Workshop Membuat Website dari Nol tepat bagi Anda yang ingin membuat website sekolah, website pembelajaran, website personal, website organisasi, portal berita, dan website lainnya. Pastikan Anda bergabung di kegiatan ini! