alih-alih mendengarkan dan berhubungan dengan orang itu. Keterampilan ini dapat diajarkan, meskipun.

Seorang guru dapat membaca bagian dari sebuah cerita dan mengajukan pertanyaan seperti:

  • Bagaimana perasaan karakternya?
  • Bagaimana Anda bisa tahu karakternya kesal/bersemangat/dll.?
  • Apa yang membuat karakter kesal/bersemangat/dll?

Guru dapat memperluas kegiatan dengan mengajukan pertanyaan seperti:

  • Apa yang akan Anda lakukan untuk membantu karakter ini merasa lebih baik jika Anda berada dalam cerita?
  • Pernahkah Anda merasakan hal ini, dan jika ya, apa yang membuat Anda merasa seperti ini?

Mengajar anak-anak untuk bersimpati dan berempati dengan orang lain akan membantu membangun budaya hormat. Siswa harus dapat melihat sudut pandang orang lain ketika melalui situasi stres, meskipun penting juga bahwa anak-anak memahami bahwa mereka tidak harus memecahkan masalah orang lain untuk berempati. Dengan memodelkan dan mengajarkan emosi-emosi ini, siswa akan belajar memberi dan menerima tanggapan yang tepat terhadap berbagai situasi dalam kehidupan orang lain.

logoblog

Pedagogi Kreatif untuk Pendidikan Sejarah

Pengembangan ilmu sejarah dan historiografi butuh keterhubungan dengan berbagai bidang ilmu. Pendekatannya pun berubah, tak semata tentang kejadian masa lalu, tetapi juga bereksplorasi, berefleksi, serta berperspektif perkembangan hari ini dan masa depan dengan mempertimbangkan dinamika kehidupan manusia dan ilmu-ilmu lain.


Para sejarawan dan pendidik sejarah dapat berkreativitas dan bereksplorasi guna mengaitkan sejarah dengan tantangan kehidupan masa kini untuk membuat sejarah konteksual dan bermakna. Dalam pendidikan sejarah di sekolah, para guru harus dapat melawan stigma yang telanjur melekat bahwa belajar sejarah membosankan.

Dalam kajian sejarah kini sudah berkembang yang kualitatif. Ini memerlukan pendekatan interdisipliner dan multidisipliner. Jadi, sejarah tidak bisa berdiri sendiri. Sejarawan perlu tahu teori sosiologi, antropologi, politik, dan lainnya. Bahkan, sejarah mengenai kehidupan sehari-hari atau sejarah mentality hingga sejarah ekonomi belum banyak dilakukan. Kajian sejarah membutuhkan keterbukaan. Sejarawan muda perlu terus belajar dan mendalami ilmu lain.

Saat ini penting untuk bisa mengaitkan sejarah dengan lingkungan hidup. Salah satunya, tentang peran sungai yang jadi keseharian masyarakat, misalnya Sungai Kapuas di Kalimantan.

Masih jarang di Indonesia kajian lingkungan yang dikoneksikan dengan pembelajaran sejarah. Dampaknya, kajian tentang sejarah lingkungan, khususnya lingkungan sungai, minim. Para guru terlalu terpaku pada buku teks yang disusun sejarawan yang memang minim kajian sejarah lingkungan, salah satunya sungai.

Guru sejarah sebenarnya tetap punya ruang untuk membahas obyek yang tidak ada dalam buku teks sejarah dengan lokalitas masyarakat tertentu. Semisal bahasan peradaban sungai bagi siswa yang daerahnya memiliki sungai, maka kebermaknaan belajar sejarah bisa dikaitkan dengan sejarah kemaritiman. Dengan ide-ide baru yang tidak biasa dilakukan umumnya guru sejarah, justru dapat membuka cakrawala siswa.

Guru pun ditantang untuk mengupayakan pembelajaran sejarah yang bermakna. Sebab, belajar sejarah untuk membangun kesadaran kolektif nasional bisa dibangun dengan membuka ruang bagi sejarah lokal.

