Workshop Membuat Website dari Nol tepat bagi Anda yang ingin membuat website sekolah, website pembelajaran, website personal, website organisasi, portal berita, dan website lainnya. Pastikan Anda bergabung di kegiatan ini! Yuk, langsung cek dan daftar melalui link dibawah ini

Tampilkan postingan dengan label PBM. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label PBM. Tampilkan semua postingan

Pedagogi Kreatif untuk Pendidikan Sejarah

Pengembangan ilmu sejarah dan historiografi butuh keterhubungan dengan berbagai bidang ilmu. Pendekatannya pun berubah, tak semata tentang kejadian masa lalu, tetapi juga bereksplorasi, berefleksi, serta berperspektif perkembangan hari ini dan masa depan dengan mempertimbangkan dinamika kehidupan manusia dan ilmu-ilmu lain.


Para sejarawan dan pendidik sejarah dapat berkreativitas dan bereksplorasi guna mengaitkan sejarah dengan tantangan kehidupan masa kini untuk membuat sejarah konteksual dan bermakna. Dalam pendidikan sejarah di sekolah, para guru harus dapat melawan stigma yang telanjur melekat bahwa belajar sejarah membosankan.

Dalam kajian sejarah kini sudah berkembang yang kualitatif. Ini memerlukan pendekatan interdisipliner dan multidisipliner. Jadi, sejarah tidak bisa berdiri sendiri. Sejarawan perlu tahu teori sosiologi, antropologi, politik, dan lainnya. Bahkan, sejarah mengenai kehidupan sehari-hari atau sejarah mentality hingga sejarah ekonomi belum banyak dilakukan. Kajian sejarah membutuhkan keterbukaan. Sejarawan muda perlu terus belajar dan mendalami ilmu lain.

Saat ini penting untuk bisa mengaitkan sejarah dengan lingkungan hidup. Salah satunya, tentang peran sungai yang jadi keseharian masyarakat, misalnya Sungai Kapuas di Kalimantan.

Masih jarang di Indonesia kajian lingkungan yang dikoneksikan dengan pembelajaran sejarah. Dampaknya, kajian tentang sejarah lingkungan, khususnya lingkungan sungai, minim. Para guru terlalu terpaku pada buku teks yang disusun sejarawan yang memang minim kajian sejarah lingkungan, salah satunya sungai.

Guru sejarah sebenarnya tetap punya ruang untuk membahas obyek yang tidak ada dalam buku teks sejarah dengan lokalitas masyarakat tertentu. Semisal bahasan peradaban sungai bagi siswa yang daerahnya memiliki sungai, maka kebermaknaan belajar sejarah bisa dikaitkan dengan sejarah kemaritiman. Dengan ide-ide baru yang tidak biasa dilakukan umumnya guru sejarah, justru dapat membuka cakrawala siswa.

Guru pun ditantang untuk mengupayakan pembelajaran sejarah yang bermakna. Sebab, belajar sejarah untuk membangun kesadaran kolektif nasional bisa dibangun dengan membuka ruang bagi sejarah lokal.

Guru yang mengambil strategi menghubungkan materi yang dipelajari dengan dunia nyata membuat belajar sejarah jadi bermakna. Memang masih minim sumber untuk sejarah lokal, tapi siswa bisa diajak menggali dari sejarah keluarga dan komunitas.

Metode living museum salah satu untuk mengatasi pembelajaran sejarah yang membosankan. Museum hidup dapat dilihat dari budaya dan tradisi di masa lalu yang masih ada dalam suatu masyarakat/komuniats dan bisa dipelajari dengan menarik.

Pembelajaran sejarah yang sarat nilai bisa dibawa dalam kehidupan keseharian. Saat membahas tentang pahlawan yang dalam buku sejarah dikaitkan dengan sosok pejuang yang berjasa, bisa dibawa dalam pandangan siswa tentang sosok pahlawan. Mereka bisa berangkat dari situasi riil tentang sosok pahlawan dalam hidup mereka, seperti orangtua.

Buku teks sejarah yang berisi sosok elite bisa diperkaya dengan sosok pejuang atau pahlawan wong cilik dalam sejarah keluarga dan memasukkan nilai-nilai. Ketika materi sejarah dinilai Jawa-sentris, guru bisa membuatnya menjadi inklusif dengan membawa lokalitas sejarah. Selain itu, sejarah pun tetap bisa terkoneksi dengan aktivitas dan keseharian masyarakat dan persoalan kekinian, termasuk isu lingkungan.

