Workshop Membuat Website dari Nol tepat bagi Anda yang ingin membuat website sekolah, website pembelajaran, website personal, website organisasi, portal berita, dan website lainnya. Pastikan Anda bergabung di kegiatan ini! Yuk, langsung cek dan daftar melalui link dibawah ini

Menerapkan Instruksi Kelompok Kecil yang Efektif dalam Proses Belajar

Pengajaran kelompok kecil adalah strategi yang sebagian besar digunakan dalam pengaturan sekolah dasar. Satu-satunya fokus pengajaran kelompok kecil adalah menumbuhkan keterampilan akademik siswa. Banyak siswa memasuki sekolah dengan kesenjangan belajar beberapa tahun di belakang tingkat kelas saat ini.

Menerapkan Instruksi Kelompok Kecil yang Efektif dalam Proses Belajar


Guru diharapkan memberikan instruksi kepada siswa dan meningkatkan kompetensi akademik mereka dalam satu tahun di sekolah. Oleh karena itu, pendidik menerapkan instruksi kelompok kecil untuk memenuhi kebutuhan siswa mereka untuk memastikan keberhasilan mereka.

Apa itu Instruksi Kelompok Kecil ?

Tujuan dan instruksi kelompok kecil adalah untuk mengatasi kekurangan proses belajar. Siswa ditempatkan dalam kelompok yang terdiri dari dua hingga enam orang dengan memberikan dukungan pengajaran langsung. Pengajaran kelompok kecil sangat bermanfaat bagi populasi khusus siswa seperti belajar bahasa Inggris, siswa pendidikan khusus, siswa yang beresiko dan siswa kurang mampu.

Menurut instruksi kelompok kecil J.Kendall untuk pelajar bahasa Inggris "instruksi kelompok kecil menyediakan lingkungan di mana siswa dapat merasa nyaman berlatih dan menerima umpan balik dan guru dapat menawarkan pengajaran tambahan dan pemodelan konten." Mengetahui tingkat pengajaran siswa diperlukan untuk merencanakan dan melaksanakan pengajaran kelompok kecil secara efektif.

 Baca juga6 dasar rencana pelajaran yang hebat

Menentukan tingkat pengajaran siswa termasuk meninjau dan menganalisis beberapa data penelitian. Setelah tingkat pengajaran ditentukan, siswa dikelompokkan secara homogen untuk memberikan instruksi yang ditargetkan berdasarkan kebutuhan masing-masing. Data pemantauan kemajuan, data penilaian formatif, dan data penilaian standar adalah beberapa sumber yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi kekurangan  siswa pada target pembelajaran dan standar nasional.

Setelah menganalisis data, guru harus merencanakan pelajaran khusus untuk mengatasi target pembelajaran. Selama implementasi instruksi kelompok kecil, pembelajaran dilakukan dengan memanfaatkan visual, organisator grafik, alat bantu tambahan, bantuan pencatatan, dukungan membaca, teknologi, dan manipulatif. Instruksi kelompok kecil dapat diterapkan di area konten apapun. Namun, sebagian besar guru menerapkan instruksi kelompok kecil dalam membaca dan matematika karena tekanan akuntabilitas dan kebutuhan untuk menumbuhkan keterampilan siswa dalam waktu singkat.

Apa Manfaat dari Instruksi Kelompok Kecil?

Ada beberapa alasan mengapa pengajaran kelompok kecil itu penting, tetapi manfaat terbesar bagi siswa adalah pengaturan memungkinkan untuk dukungan yang lebih individual dan menghasilkan keberhasilan akademik yang besar bagi siswa. "Pengajaran anak-anak dalam kelompok kecil memberi anak-anak dan gurunya peluang yang sangat berharga dan unik, yang mungkin tidak dimungkinkan dalam kegiatan kelompok besar." Guru dapat mengdiagnosis kekurangan belajar siswa dan memenuhi rencana pembelajaran khusus untuk memenuhi kebutuhan mereka.

