Enam Kiat Orangtua Mengajar di Rumah

Orang tua mengajar anak-anak mereka dari rumah; beberapa melakukannya secara sukarela, seperti mereka yang mendidik anak-anak mereka sepanjang tahun, dan mungkin ada juga yang menyuruh orang lain   untuk mengajar berdasarkan keadaan, seperti mereka yang menghadapi liburan sekolah karena pandemi COVID-19. Mengajar dari rumah adalah suatu prestasi yang membawa sejumlah besar emosi stres dan kecemasan, terutama bagi orang tua yang baru mengajar.

Enam Kiat Orangtua Mengajar di Rumah

Enam tips terbukti dapat menghilangkan kecemasan dan stres dan memberi jalan bagi kontrol fisik dan emosional sehingga orang tua dan siswa berhasil dalam perjalanan mereka untuk belajar mengajar dari rumah.

1. Menetapkan Ruang Belajar Khusus

Apakah Anda sebagai orang tua memiliki tempat khusus misalnya untuk bermeditasi, bekerja dari rumah, membaca, menonton, tidur dan lain-lain ? Bagaimana perasaan Anda ketika akan memasuki ke ruang itu ? Anda mungkin merasa terdorong untuk terlibat dalam aktivitas tersebut karena lingkungan telah menjadi pendorong kebiasaan-kebiasaan khusus yang sering terjadi di ruang itu.

Anda dapat menumbuhkan kebiasaan kerja dan belajar pada anak Anda dengan meminta anak Anda menggunakan ruang khusus untuk belajar. Untuk ruang belajar yang paling tepat, buatlah ruang itu nyaman dan menyenangkan, tidak ada gangguan, dan sediakan alat belajar yang dibutuhkan.

Ruang belajar yang optimal adalah ruang yang fleksibel dan nyaman untu anaka Anda. Apakah anak Anda suka berbaring atau duduk untuk bekerja? Suhu dan pencahayaan apa yang disukai anak Anda? Memiliki pilihan dalam ruang membuat ruang fleksibel untuk anak Anda, yang memotivasi dan menghibur.

Permadani belajar, sofa, meja anak-anak, dan / atau meja adalah perabot yang perlu dipertimbangkan saat membuat ruang belajar anak Anda. Mungkin juga anak Anda paling nyaman dengan selimut, kipas angin, lampu terang dan redup, berbagai lampu dll. Yang penting memungkinkannya menyesuaikan ruang sesuai kebutuhan atau keinginan.

Memaksimalkan ruang dan waktu untuk belajar membutuhkan situasi yang tidak ada gangguan. Beberapa gangguan yang umum termasuk televisi, gadget, mainan, kekacauan, berbagai warna ekstrim dalam satua ruang, dll. Lepaskan atau tanggalkan gangguan apa pun untuk meningkatkan fokus dan pembelajaran anak  Anda.

Memiliki alat belajar yang tersedia di ruang khusus akan mengurangi waktu yang dihabiskan untuk mencari alat dan akan memaksimalkan waktu belajar. Sediakan alat belajar yang sesuai seperti pena, pensil, teknologi tepat guna, kertas, buku-buku wajib, permainan belajar, atau bahan-bahan lain yang diperlukan. Dengan ruang belajar khusus, anak Anda akan mulai mengasosiasikan pekerjaan dan belajar akan maksimal.

2. Buatlah Jadwal Rutin

Mulailah membuat jadwal dengan menggabungkan rutinitas lain seperti waktu makan dan tidur. Kemudian buatlah bagian waktu lainnya ke dalam jadwal misalnya kerja di depan komputer, waktu membaca, dll.  Setelah membuat jadwal atau rutinitas, posting jadwal untuk diketahui semua orang yang berkepentingan. Letakkan pada tempat strategis, kirim secara elektronik, atau gunakan metode komunikasi apa pun yang berfungsi untuk anak dan keluarga  anda.

Rutin mempromosikan kebiasaan positif, mengurangi kecemasan, dan mempromosikan keamanan untuk anak-anak, belajar lebih mungkin terjadi dalam kondisi yang tepat. Kontrol emosional anak-anak pilihan perilaku, dan kecenderungan belajar meningkat dengan rutin atau jadwal yang konsisten. Saat membuat rutinitas atau jadwal, penting untuk ditetapkan dan dikomunikasikan dengan jelas.

3. Memantau Kondisi Perasaan Anak


"bagaimana perasaanmu ? Beritahu sesuatu yan baru" itu contoh pertanyaan yang mungkin dilontarkan orang tua kepada anaknya.  Rasanya menyenangkan juga untuk anak-anak, keselamatan, keamanan, dan kesejahteraan  emosional diperkuat melalui seringnya check-in (mengontrol), Jadi ajukan pertanyaan kepada anak anda secara rutin setiap hari.

Tujuan lain mengontrol kegiatan anak adalah melibatkan korelasi dengan siklus belajar-mengajar yang efektif. Siklus membutuhkan umpan balik atau, secara sederhana, membantu anak memahami apa yang ia lakukan dengan benar dan apa yang perlu diperbaiki. Periksa pekerjaan anak dan bicaralah dengannya tentang upaya yang dia lakukan dan perbaikan yang diperlukan.

4. Istirahat yang Cukup

Anak-anak, seperti juga orang dewasa, juga perlu istirahat, Istirahatkan otak dari tugas yang dihadapi sangat penting untuk fokus, konsentrasi, memproses informasi, dan memori. Istirahat mungkin singkat seperti peregangan, atau lebih lama, seperti terlibat dalam beberapa jenis aktivitas fisi. Semua itu dapat dijadwalkan setelah selesainya serangkaian kegiatan atau tugas.

5. Siapkan Waktu untuk Minat Anak

Bermain yang berhubungan dengan minat menghasilkan manfaat untuk anak-anak, Semua itu dapat menumbuhkan kreativitas, mendukung anakanak dalam memproses lingkungan disekitar mereka, dan meningkatkan motivasi. Misalnya menggambar, menari, dan sebagainya. Minat pribadi dapat terlihat setiap hari ketika anak memilih buku, pilihan dalam permainan atau musik, penelitian tentang topik yang dipilih dan lain-lain. Ketika manfaat permainan dan minat difasilitasi dalam kehidupan anak di rumah, memungkinkan akan ada perkembangan dalam belajar.

6. Buat Kegiatan yang Menantang

Jika anak hanya mengerjakan tugas-tugas yang mudah dapat menyebabkan stagnasi dalam pertumbuhan dan pembelajaran. Sebaiknya dorong anak-anak untuk menerima tantangan. Tantangan mendorong pengambilan resiko dan membutuhkan kegigihan untuk diselesaikan; dengan demikian pengembangan keterampilan untuk dunia nyata nyata lebih dekat. Tantangan menjadi lebih muda melalui pengulangan, dari satu kegiatan ke tingkat berikutnya untuk pertumbuhan dan pembelajaran.

Seperti guru diruang kelas, orang tua yang mengajar dari rumah menginginkan kesuksesan dan pertumbuhan emosional dan akademik untuk anak-anak mereka. Mengajar anak di rumah memang tidak mudah, tetapi keenam kiat diatas akan memandu menuju tujuan yang lebih sukses.

logoblog
Previous Post
Newer Post
Next Post
Older Post

Post a comment

Copyright © Manajemen Sekolah. All rights reserved.