Pedagogi kreatif itu dapat mengatasi kebosanan pembelajaran sejarah yang sering dengan metode cerita dan materi yang tidak kontekstual. Guru harus mampu menjawab tantangan bahwa sejarah bukan ilmu normatif. Sejarah bisa dibawa pada praksis yang juga berkontribusi dalam pembangunan bangsa, lingkungan hidup, karakter, dan global.

Kreativitas guru dalam mengajar, kemampuan guru mengaktualisasi ilmu, dan menguasai teknologi penting dalam mengembangkan pedagogi kreatif pendidikan sejarah di sekolah.

logoblog

Pemanfaatkan Teknologi Pembelajaran Adaptif untuk Keberhasilan Siswa

Siswa berhak mendapatkan kesempatan untuk sukses dalam karir pendidikan mereka. Akses ke sumber daya dan bahan serta teknologi yang memadai diperlukan untuk keberhasilan akademik mereka. Semua siswa, terutama yang berisiko dan kelompok khusus, harus diberi kesempatan untuk mengakses kurikulum pada tingkat yang sama dengan rekan-rekan tingkat kelas mereka.

Pemanfaatkan Teknologi Pembelajaran Adaptif untuk Keberhasilan Siswa

Sekarang setelah kelompok besar siswa telah mengalami kemunduran akademis dari pandemi, sangat penting bagi para pendidik untuk memberi mereka alat dan sumber daya yang dibutuhkan untuk menjadi sukses. Teknologi adaptif dapat diimplementasikan dengan tepat untuk mempersempit kesenjangan pencapaian dan memberi siswa dukungan yang mereka butuhkan untuk mengurangi hilangnya kekurangan pembelajaran lebih lanjut.

Apa itu Teknologi Pembelajaran Adaptif ?

Teknologi pembelajaran adaptif membantu siswa untuk memproses informasi dan konten kurikulum dengan berbagai alat yang juga dapat mencakup program berbasis komputer. Peralatan teknologi adaptif dapat terdiri dari penggunaan komputer, iPad, tablet, dan perangkat lain yang membantu siswa dalam mencapai tujuan akademik mereka.

Program respon berbasis komputer juga dapat diklasifikasikan sebagai teknologi adaptif dan dirancang untuk melacak kinerja dan pertumbuhan siswa dari waktu ke waktu. Banyak vendor komersial dapat bermitra dengan komunitas sekolah untuk menyediakan program akademik yang terdiri dari teknologi adaptif.

Alat tambahan bersama dengan program berbasis komputer untuk penggunaan siswa dapat mencakup penggunaan pengatur waktu, panduan membaca, kalkulator, fitur ucapan-ke-teks dan teks-ke-ucapan, pengatur grafik , teks animasi, overlay, dll. Program komputer mungkin digunakan secara mandiri ketika menjelajahi konten instruksional baru atau menyelesaikan tugas. Sangat penting bagi pendidik untuk dilatih menggunakan teknologi adaptif secara efisien dan efektif untuk memastikan mereka mampu menutup kesenjangan belajar bagi siswa.

Bagaimana Manfaat yang Diperoleh Siswa dari Teknologi Adaptif?

Teknologi adaptif membantu siswa membaca, mendengar, dan memahami konsep literasi dan numerasi. Dukungan visual dan audio dapat membantu siswa memperoleh pengetahuan yang lebih dalam tentang konsep-konsep di mana mereka kemudian dapat menerapkan pengetahuan dalam situasi baru. Menyediakan siswa dengan teknologi adaptif untuk memandu pemahaman konsep mereka dengan lebih baik membantu siswa untuk menetapkan tujuan akademik yang dapat dicapai. Konsep dan keterampilan dirangkai sehingga siswa dapat belajar dengan kecepatan mereka.

Fitur tambahan dari teknologi adaptif dapat digunakan untuk membantu siswa memproses dan memahami konten. Alat komputer, tablet, dan iPad yang disebutkan di atas dengan fitur teknologi dan program pelacakan berbasis komputer memungkinkan siswa untuk belajar dengan kecepatan mereka sendiri tanpa tekanan untuk mengikuti rekan-rekan mereka. Dengan bantuan tambahan, banyak siswa dapat tampil di luar harapan mereka dan memenuhi atau melampaui standar pembelajaran di luar rekan-rekan mereka.

