6 Strategi Pembelajaran Siswa Berkebutuhan Khusus di Rumah

Sejak COVID-19 menular strategi pembelajaran telah beralih ke lingkungan online di seluruh negeri, tidak terkecuali siswa-siswa yang memiliki disabilitas yang berisiko lebih tinggi untuk tertinggal secara akademis. Di beberapa negara lain telah memberikan siswa dengan hak yang lebih khusus di tingkat level pendidikan, tapi bagaimana hak-hak ini mentransfer ketika siswa dan guru bekerja jarak jauh dari rumah?

6 Strategi  Pembelajaran Siswa Berkebutuhan Khusus di Rumah


Selain itu, bagaimana para guru dapat memberikan siswa pendidikan khusus dengan dukungan yang mereka butuhkan setelah didorong ke dalam elearning dan, dalam banyak kasus, kekurangan sumber daya dan pelatihan untuk mengajar secara efektif di media online?

Tantangan Pendidikan Siswa Berkebutuhan Khusus Belajar dari Rumah

Siswa yang menerima layanan pendidikan khusus akan menghadapi tantangan dalam pembelajaran online yang sama dengan rekan-rekan siswa pendidikan umum mereka namun diperkuat oleh kebutuhan unik mereka. Mungkin tantangan yang paling menonjol bagi para siswa ini adalah tidak adanya guru di lingkungan belajar.

Sebagian besar siswa pendidikan khusus memiliki dukungan ekstra dalam pengaturan kelompok kecil dukungan pendampingan guru dalam pengaturan pendidikan secara umum, dukungan paraprofesional, atau bahkan layanan konsultasi untuk bidang konten akademik. Ketika belajar di rumah, tingkat dukungan ini menurun secara drastis.

Meskipun memiliki lebih banyak teknologi yang dikontrol lewat ujung jari kami daripada sebelumnya, teknologi tidak dapat sepenuhnya menggantikan kehadiran fisik seorang guru untuk menawarkan dukungan.

Selain tidak adanya kehadiran yang konsisten dari guru pendidikan berkebutuhan khusus mereka, siswa pendidikan berkebutuhan khusus menghadapi banyak tantangan lain ketika mereka belajar di rumah. Ruang kelas adalah ruang yang sengaja dirancang untuk pembelajaran, dan ini tidak akan menjadi kenyataan bagi banyak rumah siswa.

Siswa mungkin tidak memiliki ruang yang nyaman untuk belajar dan bebas dari gangguan. Ini sangat merugikan bagi siswa dengan sensitivitas sensorik dan / atau defisit perhatian. Selain itu, siswa mungkin tidak memiliki akses ke sumber daya dan bahan yang diperlukan untuk menjadi sukses atau mungkin memiliki waktu terbatas dengan sumber daya karena mereka dibagi di antara banyak anggota rumah tangga.

 Untuk siswa yang lebih muda dan siswa yang lebih tua dengan cacat atau kelainan intelektual seperti autisme, mengubah lingkungan dan rutinitas belajar dapat menjadi penyesuaian yang sangat sulit yang menghambat kemajuan mereka. Hal ini berlaku untuk semua siswa pada tingkat tertentu, tetapi siswa berkebutuhan khusus berisiko lebih tinggi untuk suasana seperti ini.

Strategi Pengajaran untuk Siswa Pendidikan Berkebutuhan Khusus yang Belajar dari Rumah

Berikut ada beberapa strategi pengajaran pendidikan berkebutuhan khusus yang dapat terapkan untuk memastikan para siswa ini menerima pendidikan terbaik yang dimungkinkan. Berikut adalah beberapa tips untuk mendukung siswa penyandang cacat di rumah.

Merancang ulang Tujuan dan Sasaran Pembelajaran

Ketika beralih ke pembelajaran di rumah, tujuan dan sasaran perencanaan harus bergeser untuk sebagian besar siswa. Setiap tujuan dan sasaran yang tercantum dalam perencanaan belajar siswa harus dipantau kecuali dinyatakan sebaliknya, tetapi ada beberapa tujuan yang tidak layak untuk pembelajaran di rumah.

