Workshop Membuat Website dari Nol tepat bagi Anda yang ingin membuat website sekolah, website pembelajaran, website personal, website organisasi, portal berita, dan website lainnya. Pastikan Anda bergabung di kegiatan ini! Yuk, langsung cek dan daftar melalui link dibawah ini

Tampilkan postingan dengan label Siswa. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Siswa. Tampilkan semua postingan

5 Cara Untuk Mendukung Pembentukan "Personal Brand Equity" Siswa

Dalam dunia profesional, terkadang kita selalu memiliki pendapat tentang orang lain dan pekerjaannya. Ini sekarang dikenal sebagai Personal Brand Equity ( nilai merek pribadi ) dan merupakan kumpulan pemikiran berdasarkan persepsi seseorang. Biasanya tentang kemampuan profesional, pengetahuan, pengalaman, keterampilan, bakat, dan karakteristik pembeda seseorang.

5 Cara Untuk Mendukung Pembentukan "Personal Brand Equity" Siswa

Dalam dunia ekonomi yang lebih global, teknologi, seluler, selalu mengalami perubahan, Ekuitas Merek Pribadi seseorang menjadi sangat berharga. Kita semua dapat belajar untuk membentuk dan mengembangkan siapa kita, apa yang kita tawarkan, apa yang membuat kita unik, dan bagaimana kita dapat mengkomunikasikan semua ini kepada orang lain. Ini bukan bertujuan untuk promosi diri, melainkan memaksimalkan diri kita yang terbaik kepada orang lain. Untuk pengembangan siswa, bagaimana kita bisa mengajarkan konsep yang tak ternilai ini jauh sebelum mereka memulai karir mereka? Berikut ada lima cara alternative untuk mencapainya:

1. Portofolio

Indeks Prestasi Kumulatif bukan hal yang penting dan utama pada bagian ini. Kita sekarang berada dalam dunia portofolio dan ekonomi. Siswa kita akan menghabiskan seumur hidup untuk berbagi / menjual ide mereka dan bekerja untuk menambah nilai bagi orang lain. Portofolio adalah Ekuitas Merek Pribadi.

Siswa dapat mengatur, berbagi, dan menampilkan elemen Ekuitas Merek Pribadi mereka pada portofolio digital. Ada banyak situs komersial gratis (lihat 21 Pembuat Situs Web Gratis Terbaik ). Semua ini memiliki peningkatan komersial, tetapi tidak diperlukan untuk memiliki situs dan portofolio yang berfungsi penuh.

Di beberapa Negara maju, banyak siswa tidak dapat lulus dari sistem K-12 (SD sampai SMA) tanpa portofolio digital profesional yang memamerkan karya, proyek, keterampilan, dan atribut unik terbaik mereka.

2. Menerbitkan (Blog / Vlog / Saluran Video)

Pada jaman dahulu Penerbitan harus disahkan atau diakui oleh para ahli publikasi. Saat in ini sudah berubah. Orang dapat memulai karier, usaha, dan kesuksesan baru terkadang dalam hitungan menit. Sekaran banyak teknologi di mana setiap orang dapat bermain di dunia digital yang besar. Tantangan pendidikan adalah bagaimana menunjukkan kepada siswa bahwa ini bukan hanya tentang minat pribadi, tetapi tentang pekerjaan dan ide yang mereka buat, kembangkan, dan bagikan dengan dunia.

Wajar bagi guru untuk menggunakan blog sebagai sarana bagi siswa untuk tidak hanya mempublikasikan, tetapi juga belajar untuk merefleksikan, meringkas, mengidentifikasi suara, dan pada akhirnya menerima umpan balik. Tetapi penerbitan semacam itu benar-benar sesuai untuk semua bidang subjek dan proyek. Dengan lebih dari 80% konten online dikonsumsi menjadi video, kita perlu mengajari siswa tentang kekuatan menggunakan video untuk menceritakan kisah mereka, serta berbagi proyek, tutorial, dan banyak lagi. YouTube telah mendominasi video online, tetapi masih banyak yang lain diantaranya : 7 Situs Berbagi Video Gratis untuk Menonton & Mengunggah Video .

3. Kontes atau Kompetisi

Menantang siswa untuk memasukkan pekerjaan mereka ke dalam kontes hanyalah satu cara lagi yang memungkinkan orang untuk mendapatkan ketenaran dan kesuksesan berdasarkan penerapan bakat. Para atletik dan seni pertunjukan sudah lama menikmati mengikuti berbagai perlombaan lokal, regional, nasional, bahkan internasional. Career Technical Education telah lama menyadari bahwa kontes — seperti Skills Challenge USA — hanyalah salah satu dari banyak cara untuk melibatkan siswa, serta membuat pekerjaan mereka tampak lebih nyata, relevan, dan dapat diterapkan. Nah, sekarang kita bisa menambah atau membuat kontes, atau kompetisi, di semua bidang pekerjaan siswa jika kita mau. Ada ribuan kontes online untuk hampir setiap usaha yang bisa dibayangkan. Terkadang kita hanya perlu memasukkan ini sebagai opsi atau membuat siswa kita sadar.