Cara Memanfaatkan Teknologi Pembelajaran Adaptif untuk Keberhasilan Siswa

Teknologi pembelajaran adaptif dapat digunakan untuk membimbing siswa selama pengajaran di kelas, intervensi, dan untuk tutorial dan pekerjaan rumah. Selama pengajaran di kelas, siswa dapat mengakses program berbasis komputer untuk memperkuat keterampilan yang mereka perlukan bantuan tambahan atau menjelajahi konten baru sebagai pratinjau sebelum menerima instruksi langsung dari guru mereka.

Teknologi adaptif juga dapat mencakup program intervensi berbasis komputer yang menargetkan keterampilan khusus yang mungkin belum dikuasai siswa dan juga dapat diselaraskan dengan standar pembelajaran tingkat kelas prioritas. Dalam program berbasis komputer, siswa mempraktikkan keterampilan khusus yang ditargetkan dan dapat menyelesaikan keterampilan yang lebih kompleks saat mereka memenuhi penguasaan konten yang ditugaskan pada awalnya. Keterampilan dapat diberikan oleh guru setelah pra-penilaian awal atau program komputer dapat secara otomatis menetapkan keterampilan siswa berdasarkan hasil pra-penilaian mereka.

Guru juga dapat memberikan pekerjaan rumah menggunakan program berbasis komputer adaptif untuk memastikan siswa dapat berlatih dan menyimpan informasi selama periode waktu tertentu. Tugas yang berbeda dan pemantauan kemajuan memungkinkan siswa untuk membuat keuntungan yang stabil saat mempelajari konten. Menurut Guido ( 2016 ), platform pembelajaran yang berbeda dapat meningkatkan hasil belajar bagi siswa.

Siswa menjadi lebih mandiri dan mengontrol pembelajaran mereka ketika mereka mendapat dukungan, pemahaman, dan bimbingan yang memadai dari guru mereka dan mampu menginterpretasikan data yang dihasilkan oleh teknologi adaptif melalui program berbasis komputer. Penting juga untuk meningkatkan waktu respons untuk lebih memanfaatkan teknologi pembelajaran adaptif bagi siswa (Mettler, Massey, & Kellman, 2011). Ketika data ditinjau, dianalisis, dan dibagikan pada waktu yang tepat, siswa dapat menetapkan tujuan yang realistis dan dapat dicapai.

Perencanaan untuk Menghadapi Hambatan Teknologi Adaptif

Pada akhirnya, penting juga untuk mengantisipasi tantangan penggunaan teknologi adaptif. Johanes dan Lagerstrom (2017) menekankan untuk mengantisipasi dan menghindari perangkap pembelajaran adaptif ketika merencanakan pengajaran untuk siswa. Teknologi adaptif tidak boleh menggantikan instruksi tetapi melengkapi penyampaian awal konten yang disediakan oleh guru kelas. Secara keseluruhan, dukungan tambahan dan sumber daya teknologi yang memadai harus diberikan kepada siswa yang berisiko.

Data dari program berbasis komputer harus digunakan untuk memandu instruksi, memberikan intervensi yang ditargetkan, dan tidak menempatkan siswa dalam kategori yang terisolasi. Terakhir, namun tidak kalah pentingnya, data siswa harus disimpan dan dilindungi dengan aman.

Siswa dan guru membutuhkan pelatihan yang memadai untuk secara efektif menggunakan teknologi adaptif dan alat yang diperlukan untuk mengeksplorasi konten. Mereka mungkin juga memerlukan pelatihan keterampilan prasyarat jika mereka tidak terbiasa dengan banyak fitur dengan perangkat keras komputer, perangkat lunak, atau database pemrograman. Mengantisipasi hambatan dan menerapkan sistem adalah kunci untuk memastikan siswa dan guru memiliki dasar yang kuat untuk berhasil menggunakan teknologi adaptif.