Guru yang mengambil strategi menghubungkan materi yang dipelajari dengan dunia nyata membuat belajar sejarah jadi bermakna. Memang masih minim sumber untuk sejarah lokal, tapi siswa bisa diajak menggali dari sejarah keluarga dan komunitas.

Metode living museum salah satu untuk mengatasi pembelajaran sejarah yang membosankan. Museum hidup dapat dilihat dari budaya dan tradisi di masa lalu yang masih ada dalam suatu masyarakat/komuniats dan bisa dipelajari dengan menarik.

Pembelajaran sejarah yang sarat nilai bisa dibawa dalam kehidupan keseharian. Saat membahas tentang pahlawan yang dalam buku sejarah dikaitkan dengan sosok pejuang yang berjasa, bisa dibawa dalam pandangan siswa tentang sosok pahlawan. Mereka bisa berangkat dari situasi riil tentang sosok pahlawan dalam hidup mereka, seperti orangtua.

Buku teks sejarah yang berisi sosok elite bisa diperkaya dengan sosok pejuang atau pahlawan wong cilik dalam sejarah keluarga dan memasukkan nilai-nilai. Ketika materi sejarah dinilai Jawa-sentris, guru bisa membuatnya menjadi inklusif dengan membawa lokalitas sejarah. Selain itu, sejarah pun tetap bisa terkoneksi dengan aktivitas dan keseharian masyarakat dan persoalan kekinian, termasuk isu lingkungan.

Pedagogi kreatif itu dapat mengatasi kebosanan pembelajaran sejarah yang sering dengan metode cerita dan materi yang tidak kontekstual. Guru harus mampu menjawab tantangan bahwa sejarah bukan ilmu normatif. Sejarah bisa dibawa pada praksis yang juga berkontribusi dalam pembangunan bangsa, lingkungan hidup, karakter, dan global.

Kreativitas guru dalam mengajar, kemampuan guru mengaktualisasi ilmu, dan menguasai teknologi penting dalam mengembangkan pedagogi kreatif pendidikan sejarah di sekolah.

logoblog

Cara Meningkatkan Kerja Memori (working memory) di Dalam Kelas

Meningkatkan kerja memori sangat penting dalam proses pembelajaran di kelas. Ada banyak cara untuk meningkatkan kerja memori di kelas, dan penting bagi guru untuk memanfaatkan strategi ini untuk retensi pembelajaran yang lebih efisien. Dengan strategi berbasis penelitian saat ini, guru memiliki banyak ide untuk mengoptimalkan proses pembelajaran dan meningkatkan kerja memori (working memory).

Apa itu Kerja Memori ?

Kerja Memori adalah salah satu fungsi eksekutif otak dan sering disebut sebagai catatan yang tertempel di otak. Ini adalah sistem kognitif dengan kapasitas terbatas; contohnya adalah mendengar nomor telepon dan mencoba mengingatnya. Hal ini penting untuk penalaran, pengambilan keputusan, dan merumuskan rencana tindakan. Misalnya, semakin pendek kerja memori, semakin banyak pengulangan yang diperlukan. Jika guru dapat meningkatkannya, siswa dapat belajar dan menyimpan lebih banyak informasi.

Ketika usia lebih muda, memori kerja dapat ditingkatkan. Seiring bertambahnya usia, memori itu mulai menurun. Anda harus terus belajar hal-hal baru dan melakukan aktivitas untuk menjaga kerja memori tetap aktif. Kerja memori adalah kapasitas untuk mengetahui atau mempelajari informasi baru. Informasi dikumpulkan oleh indera kita, dan oleh karena itu pembelajaran multisensor sangat penting.

Bagaimana Kerja Memori dapat Ditingkatkan?

Kerja memori dapat ditingkatkan dengan memanfaatkan alat dan teknik yang tepat di kelas dan secara umum. Terlalu banyak informasi adalah musuh dari kerja memori. Kerja memori memungkinkan pelajar untuk menyimpan potongan informasi dalam pikiran dan memanipulasinya, dan ini sering disebut sebagai ruang kerja mental. Ini membantu siswa tetap fokus dan tetap mengikuti lingkungan mereka. Permainan dan latihan, seperti aktivitas multisensor, adalah cara terbaik untuk meningkatkan kerja memori, dan contohnya tercantum di bawah ini.