4. Pembelajaran Berbasis Kerja / Service Learning

Pada akhirnya, Ekuitas Merek Pribadi kita harus memiliki konten yang signifikan. Untuk terhubung dengan Ekuitas Merek Pribadi profesional jangka panjang , serta terus mencari hal yang menjadikan kita unik, kita perlu menciptakan peluang bagi siswa kita untuk terlibat dalam pembelajaran layanan dan berbasis kerja yang berkualitas tinggi. Jenis pengalaman ini tidak hanya memungkinkan kita untuk berjejaring, dibimbing, dan menghubungkan keterampilan dan bekerja dengan pembelajaran kita, tetapi mereka juga menciptakan konten berkualitas yang perlu kita bagikan untuk meningkatkan kualitas Ekuitas Merek Pribadi kita. Tidak ada yang berbicara lebih banyak tentang dunia kerja, serta pendidikan tinggi, selain siswa yang terlibat dalam pekerjaan nyata yang signifikan (dibayar atau tidak). Di sinilah siswa dapat menunjukkan nilai dan diferensiasi.

5. Media Sosial

Banyak dari kita telah lama mengadvokasi pendidikan untuk melihat media sosial sebagai salah satu literasi baru. Pertama, semakin banyak perguruan tinggi, serta perusahaan, yang melihat profil media sosial kandidat untuk membuat keputusan tentang mereka. Hal tersebut tentunya bisa menjadi masalah jika seseorang memiliki banyak aktivitas sosial media yang negatif (sumpah serapah, rasisme, seksisme, narkoba dan alkohol, seks). Tapi itu juga menjadi masalah jika seseorang tidak memiliki jejak apa pun. Siswa secara inheren melihat media sosial sebagai media social belaka. Itu tugas kita, sebagai pendidik, untuk menunjukkan kepada mereka kekuatan media sosial yang sebenarnya dan eksponensial.

Mari kita hadapi, setiap perusahaan, organisasi, atau berbagai grup lain semuanya menggunakan media sosial. Ini benar-benar bukan opsional secara profesional. Bagaimana jika semua siswa membagikan karya terbaik mereka di Twitter, Facebook, Instagram, Snapchat, dan lainnya? Memang, hal itu tidak hanya menjadi cara langsung untuk mengembangkan literasi digital, tetapi juga cara bagi orang untuk mendorong orang lain ke pekerjaan mereka. Jika kita membuat video dari karya kita, berkompetisi dalam kontes profesional, dan berpartisipasi dalam pekerjaan dan pembelajaran berbasis layanan, maka kita harus memiliki konten yang bagus untuk dibagikan di media sosial.

Ekuitas Merek Pribadi Untuk Semua

Ini adalah konsep yang sangat berharga untuk diajarkan kepada semua siswa kita jauh sebelum karir mereka diperkuat. Kita tidak hanya berhutang pada mereka pengetahuan dan kekuatan Ekuitas Merek Pribadi, tetapi juga kesempatan terbaik bagi mereka untuk mengoptimalkan diri terbaik mereka untuk pengejaran profesional seumur hidup.

logoblog

Manfaat Keterlibatan Orang Tua Terhadap Tugas Siswa di Rumah

Pentingnya orang tua membantu pekerjaan rumah siswa sangat berharga. Membantu pekerjaan rumah merupakan tanggung jawab penting sebagai orang tua dan mendukung langsung proses pembelajaran. Pengalaman dan keahlian orang tua tidak ternilai harganya. Salah satu penentu keberhasilan terbaik di sekolah adalah keterlibatan orang tua ketika siswa belajar di rumah dan terlibat dalam pendidikan anak.

Manfaat Keterlibatan  Orang Tua  Terhadap Tugas Siswa di Rumah

Keterlibatan orang tua dengan pekerjaan rumah membantu mengembangkan kepercayaan diri dan motivasi siswa di dalam kelas. Orang tua membantu siswa mengerjakan pekerjaan rumah memiliki banyak manfaat termasuk menghabiskan waktu dengan anak-anak, mencerahkan kekuatan dan kelemahan, membuat pembelajaran lebih bermakna, dan memiliki aspirasi yang lebih tinggi.

Manfaat Keterlibatan Orang Tua Terhadap Pekerjaan Rumah Siswa

Keterlibatan orang tua dengan pekerjaan rumah berdampak pada siswa dengan cara yang positif. Salah satu alasan terpenting keterlibatan orang tua adalah membantu mengurangi stres dan kecemasan jika siswa menghadapi tantangan dengan keterampilan atau topik tertentu. Orang tua memiliki pengalaman dan keahlian dengan berbagai materi pelajaran dan pengalaman hidup untuk membantu meningkatkan relevansi. Orang tua membantu anak-anak mereka memahami konten dan membuatnya lebih bermakna, sekaligus membantu mereka memahami berbagai hal supaya lebih jelas.