Pada akhirnya teknologi pembelajaran adaptif adalah alat yang bermanfaat untuk meningkatkan prestasi siswa, menutup kesenjangan pembelajaran , dan cara yang bagus untuk memantau kemajuan siswa. Ketika siswa berprestasi di tingkat yang lebih tinggi, mereka diberikan kesempatan realistis untuk mengakses pendidikan pasca sekolah menengah dan pilihan karir. Dengan sumber daya yang memadai serta perangkat dan program teknologi adaptif, semua siswa dapat memiliki akses ke pengalaman pendidikan yang adil dan akan diberikan kesempatan untuk menjadi pembelajar seumur hidup yang produktif.

logoblog

Cara Meningkatkan Pengembangan Kosa Kata

Kosakata seseorang akan meningkat melalui percakapan, membaca, dan saat melakukan proses belajar mengajar. Ketika kita menghitung jumlah kata yang digunakan untuk berkomunikasi dengan anak-anak sejak mereka lahir, kita membantu mereka membangun dasar yang kuat dalam pengembangan kosa kata mereka.


Penelitian telah menunjukkan bahwa pada saat seorang anak berusia tiga tahun, ada kesenjangan tiga puluh juta kata antara seorang anak yang tumbuh dalam kemiskinan dan seorang anak yang dibesarkan di rumah tangga berpenghasilan tinggi. Ketika orang tua dan guru mempertimbangkan kata-kata yang mereka paparkan kepada anak-anak melalui buku, dialog, dan pengalaman, kosakata anak meningkat secara signifikan. Apa saja cara untuk mengembangkan kosakata lebih lanjut?

Momen yang Dapat Diajarkan untuk Meningkatkan Pengembangan Kosakata

Perkembangan kosakata dapat ditingkatkan secara signifikan melalui mendengarkan . Percakapan dan pengalaman adalah cara ampuh untuk menciptakan momen yang dapat diajarkan yang mendukung pengembangan kosa kata. Ketika kita mempertimbangkan pilihan kata yang kita gunakan dalam percakapan seperti kata menguraikan bukannya menjelaskan , kita telah meningkatkan pilihan kata untuk anak, yang dapat meningkatkan kosa kata mereka.

Pengalaman seperti kunjungan lapangan atau perjalanan keluarga ke akuarium atau kota baru juga dapat menambah pengetahuan kita tentang istilah kosa kata. Bayangkan sebuah perjalanan ke museum di mana pemandu wisata membawa Anda dari satu pameran ke pameran berikutnya memberikan informasi melalui kata-kata kosa kata baru yang terkait dengan topik atau tema tertentu. Istilah tambahan ini sekarang secara resmi ditambahkan kepemahaman Anda, yang dapat mendukung pengembangan kosakata Anda.

Bagaimana Cara Membaca untuk Meningkatkan Pengembangan Kosakata

Setelah pembaca dapat memecahkan arti kata dalam sebuah teks, langkah selanjutnya adalah memahami arti kata tersebut dan bagaimana kaitannya dengan tema atau gagasan utama dalam buku dan dapat mendukung pemahaman. Apakah orang dewasa membaca untuk anak atau anak membaca untuk diri mereka sendiri, kosakata dapat meningkat secara signifikan melalui membaca. Pembaca dapat menggunakan pengetahuan atau skema latar belakang mereka untuk mencari tahu bagaimana kata kosa kata tertentu digunakan dalam teks. Pembaca juga dapat menggunakan petunjuk konteks dan ilustrasi atau foto untuk menentukan arti kata-kata yang tidak diketahui.

Memahami bagaimana definisi beberapa kata atau homofon dalam teks digunakan merupakan indikator yang baik dari pengetahuan kosa kata seseorang. Semakin banyak paparan yang dimiliki pembaca terhadap buku dan artikel lintas genre, semakin meningkat pengetahuan kosa kata mereka. Dan semakin banyak pengulangan kata yang muncul dalam teks, semakin besar kemungkinan kata tersebut ditambahkan ke kosa kata lisan dan tulisan seseorang.

Cara Meningkatkan Kosakata di Kelas

Bacalah dengan keras

Menggunakan kamus sebagai alat referensi kata untuk memahami arti kata adalah keterampilan yang baik untuk dimiliki dalam hal meningkatkan kosa kata; Namun, itu bukan cara terbaik untuk meningkatkan kosakata di kelas. Faktanya, mencari kata-kata acak dalam kamus dan menulis definisi setiap kata bukanlah praktik berbasis penelitian untuk meningkatkan perkembangan kosakata siswa. Pengalaman membaca bersama, dan waktu membaca mandiri dapat meningkatkan kosakata di ruang kelas.

