Bagaimana Melaksanakan Pembelajaran Kelas Abad ke-21 di Sekolah ?

Makna Pembelajaran Abad ke 21

Banyak metode yang merupakan pengajaran berkualitas tinggi tidak lekang oleh waktu. Kurikulum harus relevan dan mengikuti kebutuhan zaman. Selain itu, guru harus hadir di kelas dan menggunakan kehadirannya untuk membangun hubungan yang positif dengan siswa. Membangun iklim dan budaya yang positif sangat penting untuk pengalaman belajar berkualitas tinggi. 

Bagaimana Melaksanakan Pembelajaran Kelas Abad ke-21 di Sekolah ?


Dengan beberapa konsep dasar dalam pikiran, jelas bahwa dalam rangka abad ke 21 pembelajaran terdiri dari beberapa pendukung yang tetap konstan. Namun, analisis lengkap dari abad ke 21 pembelajaran harus mencakup unsur-unsur yang membedakan abad ke 21 dari gaya pembelajaran masa lalu.

Kreativitas

Kreativitas merupakan komponen penting dari cara belajar abad ke 21 .Hari-hari ketika sebagian besar pekerjaan membutuhkan karyawan yang mempertahankan sejumlah besar konten tertentu atau melakukan proses rutin sepanjang hari sudah tidak efektif. Tujuan pembelajaran harus mengembangkan kreativitas melalui pengajaran yang ketat dan inovatif. Terkadang siswa dikelompokkan oleh aturan jawaban benar / salah yang sebenarnya berpotensi melumpuhkan kreativitas.

Banyak dari strategi pembelajaran berakar pada Era Industri ketika keterampilan yang didorong oleh fakta dan proses ini mendominasi tenaga kerja. Pendidikan harus berkembang bersama tenaga kerja. Karena itu, pengusaha membutuhkan pemikir yang menganalisis masalah dan memikirkan solusi kreatif yang memaksimalkan produktivitas, efisiensi, dan kualitas produk. Kreativitas mengarah pada inovasi. Pendidikan harus inovatif untuk mempersiapkan siswa agar berhasil dalam masyarakat global yang inovatif dan selalu berubah.

Kolaborasi

Tidak akan lengkap membahas kelas efektif diabad ke 21 tanpa membahas kerjasama. Karyawan yang efektif memahami akuntabilitas individu dalam pengaturan tim di mana banyak proyek ditugaskan ke grup. Individu perlu memahami kebutuhan untuk berkontribusi pada kelompok dan mengembangkan rasa tanggung jawab kepada anggota kelompok lainnya. 

Diskusi kolaboratif tentang proyek yang diberikan harus membutuhkan diskusi dan pemikiran tingkat tinggi. Produk akhir tidak boleh konkret dengan satu solusi potensial, melainkan harus fokus pada inovasi dan kreativitas. Sasarannya harus mencakup standar yang sama, tetapi dengan cara yang lebih holistik.

Berpikir kritis

Bekerja di kelas abad ke 21 harus memerlukan pemikiran kritis dan inovasi. Lewatlah sudah hari-hari ketika persiapan untuk masa depan terutama berpusat pada menyerap informasi faktual. Masyarakat global kita terus berubah. Faktanya, banyak pekerjaan yang di persiapkan untuk siswa tidak ada saat ini. Oleh karena itu, kita harus mengajar siswa untuk berpikir dan beradaptasi dengan berbagai skenario.

Komunikasi

Komunikasi yang efektif, tepat waktu, harus dicontohkan di sekolah mana pun. Komunikasi yang efektif adalah ciri khas organisasi yang efektif tanpa memandang periode waktunya. Dalam kelas abad ke-21, siswa harus belajar bagaimana berkomunikasi secara efektif melalui bentuk tertulis (baik tradisional dan online). 

Siswa perlu belajar bagaimana menampilkan diri secara profesional dan halus melalui komunikasi lisan dan tertulis. Selanjutnya, kelas abad ke-21 harus mencakup perdebatan dengan pesanan dan kesopanan. Mendengarkan secara aktif dan menindaklanjuti harus diberi fokus sebagai penilaian. Instruksi ini akan mempersiapkan siswa untuk menjadi anggota yang berkontribusi dari angkatan kerja dan masyarakat global.