Cara Mengoptimalkan Kerja Memori

Menghubungkan Pelajaran Baru dengan Pengetahuan Sebelumnya

Mengaktifkan pengetahuan sebelumnya adalah sebuah strategi, dan itu membuatnya lebih mudah untuk dipelajari ketika Anda mengetahui satu konsep abstrak dan menggunakan konteksnya untuk memahami lebih banyak tentang topik tertentu. Pengetahuan sebelumnya adalah kerangka kerja di mana kita dapat membangun keterampilan baru dan menyimpan informasi dengan lebih baik. Guru harus mencari tahu apa yang sudah diketahui siswa mereka tentang keterampilan khusus, dan ini membantu memaksimalkan waktu dan energi untuk mengajarkan ide-ide baru.

Teknik ini memaksa siswa untuk mengambil informasi yang sudah mereka ketahui dan meningkatkan kemanjuran dalam apa yang mereka butuhkan untuk belajar. Proses ini membantu otak utama dan membedakan antara apa yang sudah mereka ketahui dan perlu pelajari. Belajar adalah proses membuat koneksi di semua bidang studi. Keyakinan siswa pada diri mereka sendiri meningkat selama jenis simulasi ini.

Istirahatkan Otak

Istirahatkan otak diperlukan di kelas untuk segala usia. Banyak di antaranya adalah mengkonsolidasikan ingatan, membuat koneksi, dan memahami informasi yang kompleks. Tanpa istirahat, kita sama sekali tidak bisa belajar. Istirahat otak memungkinkan siswa untuk mendapatkan kembali fokus dan sangat penting bagi siswa yang lebih muda. Otak kita tidak berfungsi secara efisien jika kelebihan beban, dan sangat penting untuk memasukkan istirahat selama hari sekolah.

Istirahat otak aktif berguna dan memungkinkan siswa untuk meningkatkan suasana hati mereka, meningkatkan motivasi, dan meningkatkan fungsi kognitif. Siswa juga membutuhkan waktu untuk berinteraksi dan bersosialisasi satu sama lain, yang memungkinkan siswa untuk berkreasi dan merangsang rasa ingin tahu.

GoNoodle adalah sumber online pendidikan gratis yang sempurna untuk menawarkan istirahat otak di ruang kelas. Basis data memiliki video latihan, menari, peregangan, dan perhatian penuh yang kondusif untuk segala usia dan minat.

Pelajaran Multisensori

Jenis pembelajaran ini memungkinkan siswa untuk belajar secara optimal karena otak mereka memiliki preferensi dan kekuatan. Guru harus menyadari bagaimana informasi dibawa ke dalam kelas, karena kita semua memiliki berbagai modalitas belajar. Jenis-jenis pembelajaran multisensori adalah visual, auditori, taktil, dan kinestetik. Memanfaatkan jalur pembelajaran saat mengajar membantu memastikan pengetahuan berpindah dari memori jangka pendek ke memori jangka panjang. Ini secara dramatis meningkatkan kemampuan untuk retensi keterampilan dan hasil belajar yang positif. Guru harus mengajarkan pelajaran yang mereka sukai, dan siswa juga akan bersemangat!

Mintalah Siswa Mengajarkan Materi Pelajaran

Peserta didik mengingat 90% dari apa yang mereka ajarkan kepada orang lain. Mengajarkan pelajaran adalah contoh sempurna tentang bagaimana siswa mempertahankan hampir semua apa yang seharusnya mereka ketahui. Tutor sebaya adalah contoh lain dari siswa yang mengajar pelajaran. Ini adalah salah satu cara paling efektif untuk meningkatkan memori kerja karena informasi harus dipelajari terlebih dahulu dan kemudian diajarkan kepada orang lain; ada pemahaman yang lebih dalam tentang materi pelajaran.

