Apa dan Bagaimana Pembelajaran Berbasis Pertanyaan ?

Apa itu Pembelajaran Berbasis Pertanyaan?

Pembelajaran berbasis inkuiri adalah bentuk pembelajaran yang hanya berbasis pada pertanyaan untuk mencari pengetahuan. Kadang-kadang, pembelajaran berbasis inkuiri disajikan sebagai masalah atau skenario bagi siswa untuk dipecahkan. Dalam semua format proses pembelajaran berbasis inkuiri, eksplorasi siswa berada di garis depan dari pengalaman belajar mengajar.


Pembelajaran berbasis inkuiri terjadi ketika siswa merumuskan pertanyaan, meneliti jawaban atas pertanyaan yang diajukan, membagikan jawaban dan pengetahuan baru mereka, dan kemudian merefleksikan prosesnya. Daripada meminta guru kelas menentukan topik atau pertanyaan yang ditargetkan dari unit studi, siswa diberikan otonomi untuk menentukan pertanyaan tentang topik yang ingin mereka jelajahi lebih lanjut.

Meskipun ada beberapa jenis pembelajaran berbasis inkuiri, hasilnya sama. Siswa menggunakan pertanyaan terbuka untuk mengarahkan pembelajaran mereka sendiri berdasarkan minat mereka sendiri. Mereka membuat koneksi dan memperdalam pembelajaran mereka. Pembelajaran semacam ini sangat cocok dengan kepercayaan Konfusius: “Saya mendengar dan saya lupa. Saya melihat dan saya ingat. Saya mengerti dan mengerti. ” Pembelajaran berbasis inkuiri memungkinkan siswa untuk benar-benar memahami konten dan meningkatkan pemahaman.

Apa manfaat Pembelajaran Berbasis Inkuiri?

Gaya belajar ini meningkatkan rasa ingin tahu anak dan kesempatan untuk berkolaborasi, yang pada gilirannya meningkatkan keterlibatan siswa. Ketika siswa memiliki kepemilikan atas pembelajaran mereka, tingkat minat mereka meningkat, yang tentunya mengarah pada keterampilan pemahaman yang lebih tinggi.

Tingkat pembelajaran yang lebih dalam terjadi dalam gaya belajar ini. Alih-alih gaya belajar tradisional yang sering melibatkan pembicaraan guru, pertanyaan yang diajukan guru, menghafal siswa, dan mengingat siswa, siswa merencanakan dan mengimplementasikan pembelajaran mereka sendiri. Guru menjadi fasilitator pembelajaran. Cinta belajar yang sejati terbukti melalui proses ini.

Pembelajaran berbasis inkuiri adalah cara yang ampuh untuk memberikan diferensiasi yang benar bagi siswa. Hal ini juga membangun pengarahan diri sendiri dan kemandirian. Memelihara gairah dan hobi siswa. Pembelajaran berbasis inkuiri sangat meningkatkan motivasi di kalangan pelajar dari segala usia.

Pembelajaran berbasis inkuiri mendukung 5 C dalam pendidikan: komunikasi, pemikiran kritis, kreativitas, kolaborasi, dan kewarganegaraan. Membuat koneksi self-to-text, text-to-text, dan text-to-world meningkatkan pemahaman, "C" penting lainnya dalam membaca. Melalui pembelajaran berbasis inkuiri, siswa membuat banyak koneksi ketika mereka mengajukan pertanyaan, meneliti informasi, menjawab pertanyaan, dan berbagi pengetahuan mereka dengan teman sekelas.

Studi terbaru menunjukkan bahwa pembelajaran berbasis inkuiri meningkatkan prestasi siswa dan tingkat lapangan bermain untuk anak-anak dari berbagai latar belakang dan budaya. Ketika siswa disurvei, mereka mengungkapkan bagaimana mereka lebih suka pembelajaran berbasis inkuiri daripada pembelajaran tradisional.

Strategi Pembelajaran Berbasis Permintaan untuk Diimplementasikan di Kelas

Praktik menjadi sempurna, bahkan dalam implementasi pembelajaran berbasis inkuiri. Siswa perlu mempelajari protokol dan harapan pembelajaran berbasis inkuiri, terutama jika itu adalah gaya baru proses belajar mengajar.

Strategi yang dapat digunakan untuk memperkenalkan dan menerapkan strategi pembelajaran berbasis inkuiri adalah mengubah pelajaran menjadi masalah atau pengalaman pembelajaran berbasis proyek . Dalam pembelajaran berbasis masalah, guru mengajukan pertanyaan sebelum memulai materi pelajaran. Salah satu dari banyak contoh pembelajaran berbasis inkuiri sebelum memulai mata pelajaran kewarganegaraan adalah: Seperti apa sekolah kita tanpa peraturan?

Pembelajaran berbasis proyek juga dapat digunakan sebagai unit studi, atau lebih tepatnya unit eksplorasi. Siswa dapat diberi kesempatan untuk benar-benar bermain dan bereksplorasi dengan menggunakan labu, magnet, atau hewan peliharaan di kelas untuk belajar tentang siklus kehidupan tanaman, bahan magnetik, atau hewan. Siswa dapat membuat daftar pertanyaan yang ingin mereka pelajari dan menemukan jawabannya seperti: Mengapa labu memiliki berbagai ukuran? Bagaimana Anda tahu kalau sesuatu itu magnetis? atau Apa yang kita butuhkan untuk merawat sang pertapa atau hamster?

Strategi pembelajaran yang mendukung pertanyaan dapat digunakan untuk membuat daftar pertanyaan. Siswa dapat menulis pertanyaan tentang topik tertentu atau minat mereka sendiri pada post-it yang dapat ditambahkan ke dinding ajaib. Daftar pertanyaan kemudian dapat digunakan untuk menentukan topik studi selanjutnya. Guru juga harus menciptakan lingkungan kelas yang mendukung semua pertanyaan menjadi valid dan mempromosikan mengajukan pertanyaan. Pertanyaan yang baik adalah pertanyaan yang dapat mengarah pada penelitian siswa dan tidak dapat dijawab dengan ya atau tidak .

Pustakawan sekolah adalah aset ketika pembelajaran berbasis inkuiri berlangsung. Mereka dapat mengajar siswa cara memilih buku atau alat terbaik untuk meneliti suatu topik. Selain melakukan perjalanan ke perpustakaan sekolah, strategi lain yang efektif adalah menggunakan teknologi . Siswa dapat menggunakan berbagai alat penelitian daring yang ramah siswa untuk mendapatkan informasi.

Mereka juga dapat menggunakan sistem manajemen pembelajaran seperti Google Classroom untuk mempromosikan kolaborasi dan komunikasi melalui forum tanya jawab.
Guru dan siswa memiliki fleksibilitas untuk menciptakan lingkungan belajar yang memenuhi kebutuhan semua orang di kelas. Pembelajaran berbasis inkuiri adalah cara yang efektif untuk menciptakan tempat di mana anak-anak senang menemukan jawaban dan berbagi pengetahuan mereka dengan orang lain.

logoblog
Previous Post
Newer Post
Next Post
Older Post

Post a comment

Copyright © Manajemen Sekolah. All rights reserved.