Strategi Belajar Abad ke-21 di Sekolah

Pembelajaran Berbasis Proyek

Pembelajaran berbasis proyek adalah strategi berbasis penelitian yang memperkenalkan keaslian dan relevansi ke ruang kelas mana pun. Untuk memanfaatkan strategi ini secara efektif, guru harus membongkar standar penting dan mengelompokkannya untuk digunakan dalam tugas berbasis proyek.

 Alih-alih melihat kurikulum sebagai standar dan konten individu yang sangat banyak, guru harus terbuka untuk berpikir standar mana yang dapat diajarkan secara bersamaan. Selanjutnya, pembelajaran berbasis proyek cocok untuk instruksi lintas-kurikuler, memungkinkan banyak guru untuk bekerja secara kolaboratif atau seorang guru mandiri untuk meliput konten dari berbagai disiplin ilmu pada saat yang bersamaan.

Dalam membuat tugas berbasis proyek , guru tidak boleh memberikan terlalu banyak informasi di awal atau membuat tugas terlalu membatasi. Pilihan dan inovasi siswa sangat penting. Selanjutnya, mintalah siswa merumuskan hipotesis dan menguji kemungkinan. Siswa harus nyaman membuat kesalahan . Memilih jalur yang tidak berfungsi dan beralih arah dapat menghasilkan pengalaman belajar yang lebih berharga.

Contoh tugas berbasis proyek yang solid dalam geometri adalah meminta siswa menyusun rencana, daftar persediaan, dan perkiraan biaya untuk membangun tambahan rumah. Siswa perlu mengerjakan luas, luas permukaan, dan mempertimbangkan sudut. Siswa perlu menggunakan informasi ini untuk memutuskan jumlah bahan dan sampai pada perkiraan biaya. Umpan balik dan pembahasan dapat digunakan untuk membantu siswa mempertimbangkan bagian apa yang mungkin terlewatkan.

Tugas Menulis Otentik

Berikan tugas menulis yang otentik dan relevan kepada siswa. Selanjutnya, mintalah siswa mempresentasikan tentang temuan mereka. Efektif dan tepat waktu tertulis dan keterampilan komunikasi verbal tentu penting dalam kelas abad ke-21. Pertimbangkan untuk menugaskan siswa peran sebagai jurnalis pemula. Siswa perlu mengatur dan menganalisis informasi. Tugas ini menggabungkan kreativitas sekaligus membantu siswa menjadi pemikir mandiri.

Dalam merancang tugas ini, Anda dapat memasukkan pilihan siswa dengan melakukan survei minat siswa untuk menetapkan artikel berdasarkan pilihan siswa. Siswa bekerja lebih keras dan berprestasi di tingkat yang lebih tinggi saat diberi tugas yang menyenangkan. Kemudian, mintalah siswa melakukan presentasi tentang artikel mereka. 

Guru dapat menggunakan sistem manajemen pembelajaran agar siswa merekam dan mengedit presentasi untuk lebih menambah keaslian. Kuncinya adalah bahwa penggunaan teknologi harus meningkatkan pengajaran dan pembelajaran. Teknologi tidak boleh dilihat hanya sebagai tambahan pelengkap.

Pembelajaran kooperatif

Agar seorang siswa menjadi sukses, dia kemungkinan besar harus menjadi anggota tim yang berkontribusi. Siswa harus belajar untuk menghormati dan menghargai satu sama lain sambil mengatasi perbedaan apa pun. Dalam merancang tugas pembelajaran kooperatif , guru hendaknya mempertimbangkan cara untuk memastikan kontribusi semua siswa. Lebih lanjut, guru dapat memikirkan cara untuk memperkuat kemanjuran diri siswa. Tugas ini harus mendalam dan membutuhkan inovasi. Gabungkan refleksi tim dalam tugas ini.

logoblog
Previous Post
Newer Post
Next Post
Older Post

Post a comment

Copyright © Manajemen Sekolah. All rights reserved.