Rutinitas dan Daftar Kegiatan

Siswa membutuhkan rutinitas dan daftar kegiatan di kelas. Komponen manajemen kelas ini memungkinkan setiap orang untuk merasa sukses sebagai bagian dari komunitas kelas. Menetapkan rutinitas dan memasukkan daftar periksa membutuhkan pengajaran eksplisit dan seringkali penggunaan visual. Guru harus mendiskusikan hal ini dan mencontohkan cara kerjanya setiap hari. Konsistensi dan latihan yang disengaja membuat siswa merasa aman dan memungkinkan kerja memori mereka meningkat: misalnya, menyiapkan bahan, menyerahkan pekerjaan rumah, dan bagaimana melakukan tugas kelas sehari-hari.

logoblog

Platform Pembelajaran Online yang Perlu Guru Ketahui

Platform pembelajaran online telah ada sejak 20 tahun yang lalu. Semua itu telah memungkinkan orang untuk menyelesaikan pendidikan tanpa perlu beranjak dari rumah. Baru-baru ini, karena pandemi COVID-19 di seluruh dunia, platform pembelajaran online telah memberi siswa di seluruh dunia sarana untuk tetap terhubung dengan pendidikan mereka ketika sekolah ditutup. Apa sebenarnya platform pembelajaran online itu? Hal-hal apa yang harus dipertimbangkan ketika memilih platform pembelajaran online? Apa sajakah platform pembelajaran online yang tersedia untuk guru di kelas ?


Apa itu Platform Pembelajaran Online?

Platform pembelajaran online adalah seperangkat alat digital interaktif yang terintegrasi. Alat-alat ini memberi siswa dan informasi pendidik, sumber daya, dan sarana komunikasi untuk membantu mendukung dan meningkatkan mutu pendidikan, penyampaian, dan manajemen pengajaran dan pembelajaran siswa. Platform pembelajaran online memberi pengajar cara untuk terhubung dengan siswa dengan mengirimkan pengumuman, memberikan tugas kelas, dan mendistribusikan tes. Beberapa platform pembelajaran online memungkinkan teman sekelas menggunakan obrolan video untuk melihat dan berbicara satu sama lain dan dengan guru mereka. Platform pembelajaran online dapat menilai pekerjaan dan terhubung dengan siswa dan keluarga mereka. Ada ratusan platform pembelajaran online yang tersedia, dan ada beberapa hal penting yang perlu dipertimbangkan saat memilih platform yang tepat untuk guru dan siswa.

Hal yang Perlu Dipertimbangkan Saat Memilih Platform Pembelajaran Online

Dengan banyaknya platform pembelajaran online di luar sana, bisa jadi sangat sulit untuk memilih yang tepat. Ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan saat memilih yang terbaik untuk Anda sebagai pendidik dan siswa Anda. Sebagai langkah awal, apa yang dibutuhkan pengguna saat belajar? Apakah platform diperlukan untuk mendistribusikan informasi, atau apakah siswa akan berinteraksi satu sama lain, mengirimkan tugas, dan penilaian ?

Yang terakhir biasanya terjadi, yang membuka pintu ke lebih banyak pilihan. Apakah Anda mencari platform online yang kompatibel dengan iPad, desktop, dan ponsel? Ini penting ketika siswa mungkin tidak memiliki perangkat sendiri, mungkin berbagi perangkat dengan teman, atau mungkin tidak memiliki internet harus ke perpustakaan atau melalui hot spot yang tersedia.

Selain itu, kemudahan integrasi merupakan pertimbangan penting lainnya. Apalagi jika siswa tidak memiliki banyak panduan saat meluncurkan platform, seperti yang terjadi pada banyak orang ketika COVID-19 begitu cepat melanda bangsa. Konten yang dapat disediakan platform online adalah pertimbangan yang sangat penting, yang perlu dipertimbangkan dengan sistem manajemen pembelajaran. Di bawah ini adalah empat platform pembelajaran online berbeda yang menurut pengajar berhasil, produktif, dan menarik.