Guru dapat menentukan pengetahuan kata apa yang sudah dimiliki siswa dalam skema mereka dengan mengajukan pertanyaan tentang kosakata selama pengalaman membaca keras. Ketika guru mencontohkan bagaimana mencari tahu arti dari tiga sampai empat kata yang tidak diketahui selama membaca bersama, siswa mulai mempraktekkan strategi mereka sendiri. Sementara guru tidak pernah dapat memprediksi kosakata mana yang tidak diketahui anak, mereka dapat mengajari siswa cara menggunakan petunjuk konteks untuk membantu mencari tahu apa arti setiap kata yang tidak diketahui. Mengajar siswa bagaimana menjadi seorang membaca selektif adalah cara yang ampuh untuk meningkatkan keterlibatan dan pengembangan kosa kata. Latihan ini dapat digunakan selama membaca mandiri dan saat mengambil penilaian.

Ajarkan Kata-Kata Baru melalui Contoh

Guru juga dapat mempertimbangkan kosakata yang mereka gunakan di kelas untuk mendukung pertumbuhan anak dalam pengetahuan dan makna kata. Menggunakan kata-kata seperti koridor sebagai gantilorong , harapan sebagai ganti aturan , atau vertikal bukannya naik turun meningkatkan perkembangan kosakata siswa secara praktis. Membuat dinding kosa kata konten untuk menyoroti kata-kata kosa kata baru yang sesuai dengan perkembangan dalam membaca, matematika, sains, dan studi sosial adalah cara lain untuk mendukung pengajaran kosa kata di kelas.

"Text talk" adalah ide yang menghubungkan kata-kata kosakata dengan teks. Bahkan, banyak ruang kelas menampilkan sampul buku dengan daftar lima kosakata yang dikuratori yang berhubungan dengan keseluruhan tema atau gagasan utama buku. Setelah siswa mempelajari kosakata baru, apakah itu berorientasi konten, kata sifat, kata kerja, atau kata-kata yang berkaitan dengan materi pelajaran tertentu, mereka harus didorong untuk menggunakan kata-kata itu dalam tulisan mereka juga.

Visual

Kosakata meningkat seiring dengan meningkatnya tingkat membaca, dan perkembangan kosa kata berdasarkan usia jelas terlihat berbeda. Di kelas dasar, anak-anak harus berlatih mengklasifikasikan dan menyortir kata untuk meningkatkan perkembangan kosa kata. Contohnya adalah membandingkan buah-buahan dan sayuran atau hewan ternak dan hewan liar. Karena kosakata lisan anak lebih baik daripada kosakata membaca dan menulis mereka pada usia ini, menggunakan gambar dalam buku sebelum membaca untuk memahami kosakata adalah cara strategis bagi siswa untuk dapat membaca kata-kata secara mandiri. Tanyakan kepada anak-anak apa yang mereka lihat dalam gambar dan buat papan cerita untuk mendokumentasikan kata-kata yang mereka.

Permainan populer Scattergories memaksa pemain untuk memperluas kosakata mereka untuk menang. Misalnya, jika prompt mengatakan untuk memilih hewan kebun binatang yang dimulai dengan huruf b , jawaban yang mudah adalah kelinci atau beruang. Namun, pemenangnya kemungkinan besar adalah pemain yang mengucapkan babon, kosakata tingkat tinggi. Pengajaran awalan, akhiran, akar Yunani, dan akar Latin di kelas atas juga meningkatkan perkembangan kosakata siswa. Ketika berbagai pengalaman diciptakan di dalam kelas untuk mendukung kosakata melalui teks, perkembangan kosakata seorang siswa terus meningkat setiap tahunnya.

logoblog

Pemanfaatan Tik Tok Pada Proses Pembelajaran

Pendidik saat ini di seluruh dunia mulai memperhatikan platform media sosial TikTok. Alat pembuat video pendek populer yang diperkirakan sekitar 800 juta pengguna di seluruh dunia membuat dan berbagi video pendek. Apa yang membuat TikTok menonjol dalam persaingannya dengan aplikasi lain? Fakta membuktikan bahwa orang dari segala usia dapat membagikan ekspresi kreatif mereka melalui video pendek berdurasi 15 detik dan membagikannya kepada dunia. Apa yang membuat pendidik begitu bersemangat tentang platform media sosial ini, adalah potensinya sebagai alat pengajaran di dalam kelas. Sementara mungkin beberapa pendidik masih ragu akan hal itu, yang lain ingin menerimanya sebagai alat pengajaran baru untuk meningkatkan dan melengkapi pembelajaran siswa.