Keterlibatan mereka juga meningkatkan keterampilan dan retensi subjek. Orang tua mempelajari lebih dalam tentang konten dan memungkinkan siswa untuk meningkatkan keterampilan ke tingkat yang lebih tinggi. Banyak anak akan selalu mengingat waktu yang dihabiskan bersama mengerjakan pekerjaan rumah atau proyek kelas. Keterlibatan orang tua dengan pekerjaan rumah dan keterlibatan dalam pendidikan anak mereka terkait dengan prestasi akademis yang lebih tinggi, keterampilan dan perilaku sosial yang lebih baik, dan peningkatan kepercayaan diri.

Orang tua yang membantu pekerjaan rumah memberikan lebih banyak waktu untuk mengembangkan mata pelajaran atau keterampilan karena pembelajaran dapat dipercepat di kelas. Hal ini terutama berlaku di ruang kelas saat ini. Kurikulum di banyak ruang kelas ditingkatkan dan membutuhkan pengajaran banyak konten dalam waktu singkat. 

Pekerjaan rumah adalah ketika orang tua dan anak-anak dapat menghabiskan waktu ekstra untuk keterampilan dan materi pelajaran. Orang tua memberikan alasan yang berhubungan untuk keterampilan belajar, dan anak-anak menyimpan informasi secara lebih mendalam.

Keterlibatan orang tua meningkatkan kreativitas dan mendorong keterampilan berpikir kritis pada anak. Ini menciptakan lingkungan belajar yang positif di rumah yang berpindah ke kelas. Orang tua memiliki perspektif tentang anak-anak mereka, dan ini memungkinkan mereka untuk mendukung kelemahan mereka sambil mengembangkan kekuatan mereka. Waktu bersama memberi pencerahan kepada orang tua tentang apa sebenarnya kekuatan dan kelemahan anak mereka.

Pembelajaran virtual sekarang digunakan secara nasional, dan orang tua terlibat langsung dengan tugas sekolah dan pekerjaan rumah anak mereka. Keterlibatan mereka sekarang lebih penting dari sebelumnya. Membina lingkungan pekerjaan rumah yang positif sangat penting dalam pembelajaran virtual dan membantu anak-anak dengan materi teknologi dan akademis.

Strategi Melibatkan Orang Tua dalam Pekerjaan Rumah Siswa

Strategi penting untuk melibatkan orang tua dalam pekerjaan rumah adalah berbagi tanggung jawab untuk membantu anak-anak memenuhi tujuan pendidikan. Komitmen orang tua untuk memprioritaskan tujuan pendidikan anak mereka, dan berpartisipasi dalam pekerjaan rumah mendukung tujuan yang lebih besar. 

Guru dan orang tua spesifik tentang tujuan dan bekerja secara langsung dengan anak dengan tugas kelas dan pekerjaan rumah. Guru dan orang tua yang bekerja sama secara kolaboratif untuk mencapai tujuan anak memiliki kesuksesan yang lebih besar dan lebih tahan lama. Ini juga memungkinkan orang tua menjadi strategis dengan bantuan pekerjaan rumah.

Beberapa contoh bagaimana melibatkan orang tua dalam pekerjaan rumah adalah melakukan eksperimen, tugas, atau kegiatan pembelajaran berbasis proyek di mana orang tua berperan aktif di dalamnya. Mewawancarai orang tua adalah cara yang fantastis untuk terlibat langsung dalam pekerjaan rumah dan memungkinkan proyek dilakukan dengan menyenangkan. Orang tua merasa terhormat bisa diwawancarai, dan kegiatan ini menciptakan ikatan antara orang tua dan anak. Siswa akan mengingat tugas-tugas ini selama hidup mereka.

Contoh kegiatan pembelajaran berbasis proyek adalah proyek silsilah keluarga, koleksi daun, makalah penelitian, dan banyak sekali tugas pembelajaran langsung lainnya. Anak-anak senang bekerja dengan orang tua mereka dalam tugas ini karena mereka menyenangkan. 

Jenis pembelajaran dan keterlibatan ini juga menumbuhkan minat lain. Melakukan penelitian adalah cara lain orang tua memengaruhi pekerjaan rumah anak mereka secara langsung. Ini bisa menjadi subjek yang diminati anak atau sesuatu yang tidak mereka kenal. Anak-anak dan orang tua menantikan jenis kegiatan pekerjaan rumah ini.

