Membawa Mata Pelajaran Seni ke At-Home Learning

Ketika guru seni dan musik mengetahui bahwa sekolah akan ditutup karena Coronavirus, banyak guru berpikir, “Bisakah seni diformat secara digital?” Meskipun tidak semua rumah tangga memiliki akses ke banyak perlengkapan seni atau alat musik, sebagian besar rumah memiliki akses ke smartphone.

Membawa Mata Pelajaran Seni ke At-Home Learning

Penelitian menunjukkan bahwa sekitar 60 persen rumah tangga memiliki smartphone, yang berarti guru dapat menemukan cara kreatif bagi siswa untuk belajar dari jarak jauh, terutama bagi mereka yang memiliki persediaan terbatas di rumah

Hal-hal yang Perlu Dipertimbangkan Saat Merencanakan Pelajaran Seni di Rumah

Ada banyak hal yang perlu dipertimbangkan ketika merencanakan pelajaran seni selama pembelajaran jarak jauh. Apakah siswa memiliki akses ke perlengkapan seni, alat musik, atau internet? Apakah mereka akan bekerja sendiri atau dengan orang tua atau saudara dan teman? Apakah mungkin untuk menciptakan kembali apa yang Anda ingin siswa pelajari di kelas bisa dilakukan di rumah?

Alih-alih berfokus pada keterampilan yang Anda rencanakan untuk mengajar saat di kelas, ubah fokus Anda untuk mendorong keterlibatan kreatif melalui apa pun perlengkapan yang dimiliki siswa di rumah. Misalnya, siswa dapat menggunakan kembali gulungan kertas toilet dan karton telur dan mengubah wadah kosong menjadi karya seni.

Untuk kelas musik, siswa juga dapat menggunakan barang-barang rumah tangga seperti panci dan wajan untuk membuat musik dan, tentu saja, suara mereka. Dengan bahan yang terbatas di rumah, guru masih dapat menemukan cara untuk mengajar siswa melalui pertemuan virtual, video YouTube, dan barang-barang rumah tangga lainnya.

Cara Membawa Seni ke At-Home Learning

Sementara sekolah mungkin ditutup, banyak guru telah menemukan cara kreatif untuk terus mengajar siswa mereka dari kenyamanan rumah mereka. Berikut ini beberapa ide.

Memanfaatkan Sumber Daya Digital

Jika bertanya pada diri sendiri di awal pandemi ini apakah seni bisa diformat digital, jawabannya adalah ya, itu bisa! Ada banyak sumber daya digital untuk seni. Misalnya, Anda dapat membimbing siswa melalui kegiatan seni yang mudah seperti menggambar dengan membuat saluran YouTube atau melalui aplikasi konferensi video seperti Google kelas atau Zoom.

Guru dapat mengadakan sesi satu-satu dengan siswa melalui aplikasi Facetime atau menugaskan siswa untuk menonton video online tentang cara menyempurnakan teknik seni mereka atau untuk belajar tentang artis terkenal. Siswa juga dapat mengunjungi museum virtual seperti Met Kids .
Guru-guru musik dan drama juga bisa membuat format digital dengan memimpin murid-murid mereka melalui singalong virtual.

Guru paduan suara bisa merancang program, di mana seluruh kelas paduan suara bisa bernyanyi bersama. Guru band juga dapat menggunakan digital dengan menugaskan siswa untuk menonton video YouTube untuk mempelajari catatan atau lagu baru untuk instrumen mereka. Mereka juga dapat memiliki kelas band virtual di mana siswa berlatih instrumen mereka bersama secara online.

Memanfaatkan Bahan Tidak Konvensional

Jika Anda berasumsi bahwa beberapa siswa Anda tidak memiliki akses ke internet setiap saat, Anda dapat mengandalkan bahan rumah tangga yang tidak konvensional untuk menjadi dasar pelajaran Anda. Siswa dapat membuat kegiatan seni mereka sendiri dan mengubah kemasan makanan menjadi suncatcher dan menggunakan karton telur kosong sebagai hidangan cat untuk membuat karya seni. Siswa juga dapat belajar membuat karya seni, seperti roda warna, dari makanan atau barang-barang rumah tangga lainnya.

Guru musik dan band dapat mendorong siswa untuk menggunakan barang-barang rumah tangga mereka untuk membuat musik juga. Siswa dapat membuat lagu menggunakan pot, wajan, dan sendok, seperti ketika mereka masih balita. Atau, Anda dapat menantang siswa untuk menjadi kreatif dan melihat berapa banyak barang rumah tangga yang berbeda yang dapat mereka gunakan untuk membuat lagu.

Buat Aktivitas Bertema Seputar Pandemi

Banyak pertunjukan dari kelas drama yang dijadwalkan telah dibatalkan. Tantang siswa untuk membuat lirik baru untuk lagu-lagu yang akan mereka tampilkan, tetapi lirik ini ada hubungannya dengan apa yang mereka alami saat ini selama pandemi. Misalnya, mereka dapat mengubah beberapa kata untuk memasukkan "jarak enam kaki," "jarak sosial," dan "hidup dalam karantina."

Buat Kinerja Online

Sementara latihan berbasis kinerja mungkin tampak sulit untuk dibuat kembali secara online, itu bisa dilakukan. Siswa dapat berkumpul di Google Meet atau Zoom dan berlatih seperti yang mereka lakukan di kelas. Satu-satunya adalah bahwa mungkin sulit untuk mendengar ketika siswa berbicara satu sama lain, sehingga aturan harus diberlakukan sebelumnya. Namun, kinerja online lebih baik daripada tidak ada kinerja sama sekali.

Seni telah dikenal untuk membantu orang menghancurkan dan menyembuhkan dari masa cemas. Dengan mendorong siswa untuk terus kreatif, Anda menciptakan ruang yang aman bagi siswa yang tidak dapat lagi bergaul dengan teman-teman mereka secara langsung. Terapi seni adalah cara yang bagus bagi siswa untuk memiliki outlet kreatif di masa-masa sulit.

logoblog
Previous Post
Newer Post
Next Post
Older Post

Post a comment

Copyright © Manajemen Sekolah. All rights reserved.