Misalnya, jika sekolompok siswa berjuang dengan masalah kata multi-langkah dalam matematika, guru dapat memberikan dukungan pada operasi dan pemahaman membaca. Berada dalam jarak dekat dengan siswa memungkinkan guru untuk mengatasi kesalahpahaman dengan segera yang tidak mungkin terjadi dalam pengajaran seluruh kelompok. Siswa dapat mengajukan pertanyaan spesifik dan menerima umpan balik tanpa rasa takut atau penilaian dari teman sebaya.

Kapan Instruksi Kelompok Kecil Cocok di Gunakan ?

Pengajaran kelompok kecil harus dimulai untuk siswa setelah 6 minggu pertama sekolah hingga satu tahun ajaran. Sangat tepat untuk menggunakan  setidaknya 3-5 kali perminggu untuk memperkuat keterampilan bagi siswa. 6 minggu pertama digunakan untuk mengumpulkan data dan menilai awal kemampuan membaca dan matematika siswa.  Data ini juga digunakan untuk menentukan target pembelajaran tertentu yang dibutuhkan siswa untuk berhasil. Minggu pertama materi baru juga dapat digunakan untuk mengumpulkan data dan menyusun kembali program untuk siswa.

Siklus pembelajaran instruksi kelompok kecil meliputi pra-penilaian, instruksi langsung sambil memantau kemajuan, penilaian pasca, dan reteaching konsep untuk penguasaan. Siklus harus terjadi untuk setiap konsep yang sejalan dengan kurikulum lokal dan nasional.

Menerapkan Instruksi Kelompok Kecil di Kelas

Menerapkan instruksi kelompok kecil di kelas harus terstruktur. Perencanaan awal adalah kunci untuk memastikan siklus pembelajaran instruksional kelompok kecil yang efektif. Selama siklus pembelajaran instruksi kelompok kecil, akses ke manipulatif, visual, organisator grafik, teknologi, dan rencana pelajaran diperlukan bagi siswa untuk memahami konsep.

Catatan anekdotal harus digunakan untuk melacak kemajuan siswa dan menuliskan ide untuk rencana pelajaran yang akan datang minggu berikutnya. Penyesuaian instruksional harus dilakukan setiap minggu untuk memastikan siswa berhasil dalam mempelajari keterampilan konten.

baca juga : 5 tips manajemen kelas pada awal tahun ajaran baru

Tantangan terbesar bagi guru ketika menerapkan instruksi kelompok kecil adalah menguraian bagaimana cara melibatkan siswa lain di kelas sambil bekerja dengan kelompok kecil yang terdiri dari 2-6 siswa. Manajemen kelas diperlukan untuk mengimplementasikan instruksi kelompok kecil secara efektif. Guru harus menggunakan instruksi yang berbeda dan memiliki berbagai sesi pembelajaran yang menantang dan melibatkan siswa lain dalam kegiatan yang selaras dengan standar pembelajaran.

Beberapa contoh adalah pembelajaran berbasis proyek, aplikasi berbasis komputer, permainan instruksional, lokakarya penulisan, investigasi, studi buku, praktik keterampilan, dll. Semua model pembelajaran harus sejajar dengan standar tingkat kelas untuk memastikan kesenjangan pembelajaran tidak terjadi.

Kesimpulan

Instruksi kelompok kecil memungkinkan guru untuk memastikan siswa memiliki pengalaman belajar yang adil dan dapat sesukses dengan rekan-rekan mereka di lingkungan pendidikan. Ini memberikan kesempatan bagi semua siswa untuk mempelajari konten dengan kecepatan dan level yang mereka pahami.

Implikasi untuk studi lebih lanjut harus membahas efek instruksi kelompok kecil di lingkungan sekolah menengah dan lanjutan. Sebagaian besar penelitian membahas pentingnya pengajaran kelompok kecil di lingkungan sekolah dasar. Tanpa instruksi yang efektif, siswa yang kurang mampu akan terus berisiko, memiliki kesenjangan belajar, dan mengalami peluang yang hilang untuk mempelajari konten akademik dengan cara yang bermakna.

logoblog
Previous Post
Posting Lebih Baru
Next Post
Posting Lama

Post a comment

Copyright © Manajemen Sekolah. All rights reserved.