Workshop Membuat Website dari Nol tepat bagi Anda yang ingin membuat website sekolah, website pembelajaran, website personal, website organisasi, portal berita, dan website lainnya. Pastikan Anda bergabung di kegiatan ini! Yuk, langsung cek dan daftar melalui link dibawah ini

Bagaimana Meningkatkan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa

Filsuf dan reformis pendidikan John Dewey terkenal karena menciptakan istilah berpikir kritis . Keyakinannya terhadap konsep ini berakar pada apa yang dia sebut sebagai pemikiran reflektif. Seiring dengan perkembangan zaman, begitu pula definisi keterampilan ini, yang dianggap paling penting dalam kesuksesan pribadi dan profesional.

Bagaimana Meningkatkan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa

Dictionary.com mendefinisikan pemikiran kritis sebagai "Pemikiran disiplin yang jelas, rasional, berpikiran terbuka, dan diinformasikan oleh bukti."

Sekarang setelah kita memahami konsep ini, mari kita tentukan berbagai strategi yang dapat digunakan guru untuk meningkatkan keterampilan berpikir kritis di antara siswa.

Menanyakan pertanyaan

Disiplin utama untuk berpikir kritis adalah penyelidikan, atau mengajukan pertanyaan. Saat tumbuh dewasa, anak-anak sering kali diberi tahu bahwa "tidak ada pertanyaan bodoh". Untuk sebagian besar orang, masih menghormati pernyataan ini sebagai kebenaran universal, dan pernyataan yang sering ingatkan kepada siswa kita setiap hari. 

Ketika siswa mundur dan menahan diri dari mengajukan pertanyaan, mereka dipandang sebagai pembelajar pasif. Apalagi, para guru tidak memiliki pemahaman tentang ilmunya. Akibatnya, untuk mengaktifkan keterampilan bertanya, guru harus melakukan yang terbaik: Model. Ketika siswa melihat kekuatan mengajukan pertanyaan , mereka akan merasa lebih cenderung untuk mengikutinya.

Guru harus merumuskan pertanyaan terbuka yang tidak memiliki jawaban benar atau salah. Siswa juga harus memahami bahwa komponen utama dalam mengajukan pertanyaan adalah menyimak. Mendengarkan secara aktif dan obyektif dari perspektif orang lain adalah yang dirangkum oleh inkuiri. Guru harus mengingatkan siswa untuk mendengarkan untuk memahami, bukan menanggapi. Membuat catatan selama pertukaran ini sangat dianjurkan.

Berpikir Mandiri

Pemikiran mandiri terdiri dari dua komponen: Refleksi dan penelitian.

Setelah siswa berlatih mendengarkan secara aktif, waktu untuk memproses informasi yang telah mereka kumpulkan menjadi penting. Melakukan percakapan atau mencatat tidak ada gunanya jika siswa tidak diberi waktu untuk merenungkan apa yang telah mereka terima. Mereka juga harus merefleksikan perspektif atau analisis situasi mereka sendiri.

Siswa mungkin kesulitan merumuskan pendapat mereka sendiri dan tidak boleh didorong untuk mengambil pandangan orang lain sebagai "Jadilah semua, akhiri semua." Inilah sebabnya mengapa penelitian juga merupakan ciri dari berpikir mandiri

Apakah siswa menemukan artikel, fakta Google, berkolaborasi dengan kelompok orang tambahan, dan / atau mengeluarkan buku, siswa harus memberikan bukti untuk mendukung alasan mereka. Mendukung perspektif sendiri berasal dari mendengarkan secara aktif, meneliti, dan kemudian merefleksikan perspektif orang lain bersama dengan perspektifnya sendiri

Perluas Peluang Belajar

Ada berbagai aktivitas yang dapat dilakukan guru untuk mendorong pemikiran kritis. Salah satu contoh yang sederhana, dan dapat dilihat sebagai kegiatan pemecah es untuk meningkatkan keterampilan ini, adalah tes penjepit kertas. Kegiatan ini mengajak siswa untuk memikirkan klip kertas terlebih dahulu dan mencatat penggunaannya. Setelah itu, siswa dapat dipasangkan, dikelompokkan, atau bekerja secara individu untuk kemudian mempertimbangkan cara-cara kreatif di mana klip kertas dapat digunakan.

Pembelajaran berbasis proyek adalah cara lain untuk memperkuat keterampilan berpikir kritis. Ini memungkinkan siswa untuk mengeksplorasi dan mengeksekusi. Ketika siswa dapat melihat apa yang telah mereka buat, mereka merasa memiliki atas pembelajaran mereka dan bangga dengan pekerjaan mereka. Kreativitas adalah kunci dalam pembelajaran berbasis proyek.

Pemahaman klasik lainnya yang perlu dipertimbangkan pendidik adalah memungkinkan siswa bergulat. Jangan berikan solusi kepada mereka; biarkan mereka membuat sendiri. Kreasi / kreativitas / kreasi adalah kuncinya. Ketika siswa didorong untuk berpikir di luar batasan perasaan, kebutuhan, atau keyakinan mereka sendiri, mereka mampu menganalisis secara kritis dengan lebih baik.

logoblog
Previous Post
Posting Lebih Baru
Next Post
Posting Lama

Post a comment

Copyright © Manajemen Sekolah. All rights reserved.