Sebelum memperkenalkan platform TikTok yang populer ke dalam kelas, Kita harus terlebih dahulu menyadari tentang masalah privasi. Ajak siswa untuk mengatur privasi sesuai kelompok usia. Buat siswa menyadari tentang cara melindungi data mereka dan cara berbagi dengan orang lain. Opsi privasi TikTok memungkinkan orang luar tidak dapat melihat konten yang diunggah atau meninggalkan pesan atau komentar yang tidak diminta pada video yang dibagikan siswa, selama mereka mengaturnya ke pengaturan yang benar. Meskipun kita tidak selalu dapat mencegah penyalahgunaan media sosial, kita dapat membuat siswa mengetahui masalah privasi dan apa yang dapat terjadi jika mereka melanggar peraturan.

Bayangkan jika siswa memiliki akses tak terbatas ke video penting mengenai pelajaran. Sekarang, dengan aplikasi TikTok, mereka bisa! Ketika siswa mempelajari sebuah konsep di kelas dan mencoba membuat catatan, mereka mungkin terganggu oleh apa yang ada di sekitar mereka. Namun, ketika guru menggunakan TikTok untuk membuat video pendek dengan tujuan menjelaskan konsep atau menyoroti poin-poin utama pelajaran, siswa dapat menontonnya berulang kali tanpa gangguan dalam mencoba menangkap setiap kata yang diucapkan guru.

TikTok juga dapat digunakan untuk membantu siswa menjelaskan konten yang mereka pelajari. Misalnya, siswa dapat membandingkan dan membedakan konsep yang dipelajari. Tahap awal siswa diberikan pelajaran, kemudian mereka diinstruksikan untuk mengambil informasi yang dipelajari dan membuat TikTok yang membandingkan dan membedakan informasi tersebut. Siswa akan termotivasi jika mereka dapat menggunakan TikTok di kelas dan guru akan merasa sukses dalam pengelolaan pembelajaran karena siswa lebih jauh terlibat saat proses belajar.

TikTok dapat digunakan di lingkungan sekolah untuk membangkitkan kesadaran komuitas sekolah dan menarik minat siswa dan teman-temannya. Misalnya, membuat saluran untuk sekolah dan memungkinkan siswa untuk berkontribusi dalam membuat video yang akan membantu siswa di sekolah untuk mengetahui apa yang terjadi. Guru dapat membantu memacu kreativitas siswa dengan mendorong siswa untuk membuat video tentang acara olahraga, tarian, atau acara sekolah lainnya yang akan datang. Atau guru bahkan dapat menantang siswa untuk menyebarkan pesan tentang apa yang terjadi di komunitas atau untuk mengambil bagian dalam tantangan TikTok di mana sekolah dapat berkompetisi satu sama lain.

TikTok dapat digunakan seperti di iMovie atau Google Docs untuk menampilkan tugas akhir siswa. Misalnya siswa dapat menggunakan TikTok untuk membuat video proyek mereka. Jika mencari hashtag #finalproject di TikTok, kita akan melihat lebih dari satu juta video siswa yang memamerkan proyek mereka.

Cara lain untuk menampilkan proyek akhir adalah dengan mengelompokkan siswa menjadi kelompok kecil dan minta kepada siswa menjelaskan tentang apa video TikTok mereka. Pastikan bahwa setiap topik dan judul kelompok, relevan dengan kebutuhan. Selanjutnya, mintalah siswa memutuskan peran mana yang akan dimainkan oleh peserta. Kemudian, instruksikan siswa untuk menulis skrip video mereka yang terorganisir dan mendetail yang dapat mereka serahkan.

Rencana pelajaran dengan TikTok sekarang sedang populer. Siswa mengambil informasi yang dipelajari di kelas dan berbagi pengetahuan dengan membuat klip berdurasi 15 detik, untuk menunjukkan poin-poin penting dari sebuah konsep. guru akan sangat senang karena melihat siswa dapat menggunakan pengetahuan mereka untuk dibagikan dengan teman-teman mereka.