Orang tua ketika membantu siswa mengerjakan pekerjaan rumah memiliki banyak manfaat. Keterlibatan dan keterlibatan orang tua memiliki manfaat seumur hidup dan menciptakan jalan menuju kesuksesan. Orang tua memberikan otonomi dan dukungan, sambil mencontohkan kebiasaan belajar dengan pekerjaan rumah yang yang dapat membawa keberhasilan.

logoblog

Cara Membuat Klub Buku Virtual Untuk Siswa

Sudah diketahui bahwa membaca sangat bermanfaat bagi anak-anak sejak lahir dan berlanjut sepanjang kehidupan mereka. Ini adalah dasar untuk mempelajari setiap mata pelajaran dan merupakan salah satu alat terbaik yang dapat digunakan pendidik untuk membekali siswanya. Menurut “ The Joy and Power of Reading ”, “Anak-anak yang secara rutin membaca dari hari ke hari — dan tenggelam dalam perbincangan yang kaya tentang buku dan berbagai aktivitas yang mereka lakukan — berkembang pesat.” 

Cara Membuat Klub Buku Virtual Untuk Siswa

Klub buku adalah salah satu cara untuk membuat siswa membaca, berbicara, dan memikirkan tentang teks. Di bawah ini adalah beberapa saran tentang cara membuat klub buku virtual Anda sendiri untuk siswa.

Pilihan Siswa Saat Memilih Buku

Kate DiCamillo, seorang penulis populer, pernah berkata , “Membaca tidak boleh disajikan kepada seorang anak sebagai tugas, tugas. Itu harus ditawarkan sebagai hadiah. " Memberi siswa pilihan tentang jenis buku yang mereka baca sangat penting. Pikirkan tentang bagaimana siswa membaca sebagai orang dewasa. 

Saat memilih buku untuk digunakan dengan memilih mulai dari genre, pengarang, atau subjek yang disukai. Jauh lebih sulit untuk membaca jika tidak menyukai bukunya. Hal yang sama berlaku untuk anak-anak. Biarkan mereka berbicara sebanyak mungkin saat memilih buku. 

Ambil suara kelas atau tawarkan beberapa judul dan tempatkan siswa dalam kelompok berdasarkan teks yang mereka pilih. Kita akan menemukan bahwa siswa jauh lebih mungkin untuk menyelesaikan pekerjaan mereka ketika mereka memiliki rasa kepemilikan dan minat dalam tugas mereka.

Dorong Siswa untuk Mengenal Satu Sama Lain

Setelah menetapkan pengelompokan klub buku (apakah itu satu buku yang dibaca secara keseluruhan atau beberapa buku dalam kelompok yang lebih kecil), dorong siswa untuk saling mengenal. Bagi kebanyakan siswa, jauh lebih mudah untuk berbicara dengan teman yang mereka kenal dan percaya daripada dengan orang asing. 

Mulailah sesi klub buku pertama dengan permainan pemecah es, mintalah siswa memposting kolase perkenalan, atau minta setiap siswa memposting Flipgrid yang membagikan dua fakta menarik tentang diri mereka. Membuat koneksi satu sama lain akan membantu memfasilitasi better discussion di seluruh klub buku dan secara umum sepanjang pengalaman eLearning mereka.

Biarkan Siswa Memimpin

Banyak hal dapat diperoleh dengan membiarkan siswa memimpin diskusi. Tentu, memiliki pertanyaan atau pokok pembicaraan sangat membantu untuk memandu percakapan. Tetapi biarkan anak-anak berbicara tentang apa yang membuat mereka bersemangat dalam teks. Jika siswa menghabiskan seluruh diskusi pada satu bagian teks, biarkan mereka.

 Jika mereka beralih keluar dari pertanyaan awal dan pergi ke rute yang berbeda sama sekali, biarkan mereka. Hal ini membantu siswa menjadi kontributor yang percaya diri dan menghilangkan kebutuhan untuk memotong siswa untuk menyelesaikan sejumlah pertanyaan yang ditentukan yang mungkin tidak tertarik untuk didiskusikan.

Dapatkan Hasil Maksimal dari Waktu yang Digunakan

Untuk mendapatkan hasil maksimal dari klub buku, penting bagi pendidik untuk menyiapkan siswanya. Tentukan bagian dari buku yang perlu diselesaikan. Sediakan video, lembar kerja, atau situs web kepada siswa yang dapat mereka tinjau sebelumnya. 

Hal ini tidak hanya memberi mereka bimbingan dan tujuan untuk menyelesaikan bacaan tetapi juga lebih mempersiapkan mereka untuk diskusi yang akan datang. Siswa yang lebih siap akan berkontribusi lebih banyak dan dengan demikian mengambil lebih banyak dari klub virtual mereka. Siapkan siswa untuk sukses sehingga mereka dapat dengan mudah berhasil.

Memanfaatkan Pertanyaan Teks-ke-Diri Sendiri

Agar siswa memperoleh keterampilan yang mereka butuhkan tidak hanya untuk membaca tetapi untuk memahami, siswa memerlukan strategi untuk membantu mereka memantau diri sendiri. Membaca dengan strategi membantu pembaca memantau pemikiran mereka dan membuat hubungan antara mereka sendiri, teks lain, dan dunia. 