Platform Pembelajaran Online

Seesaw adalah alat manajemen pembelajaran yang menciptakan kolaborasi antara siswa, guru, dan keluarga. Setiap siswa memiliki portofolionya sendiri di mana mereka dapat menyerahkan tugas, menulis catatan, mengunggah foto, dan menyerahkan gambar. Guru memiliki akses ke perpustakaan aktivitas yang memiliki ribuan tugas yang telah dibuat untuk hampir semua topik yang dapat ditelusuri. Pengajar juga dapat merancang tugasnya sendiri dan membagikannya dengan rekan kerja dengan mudah. Saat siswa mengirimkan tugas, tugas tersebut akan dilihat oleh pengajar dan orang tua, membuat sambungan yang mudah ke dalam tugas kelas siswa. Platform ini gratis. Namun, menawarkan juga versi premium yang memiliki fitur tambahan.

Bloomz adalah aplikasi yang pernah mendapat penghargaan yang diberi peringkat, "Aplikasi atau Alat Komunikasi Orangtua-Guru / Sekolah Terbaik" oleh Tech Edvocate dua tahun berturut-turut. Mirip dengan Bloomz memberi pengguna komunikasi dua arah dan portofolio siswa. Bloomz, bagaimanapun, menyertakan fitur pelacakan perilaku yang menurut banyak guru bermanfaat untuk pengumpulan data dan untuk memberikan gambaran yang lebih jelas kepada orang tua tentang hari-hari anak mereka, terutama di era elearning. Orang tua dapat menyukai pekerjaan anak mereka, mengomentari tugas, dan dengan mudah terhubung dengan guru. Salah satu kelemahan Bloomz adalah versi gratisnya membatasi penyimpanan foto / video, sehingga guru yang memposting banyak gambar mungkin kehabisan ruang. Terlepas dari itu, Bloomz layak untuk dipilih.

Google Kelas adalah platform pembelajaran online yang dikembangkan oleh Google untuk sekolah. Ini bertujuan untuk menyederhanakan pembuatan, distribusi, dan penilaian tugas. Itu membuat berbagi file antara guru dan siswa lebih efisien. Google kelas bekerja dari komputer atau perangkat seluler apa pun. Banyak guru merasa fitur penilaian sangat lancar, dan aplikasi Google terintegrasi penuh dengan Kelas, membuat berbagi Google Dokumen, Slide, dan produk Google lainnya menjadi sangat efisien. Beberapa pengguna mengeluh bahwa antarmuka terlihat membingungkan seseorang yang tidak terbiasa dengan dunia Google. Namun, banyak pendidik yang menganggap platform pembelajaran online ini sebagai favorit, dan Pengguna Google Kelas dua kali lipat selama pandemi menjadi lebih dari 100 juta.

Schoology adalah platform pembelajaran online lain yang layak mendapat perhatian. Schoology dirancang khusus untuk siswa taman kanak-kanak hingga kelas 12. Ini membanggakan menyediakan 200+ alat pendidikan dan integrasi platform, seperti DropBox, Quizlet, dan Infinite Campus. Schoology membuat pembuatan penilaian cukup mudah, dan buku nilai bawaan membuat pelacakan skor menjadi mudah. Satu kelemahan dalam mengadopsi Schoology adalah, karena berbagai fitur dan kemungkinan yang ditawarkan, dapat membingungkan baik bagi pendidik maupun siswa. Penggunaan secara bertahap adalah yang terbaik untuk platform pembelajaran online ini.

Kesimpulan

Sementara platform pembelajaran online telah ada selama beberapa dekade terakhir, baru-baru ini mereka mengalami momentum yang lebih besar. Siswa di seluruh dunia tetap terhubung dengan guru mereka. Ada beberapa pertimbangan penting untuk dipikirkan ketika memilih platform pembelajaran online yang tepat, tetapi dengan ratusan yang tersedia, yang tepat hanya menunggu keputusa Anda sebagai guru atau pengajar.

logoblog
Copyright © Manajemen Sekolah. All rights reserved.