Workshop Membuat Website dari Nol tepat bagi Anda yang ingin membuat website sekolah, website pembelajaran, website personal, website organisasi, portal berita, dan website lainnya. Pastikan Anda bergabung di kegiatan ini! Yuk, langsung cek dan daftar melalui link dibawah ini

Beberapa Karakteristik Gaya Belajar Kinestetik

Pembelajar taktil dan pembelajar kinestetik seringkali satu dalam hal yang sama. Kedua peserta didik sangat aktif. Mereka belajar paling baik dengan menyentuh, bergerak, dan melakukan olah fisik. Peserta didik kinestetik lebih suka menggambar, membangun, atau menyatukan sesuatu melalui coba-coba. Karena itu, peserta didik kinestetik-kinile dapat menjadi kurang bergairah dalam ruang kelas tradisional.

Beberapa Karakteristik  Gaya Belajar Kinestetik


Pada halaman ini Anda akan belajar lebih banyak tentang gaya belajar kinestetik dan bagaimana Anda dapat membantu anak Anda mencapai kesuksesan dengan memanfaatkan kekuatan belajar mereka.

Apa Karakteristik Pembelajar Kinestetik?

Orang yang pembelajar kinestetik biasanya berbagi karakteristik ini:
  • Sangat terkoordinasi
  • Belajar melalui kegiatan/praktek langsung
  • Susah kalau tinggal diam
  • Biasanya pemain dan atlet
  • Banyak energi
  • Energi motorik yang kuat
Beberapa karakteristik pelajar kinestetik tampaknya tumpang tindih dengan karakteristik . Dalam kedua kasus, anak laki-laki lebih cenderung menjadi pembelajar kinestetik atau didiagnosis. Ingatlah bahwa gaya belajar biasanya merupakan cara siswa menyimpan informasi terbaik. Gaya belajar kinestetik merangsang pikiran siswa untuk tetap terlibat dengan subjek atau topik.

Kiat Belajar untuk Pembelajar Kinestetik

Pembelajar kinestetik mempertahankan informasi dengan memasukkan:
  • Gerakan
  • Bangunan
  • Cerita
  • Visual
Belajar harus mengasyikkan, tetapi bagi pelajar kinestetik, gerakan adalah kuncinya! Siswa-siswa ini akan dapat tetap terlibat dan menyimpan lebih banyak informasi dengan pelajaran yang mencakup aktivitas fisik daripada apa yang mereka baca atau dengar. Berikut adalah beberapa cara agar dapat memasukkan gerakan ke dalam jadwal Anda:
  • Dorong anak Anda untuk menggambar diagram dan menelusuri huruf akan meningkatkan keterampilan membaca dan menulis mereka. Anda juga dapat meminta mereka membuat surat menggunakan alat. Kemudian mereka dapat membuat kata atau kalimat.
  • Tampilkan kembali cerita atau adegan dari masa lalu di rumah bersama anak Anda untuk membantu mereka mempelajari sejarah dan sastra. Atau minta mereka membuat / membangun garis waktu dari acara yang sedang dibahas.
    Memasukkan benda-benda fisik seperti koin atau uang kertas, jam, balok dapat terbukti berguna saat mengajarkan konsep matematika.
  • Lakukan eksperimen sains dengan siswa Anda dan ikat kembali ke topik yang Anda diskusikan minggu atau bulan itu.
  • Biarkan mereka mengekspresikan kreativitas mereka dengan mengikuti kursus seni atau drama.
  • Menggunakan kartu flash bisa sangat berguna dan menyenangkan! Menulis informasi dan membalik kartu bolak-balik melibatkan otak secara fisik saat belajar.
  • Pembelajar kinestetik-taktil pandai multitasking. Jika siswa Anda suka jalan-jalan, mintalah mereka juga mendengarkan podcast pendidikan, buku audio, atau video.
  • Mintalah siswa Anda bertindak sebagai guru. Ajukan pertanyaan tentang topik yang telah mereka pelajari. Mintalah mereka membuat lembar kerja atau kuis untuk Anda. Ini memungkinkan mereka untuk mengingat kembali informasi yang mereka ketahui kepada Anda.
  • Pembelajar kinestetik sangat suka berpartisipasi dalam perjalanan pendidikan dan permainan seperti RummiKub, Scrabble, Monopoly, dan game sejenis lainnya.
Dengan memasukkan gerakan atau semacam aksi fisik ke dalam pembelajar Anda yang menggunakan taktik kinestetik, Anda memungkinkan mereka untuk memaksimalkan potensi belajar mereka. Memanfaatkan lingkungan dan energi mereka dengan cara yang positif akan memungkinkan para pelajar ini untuk mencapai tonggak dan prestasi dalam petualangan pendidikan mereka.

Gaya belajar kinestetik-taktil bermanfaat bagi semua siswa, termasuk mereka yang belajar auditori dan visual. Pembelajaran langsung membahas kebutuhan pembelajar kinestetik dan pembelajar visual dan pendengaran sama.

logoblog
Previous Post
Posting Lebih Baru
Next Post
Posting Lama

Post a comment

Copyright © Manajemen Sekolah. All rights reserved.