Meskipun mungkin tampak memakan waktu, meluangkan waktu untuk bertemu dengan tim Anda tentang tujuan untuk menunda, menghapus, atau menambah selama pembelajaran di rumah akan sangat penting dalam jangka panjang. Lakukan ini sejak dini sehingga Anda memiliki rencana yang jelas untuk tujuan dan sasaran apa yang akan dimonitor untuk kemajuan dan bagaimana selama pembelajaran jarak jauh.

Berkomunikasi dengan Orang Tua dan Wali Siswa

Sama seperti guru yang telah beralih ke dalam fase pembelajaran baru, orang tua dan wali mengambil peran baru dalam pembelajaran anak-anak mereka. Tetapkan jadwal untuk menghubungi orang tua, dan pastikan orang tua tahu bagaimana dan kapan harus menghubungi Anda sesuai kebutuhan.

Ingatlah bahwa walaupun orang tua mungkin memiliki kebersamaan yang lama dengan siswa mereka, kemungkinan besar mereka tidak memiliki pengalaman sebagai pendidik khusus. Memberikan strategi, rekomendasi lingkungan, dan sumber daya tambahan kepada orang tua akan menjadi kunci keberhasilan pembelajaran di rumah. Pastikan bahwa orang tua menerima dukungan yang disesuaikan dengan kebutuhan khusus siswa mereka.

Mendorong Ruang Belajar di Rumah yang Efektif

Ketika menasihati keluarga tentang menyiapkan ruang belajar di rumah yang efektif, penting untuk diingat bahwa banyak rumah siswa yang tidak dilengkapi untuk belajar. Siswa mungkin tidak memiliki akses ke meja atau bahkan ruang yang tenang untuk bekerja. Bersabar dan pengertian sangat penting ketika membuat rekomendasi yang akan memaksimalkan apa yang siswa miliki untuk belajar.

Jika memungkinkan, keluarga harus menyisihkan ruang untuk belajar yang konsisten dan rutin. Mulai dari meja dapur hingga ruang cadangan. Dorong keluarga untuk menemukan tempat yang pas untuk duduk dan bekerja, tempat dimana gangguan dapat diminimalkan, dengan tempat duduk yang nyaman.

Menggabungkan Gerakan dan Pembelajaran

Selama pembelajaran jarak jauh, siswa tidak bergerak tentang ruang kelas atau di antara kelas seperti yang mereka lakukan di lingkungan sekolah tradisional. Siswa dengan beberapa jenis tingkat kebutuhan khusus, akan sangat dipengaruhi oleh penurunan aktivitas fisik dan fokus yang berkurang ini.

Menanamkan gerakan ke dalam pelajaran Anda akan membantu siswa untuk membakar energi dan memiliki lebih banyak stamina untuk belajar. Lebih jauh, gerakan itu baik untuk kesehatan fisik dan mental.

Manfaatkan Sumber Daya Teknologi Gratis

Teknologi bantu adalah teknologi apa pun yang membantu siswa penyandang cacat memahami kurikulum dan melakukan tugas akademik. Saat belajar di rumah, banyak akomodasi yang dimiliki siswa di kelas mungkin sulit untuk diimplementasikan, sehingga, bahkan siswa yang tidak memiliki teknologi pendampingan secara resmi mereka dapat mengambil manfaat dari teknologi pendampingan di rumah.

Untungnya, ada banyak situs web gratis yang menyediakan layanan seperti membaca lisan, pidato ke teks, dan font disleksia untuk siswa dan guru. Situs web ini adalah tempat yang tepat untuk menemukan sumber daya teknologi bantu gratis dan berbiaya rendah yang dapat diakses siswa di rumah.

Pertahankan Pola Pikir Pertumbuhan

Di atas semua itu, penting bahwa tujuan pembelajaran jarak jauh untuk siswa pendidikan berkebutuhan khusus adalah pertumbuhan. Memahami bahwa siswa mungkin tidak menguasai konsep dan standar, tetapi jika mereka menunjukkan kemajuan maka pengalaman belajar berhasil.

Tujuannya adalah untuk menumbuhkan lingkungan di mana siswa dapat tumbuh secara akademis dan berkarakter. Bahkan ketika belajar dari jarak jauh, siswa penyandang cacat harus memiliki dukungan yang dapat memberi mereka pertumbuhan yang tersedia seperti rekan-rekan mereka pada pendidikan umumnya.

logoblog
Previous Post
Newer Post
Next Post
Older Post

Post a comment

Copyright © Manajemen Sekolah. All rights reserved.