Siswa secara aktif berpikir ketika mereka membuat koneksi, dan ini membuat pembaca dan pengalaman membaca lebih terlibat. Sediakan bagi siswa pertanyaan teks-ke-diri yang dapat mereka ajukan selama membaca bagian-bagian buku. Atau, mintalah siswa menuliskan pertanyaan yang mereka tanyakan pada diri mereka sendiri saat membaca dan membawa pertanyaan tersebut ke dalam diskusi. Pertanyaan teks ke diri sendiri dapat digunakan dalam berbagai cara dan sangat membantu untuk menjaga siswa tetap fokus pada teks.

Tekankan Persiapan sebagai Bagian dari Partisipasi

Untuk memiliki klub buku virtual yang sukses, siswa harus mempersiapkan diri. Jika siswa merasa mudah di lingkungan kelas untuk duduk dan membiarkan orang lain yang berbicara, ini bisa lebih mudah dalam pengaturan virtual. Sebagai pendidik, persiapan siswa dapat menjadi kunci untuk memastikan semua siswa berpartisipasi. 

Tawarkan cara kepada siswa untuk berkontribusi dalam berbagai cara, sehingga semua orang merasa nyaman. Mintalah siswa untuk datang ke diskusi dengan gambar karakter favorit mereka, dengan kutipan yang penting bagi mereka, atau dengan pertanyaan yang ingin mereka tanyakan kepada guru. Ide-ide semacam ini bahkan memberikan suara kepada siswa yang lebih pendiam dan membantu untuk tidak menekan mereka atau menempatkan mereka di tempat di depan teman sekelas mereka.

Mengembangkan kecintaan dan apresiasi membaca adalah salah satu hadiah paling berharga yang dapat diberikan seorang guru kepada siswanya. Dengan membuat klub buku virtual yang memberi siswa pilihan, membantu mereka mengenal teman sekelasnya, dan membangun kepercayaan diri dalam berkontribusi dalam percakapan, kebiasaan membaca seumur hidup dapat dipupuk dan landasan membaca yang kuat dapat diletakkan. Cobalah klub buku virtual menggunakan beberapa saran di atas, dan lihat betapa bersemangatnya siswa Anda

logoblog

Cara Meningkatkan Keterampilan Berpikir Siswa

Reformis dan filsuf pendidikan John Dewey terkenal karena menciptakan istilah berpikir kritis . Keyakinannya terhadap konsep ini berakar pada apa yang disebutnya sebagai pemikiran reflektif. Seiring perkembangan zaman, definisi keterampilan ini juga dimiliki, yang dianggap paling esensial dalam kesuksesan pribadi dan profesional.

John Dewey dianggap sebagai nenek moyang dari banyak cita-cita pendidikan modern, pemikiran kritis tidak terkecuali. Dia menyatakan bahwa pemikiran reflektif, homolognya terhadap pemikiran kritis adalah "pertimbangan aktif, gigih, dan hati-hati dari suatu keyakinan atau bentuk pengetahuan yang dianggap berdasarkan alasan yang mendukungnya dan kesimpulan terjauh yang berakhirnya (1910, p . 6). "

Definisinya mengakui beberapa sifat yang akan menjadi ciri khas interpretasi selanjutnya, terutama sifat aktif dari pemikiran kritis yang kontras dengan pemikiran sehari-hari dan penekanannya pada alasan dan implikasi.


Cara Meningkatkan Keterampilan Berpikir Siswa

Dictionary.com mendefinisikan pemikiran kritis sebagai “Pemikiran disiplin yang jelas, rasional, berpikiran terbuka, dan diinformasikan oleh bukti.” Sekarang setelah kita memahami konsep ini, mari kita tentukan berbagai strategi yang dapat digunakan guru untuk meningkatkan keterampilan berpikir kritis di kalangan siswa.

Menanyakan pertanyaan

Disiplin utama untuk berpikir kritis adalah penyelidikan, atau mengajukan pertanyaan. Tumbuh dewasa, anak-anak sering diberi tahu bahwa "tidak ada pertanyaan bodoh." Sebagian besar, telah menghormati pernyataan ini sebagai kebenaran universal, dan dingatkan pada siswa saya setiap hari. Ketika siswa mundur dan menahan diri untuk tidak mengajukan pertanyaan, mereka dipandang sebagai pembelajar pasif. Selain itu, para guru tidak memiliki pemahaman tentang pengetahuan mereka.

Akibatnya, untuk mengaktifkan keterampilan bertanya, guru harus melakukan yang terbaik yang dilakukan. Ketika siswa melihat kekuatan mengajukan pertanyaan , mereka akan merasa lebih cenderung untuk mengikuti. Guru harus merumuskan pertanyaan terbuka yang tidak memiliki jawaban benar atau salah.

Siswa juga harus memahami bahwa komponen utama dari pertanyaan adalah mendengarkan. Mendengarkan perspektif orang lain secara aktif dan objektif. Guru harus mengingatkan siswa untuk mendengarkan untuk memahami, bukan untuk merespons. Mencatat selama proses ini sangat dianjurkan.