Untuk membuat RPP dengan TikTok dapat dimulai seperti ini: siswa menonton video pendek atau mereview informasi yang sudah dipelajari, kemudian menonton TikTok yang relevan dengan konsep yang sama. Selanjutnya siswa akan membuat video berdasarkan informasi yang dipelajari.

TikTok telah memberikan siswa akses untuk berbicara tentang masalah yang mereka sukai, seperti perubahan iklim, politik, keamanan sekolah, diskriminasi atau masalah lainnya. Kaum muda saat ini telah mengubah dunia dan menjadi bagian dari gerakan perubahan hanya dengan membuat dan berbagi klip video pendek tentang masalah yang penting bagi mereka. Guru kelas dapat membantu memberdayakan siswanya dengan mengizinkan mereka berbicara tentang masalah yang penting dengan membuat video TikTok di kelas. Video-video ini dapat dibagikan di dalam kelas atau sekolah untuk membantu menyebarkan pesan positif yang relevan.

TikTok tentu saja merupakan aplikasi yang menghibur dan menarik. Dengan memasukkan TikTok ke dalam kelas, guru dapat merasakan kegembiraan karena manfaat TikTok sambil tetap memasukkan nilai pendidikan.

Tulisan ini telah di terbitkan pada Majalah Dunia Pendidikan Edisi No.261 Bulan Juli 2021

logoblog

Beberapa Media Sosial yang Dapat dicoba Dalam Proses Belajar

Manusia adalah makhluk sosial yang mendambakan keterkaitan. Kami ingin berada di sekitar orang lain, berbagi dengan orang lain, dan belajar dari orang lain. Ketika kita memiliki hubungan pribadi dengan seseorang, kita lebih cenderung mendengarkan mereka dan memiliki keinginan untuk berkontribusi secara positif pada hubungan itu. Itulah sebabnya para guru dilatih untuk memahami betapa pentingnya membangun hubungan dan koneksi baik dengan siswa mereka.

Beberapa Media Sosial yang Dapat dicoba Dalam Proses Belajar

Media sosial semakin memudahkan komunikasi dengan komunitas kita melalui berbagi ide, pesan pribadi, dan berbagai bentuk konten (video, foto, dll). Ada banyak keuntungan menggunakan media sosial di dalam kelas, meski ada juga beberapa efek negatif yang harus diwaspadai. Ketika media sosial diterapkan dengan sengaja dan hati-hati, maka media sosial layak untuk dicoba memperkuat keterkaitan di antara siswa Anda.

Manfaat Menggunakan Media Sosial di Kelas Anda

Media sosial dapat menjadi alat pendidikan yang memberikan siswa pengalaman belajar yang dinamis. Bagi siswa yang sulit berbicara di depan umum, media sosial menyediakan wadah bagi mereka untuk menyumbangkan ide. Terlalu takut untuk mengangkat tangan? Tweet jawaban Anda. Ingin membagikan apa yang Anda lakukan selama akhir pekan? Posting foto di Instagram kelas. Memberikan suara kepada semua siswa dengan cara yang paling nyaman bagi mereka untuk berbicara memastikan bahwa semua siswa merasa seperti anggota komunitas kelas yang setara.

Selain itu, media sosial adalah bahasa yang digunakan siswa saat berbicara . Mereka terbiasa dengannya, dan menganggapnya sebagai bagian yang menarik dari hidup mereka. Dengan mengambil alat yang sudah terhubung dengan siswa, seorang guru dapat menghilangkan waktu yang dibutuhkan untuk mengajarkan aplikasi atau program baru dan mulai menjalankan dengan konten yang ada. Kegembiraan siswa ketika seorang guru memberi tahu mereka bahwa mereka dapat men-tweet, memposting, atau TikTok pembelajaran efektif untuk memberi semangat kepada .

Efek Negatif dari Media Sosial untuk Ditonton

Saat menggunakan media sosial di dalam kelas ada beberapa hal yang harus diperhatikan. Cyberbullying adalah masalah besar dan cukup serius. Cyberbullying adalah jenis penindasan yang terjadi melalui perangkat digital. Ini termasuk mengirim, memposting, atau berbagi konten negatif, berbahaya, palsu, atau jahat tentang orang lain. Hal ini dapat menyebabkan rasa malu dan terhina dengan efek jangka panjang yang bahkan dapat dibawa hingga dewasa. Jika Anda melihat ada ejekan mulai berkembang di kelas, segera hentikan. Sebelum menerapkan media sosial ke dalam kelas, diskusikan dengan siswa Anda bagaimana berkontribusi pada platform yang digunakan dengan cara yang positif dan hormat.