Berpikir Independen

Pemikiran mandiri terdiri dari dua komponen: Refleksi dan penelitian. Setelah siswa berlatih mendengarkan secara aktif, waktu untuk memproses informasi yang telah mereka kumpulkan adalah penting. Melakukan percakapan atau membuat catatan tidak ada gunanya jika siswa tidak diizinkan untuk merefleksikan apa yang telah mereka terima. Mereka juga harus merefleksikan perspektif atau analisis situasi mereka sendiri.

Siswa dapat berjuang dengan merumuskan pendapat mereka sendiri dan tidak boleh didorong untuk mengambil pandangan orang lain sebagai "Jadilah semua, akhiri semua." Inilah sebabnya mengapa penelitian juga merupakan karakteristik pemikiran independen .

Apakah siswa menemukan artikel, fakta Google, berkolaborasi dengan kelompok orang tambahan, dan / atau mengeluarkan buku, siswa harus memberikan bukti untuk mendukung alasan mereka. Mendukung perspektif seseorang berasal dari mendengarkan secara aktif, meneliti, dan kemudian merefleksikan perspektif orang lain bersama dengan perspektifnya sendiri.

Perluas Peluang Belajar
Ada berbagai kegiatan yang dapat digunakan guru untuk menumbuhkan pemikiran kritis. Salah satu contoh yang sederhana, dan dapat dilihat sebagai kegiatan pembuka percakapan untuk meningkatkan keterampilan ini, adalah tes klip kertas. Kegiatan ini meminta siswa untuk terlebih dahulu memikirkan klip kertas dan mencatat penggunaannya. Setelah itu, siswa dapat dipasangkan, dikelompokkan, atau bekerja secara individu untuk kemudian mempertimbangkan cara-cara kreatif di mana klip kertas dapat digunakan.

Pembelajaran berbasis proyek adalah cara lain untuk memperkuat keterampilan berpikir kritis. Ini memungkinkan siswa untuk mengeksplorasi dan mengeksekusi. Ketika siswa dapat melihat apa yang telah mereka ciptakan, mereka mengambil kepemilikan atas pembelajaran mereka, dan bangga dengan pekerjaan mereka. Kreativitas adalah kunci dalam pembelajaran berbasis proyek.

Pemahaman klasik lainnya untuk dipertimbangkan oleh pendidik adalah memungkinkan siswa untuk bergulat. Jangan berikan mereka solusi; izinkan mereka untuk membuat sendiri. Buat / kreativitas / kreasi adalah kuncinya. Ketika siswa didorong untuk berpikir di luar batas perasaan, kebutuhan atau keyakinan mereka sendiri, mereka dapat menganalisis secara lebih baik.

logoblog

Lima Cara Memotivasi Siswa di Kelas

Kita semua tahu perjuangan seorang guru . Mengajar dan belajar berulang kali  dengan individu atau kelompok siswa  dan, terlepas dari upaya guru, mungkin ada satu atau beberapa siswa tidak mendapatkan kepuasan dalam belajar. Atau bisa  mencoba satu manajemen perilaku atau teknik modifikasi satu demi satu dan tidak bisa mendapatkan perilaku yang diinginkan dari siswa itu. Kesulitan belajar atau trauma emosional  merupakan penyebab masalah  sering yang sering terjadi

Lima Cara Memotivasi Siswa di Kelas


Namun, seringkali akar masalahnya adalah kita tidak memotivasi siswa secara memadai. Memotivasi siswa Anda secara efektif  bukan jaminan dapat menghapus setiap masalah, tetapi dapat menjadi solusi atau pencegahan bagi banyak masalah yang dialami siswa dan guru di kelas. Tentu saja, apa yang memotivasi satu siswa mungkin tidak memotivasi yang lain. Beberapa siswa secara intrinsik termotivasi.

Siswa yang termotivasi secara intrinsik mungkin hanya memiliki keinginan yang kuat untuk sukses dan, karenanya, termotivasi untuk melakukan dengan baik dalam semua yang mereka lakukan. Dalam beberapa kasus, motivasi intrinsik berasal dari memanfaatkan topik yang sangat diminati siswa. Jika siswa tertarik dengan topik tersebut, maka mereka secara intrinsik termotivasi untuk mendengarkan dan belajar. Siswa lain termotivasi secara ekstrinsik.

Para siswa membutuhkan beberapa faktor luar untuk meningkatkan motivasi. Suasana  kelas adalah motivator ekstrinsik untuk beberapa siswa. Hadiah dan pujian juga bisa menjadi motivator ekstrinsik yang efektif. Terlepas dari jenis motivator yang ditanggapi siswa,

Menetapkan Tujuan dan Harapan yang Jelas

Pertama-tama, kita tidak dapat mengharapkan motivasi yang tinggi jika siswa tidak sepenuhnya memahami tujuan akhir. Oleh karena itu, sangat penting bahwa pada awal setiap pelajaran, guru membiarkan siswa tahu persis apa yang akan mereka lakukan atau ketahui di akhir. Ini juga membantu jika ada aplikasi nyata dalam kehidupan  dilingkungan siswa.