Efek negatif lain dari media sosial adalah dapat menyebabkan siswa membandingkan dirinya dengan orang lain. Bagaimana teman-teman mereka berpakaian, ke mana mereka pergi berlibur, dengan siapa mereka menghabiskan akhir pekan. Hal ini dapat menyebabkan kecemasan dan depresi serta menurunkan harga diri siswa. Melakukan percakapan yang jujur ​​dengan siswa tentang perasaan mereka saat menggunakan media sosial dapat membantu mendidik untuk mengambil keputusan.

Media Sosial dapat menjadi alat yang mengganggu tidur anak-anak dan remaja. Mereka sulit tidur karena telah melihat ponselnya selama berjam-jam sebelum tidur. Mereka bangun di tengah malam dan memeriksa notifikasi di obrolan singkat, Instagram, atau Twitter mereka. Mereka mungkin gelisah di tempat tidur karena mereka masih terganggu oleh sesuatu yang mereka lihat pos teman sekelasnya pada hari sebelumnya. Membuat aturan tentang berapa banyak waktu media sosial yang dimiliki siswa adalah bagian penting dari penerapannya di kelas.

Beberapa Media Sosial yang dapat Dicoba

Ada banyak tren media sosial yang bisa dicoba di kelas. Di bawah ini adalah daftar platform yang sedang naik daun ini serta penjelasan tentang cara menggabungkannya ke dalam kelas.

Facebook

Facebook adalah salah satu platform media sosial paling terkenal. Karena sudah ada selama lebih dari 15 tahun, banyak pelajar yang sudah mendengar tentang Facebook atau sudah memiliki akun. Ini membuat penggunaan di kelas lebih mudah dan lebih cepat untuk diterapkan. Rancang grup Facebook untuk kelas Anda di mana siswa dapat memposting foto atau komentar tentang mereka. Gunakan fitur Facebook live untuk merekam diri Anda sendiri saat mengajar pelajaran yang nantinya dapat dirujuk kembali oleh siswa. Apakah akan ada pemilihan presiden yang akan datang? Mintalah siswa membuat contoh kontestan, minta mereka memperdebatkan kasus mereka, dan menanggapi pertanyaan siswa lain.

Blogging

Blogging adalah bentuk media sosial pendidikan yang bagus karena mendorong siswa untuk memberi dan menerima umpan balik dengan cara yang dapat dipantau dan dikendalikan oleh guru. Blogging untuk siswa yang lebih tua dapat bermanfaat karena mereka dapat menautkan dan menggunakan posting yang lebih baik. Cobalah situs seperti Kid Blog, Word Press, atau Blogger untuk memulai.

TIK tok

TikTok sedang ramai akhir-akhir ini. Aplikasi media sosial pembuatan video ini gratis untuk pengguna dan mudah diakses oleh siswa. Ini juga bisa menjadi alat yang unik dan kreatif. Siswa dapat membuat video untuk menanggapi tugas atau topik. Mereka dapat merefleksikan pendapat mereka tentang topik atau ulasan untuk tes dengan membuat video pendek. Opsinya tidak terbatas, dan siswa pasti akan mendapatkan kesempatan untuk menggunakan platform ini dalam ruang kelas.

Twitter

Twitter adalah jenis media sosial lain yang telah ada selama beberapa waktu. Ini adalah cara mudah lainnya untuk dimasukkan ke dalam kelas dan menghubungkan keluarga dan komunitas ke acara kelas. Buat tagar kelas dan biarkan siswa mulai men-tweet tentang hari-hari mereka. Seorang guru juga dapat menantang siswanya untuk menggunakan Twitter untuk menyelesaikan tugas, menulis puisi, atau melakukan respons membaca.

Manusia adalah makhluk sosial yang mendambakan keterkaitan. Media sosial semakin memudahkan untuk terhubung satu sama lain dan memberi siswa suara yang mungkin tidak mereka miliki. Ketika media sosial diterapkan dengan sengaja dan hati-hati, tren media sosial dapat mendatangkan keuntungan dan kegembiraan didalam ke kelas.

logoblog
Copyright © Manajemen Sekolah. All rights reserved.