Sebagai contoh, pada satuan mata  uang, Anda akan mengharapkan siswa dapat menambahkan berbagai jumlah uang. Dengan menyediakan contoh toko di dalam kelas dengan barang-barang kecil untuk dibeli jika mereka dapat secara akurat menambahkan jumlah uang, mereka diberi kesempatan untuk menampilkan pengetahuan itu, dan tujuan / harapan memberikan motivasi untuk pembelajaran mereka.

Fokus pada Pertumbuhan

Cara lain untuk memberikan motivasi bagi siswa adalah membangun dan mempertahankan pola pikir pertumbuhan . Level tertinggi untuk level atau usia siswa mungkin terlalu berlebihan dan tampaknya tidak dapat diraih. Jika Anda menetapkan tujuan yang kecil dan dapat dicapai oleh siswa dan fokus pada apakah siswa telah membuat langkah ke arah tujuan tersebut, siswa memperoleh lebih banyak keberhasilan dan  tetap termotivasi sepanjang proses. Rayakan pertumbuhan  selama proses berjalan, tidak peduli seberapa kecil!

Hadiah dan Pengakuan

Beberapa siswa sangat termotivasi oleh penghargaan dan / atau pengakuan. Salah satu metode yang sangat umum digunakan adalah mengatur caramemberi hadiah. Anda dapat menetapkan hadiah untuk seluruh kelas, tetapi siswa cenderung tetap lebih termotivasi jika hadiah didasarkan pada pertumbuhan dan / atau prestasi individu.

Jenis hadiah akan bervariasi berdasarkan usia siswa, tetapi siswa dapat diberi penghargaan karena perilaku yang baik, prestasi tinggi, atau pertumbuhan yang konsisten/terus menerus. Bagan kecil dapat ditempatkan di meja masing-masing siswa untuk melacak perilaku positif yang ingin Anda hadiahi. Sekali lagi, ini bisa untuk semua siswa atau Anda dapat menargetkan siswa yang benar-benar berjuang dengan motivasi.

Sementara penghargaan yang nyata bisa efektif, saya menemukan bahwa pengakuan dan pujian mungkin lebih dari itu. Banyak siswa yang mendambakan dan merespons pujian dan pengakuan. Dengan hanya mengakui prestasi, beberapa siswa sangat termotivasi untuk mempertahankan pekerjaan yang baik.

Minat Siswa

Ini adalah metode yang akan berpengaruh untuk membentuk motivasi intrinsik . Ketika pembelajaran dipusatkan pada minat siswa, motivasi sudah ada di sana. Jadi mungkin cari tahu hobi favorit siswa yang berjuang dengan motivasi, dan ajarkan untuk menggabungkan minatnya. Tentu saja, ini mungkin tidak berlaku selamanya.

Jika Anda mengajar seni bahasa, tidak masalah. Temukan buku tentang topik tersebut dan percikkan minat itu. Ditempat lain mungkin tidak semudah itu, tetapi di mana ada kemauan, di situ ada jalan. Terkadang kita memiliki seorang siswa beberapa tahun yang lalu yang berjuang keras dalam matematika. Tetapi dia  sama sekali tidak memiliki motivasi untuk meningkat.

Siswa yang sama ini, pada usia yang sangat muda, dapat memperbaiki motor mobil dan bahkan membongkar beberapa bagian mesin secara terpisah dan memasangnya kembali. Jadi,  kita bisa memasukkan masalah mobil sebanyak mungkin.

Kembangkan Hubungan Positif dan Bermakna dengan Siswa Anda

Semua ide yang tercantum di atas bagus dan dapat memotivasi siswa. Namun, tidak ada pengganti, dalam hal motivasi, untuk mengembangkan hubungan yang bermakna dengan siswa Anda . Untuk memotivasi siswa Anda, Anda harus tahu apa yang membuat mereka tergerak. Bagaimana Anda bisa tahu itu tanpa benar-benar mengenal dan memahaminya?

Siswa juga dapat termotivasi hanya dengan fakta bahwa mereka tahu Anda peduli pada mereka dan ingin mereka berhasil. Ketika mereka tahu bahwa mereka dicintai, mereka juga akan membalas kepada Anda. Ketika mereka mencintaimu, mereka mencintai sekolah. Ketika mereka mencintai sekolah, mereka ingin berada di sana. Ketika mereka ingin berada di sana, mereka termotivasi untuk melakukan yang terbaik! Bicaralah dengan siswa Anda. Investasikan pada mereka. Mencintai mereka. Ini adalah motivator terbaik dari semuanya!

logoblog

Membentuk Kepercayaan Diri Siswa Melalui Pemelajaran Matematika Yang Menyenangkan

Matematika juga sangat penting untuk membentuk karakter rasional anak. Untuk itu, penting menjadikan anak senang dengan Matematika agar mereka mudah belajar. Mata pelajaran Matematika dinilai bisa menjadi pintu masuk pembentukan karakter percaya diri anak. Bagi murid sekolah dasar, mata pelajaran ini perlu diajarkan melalui metode yang menyenangkan.

Membentuk Kepercayaan Diri Siswa Melalui Pemelajaran Matematika Yang Menyenangkan


Matematika bukan sekadar induk bagi semua mata pelajaran. Matematika adalah mata pelajaran yang mampu mengembangkan nalar dan logika anak. Matematika juga bisa membentuk kepercayaan diri. Beberapa perusahaan telah menyediakan bimbingan belajar termasuk Matematika. Salah satu perusahaan yaitu Benesse asal Jepang yang menyediakan bimbingan belajar bernama "Shinkenjuku".

Cara belajar yang menyenangkan tersebut bertujuan agar anak menjadi suka pada Matematika. Merujuk pada hasil survei Programme for Internasional Assessment (PISA) 2012, siswa di Indonesia memiliki peluang. Skor PISA 2012 menunjukkan, siswa Indonesia senang belajar di sekolah. Hanya saja, perlu pendekatan khusus agar mereka tidak sekadar senang, tetapi juga pintar.

Selama ini umumnya mengedepankan kemampuan berpikir siswa sesuai dengan tingkatan. Hasil bukan merupakan yang utama dalam pelajaran Matematika, melainkan proses dan konsep. Contohnya, banyak murid SD kelas II yang kesulitan mengeerjakan soal penjumlahansederhana meskipun sudah memahami caranya. Ternyata, para siswa tersebut kebanyakan belum memahami secara matang konsep bilangan puluhan.

Menurut informasi, di Jepang, anak-anak SD diajak memahami konsep tentang Matematika melalui komik dan buku bergambar. Kendati demikian, para siswa terlebih dahulu diberi kesempatan untuk mencari tahu lewat caranya masing-masing sebelum diajari guru. Misalnya, mereka diminta menghitung luas trapesium, benar atau salah. Dari situ, kemampuan berpikir secara kritis dan kepercayaan siswa bisa berkembang.

Matematika juga sangat penting untuk membentuk karakter rasionalitas anak. Untuk itu, penting menjadikan  anak senang dengan Matematika agar mereka mudah belajar. Sayangnya, selama ini anak cenderung tahut pada pelajaran Matematika. Bukan karena faktor kesulitannya, melainkan karena guru yang mengajarkannya.

Agar penanaman karakter bisa optimal, pembelajaran Matematika perlu diintegrasikan dengan kehidupan sehari-hari. Berdasarkan data Subdirektorat Kurikulum Direktorat Sekolah Dasar Direktorat Jenderal Pendidikan Usia Dini Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan kemampuan Matematika anak di 148.805 SD memang masih perlu ditingkatkan.

logoblog

Strategi Mengajar agar Peserta Didik Aktif Mendengar

Bagaimana keterampilan anda dalam mendengar? Apakah ada seorang pendengar ayang aktif? Salah satu kualitas terpenting yang dapat dimiliki oeh seorang guru dan siswa adalah kemampuan untuk mendengarkan secara aktif. Agar benar-benar menjadi pendengar yang efektif, Anda harus dapat berkonsenrasi dan fokus pada orang yang berbicara tanpa gangguang dan tampa membuat pikiran anda tidak fokus.

Strategi Mengajar agar Peserta Didik Aktif Mendengar

logoblog

Keterampilan STEM Abad 21 yang Harus Diketahui Siswa

Siswa yang hidup diabad ke-21 ini, ada beberapa keterampilan yang harus dimiliki untuk mencapai keberhasilan di masa depan:  Keterampilan seperti kemampuan berpikir kritis dan memecahkan masalah. Sebagai guru, tidak hanya mempersiapkan siswa, tertapi membekali mereka dengan keterampilan penting ini yang akan membantu mereka berhasil dalam karier dan kehidupan mereka.

Keterampilan STEM Abad 21 yang Harus Diketahui Siswa

logoblog

Merangsang Gairah Belajar Siswa Melalui Inovasi Guru

Guru sekolah dasar harus mengubah cara pengajaran untuk lebih kreatif dalam pemberian materi belajar supaya murid sekolah dasar lebih mudah mengikuti proses belajar mengajar. Modal utama guru saat dikelas adalah harus mendekatkan diri dengan murid sehingga bisa mengubah cara pengajaran dalam menyampaikan materi pelajaran. Antara guru dengan murid perlu kontak hati dulu. Begitu guru sudah ada kontak hati dengan muridnya, maka hubngan pasti dekat sehingga guru tahu persis kemauan murid. [1]

Merangsang Gairah Belajar Siswa Melalui Inovasi Guru

logoblog
Copyright © Manajemen Sekolah. All rights reserved.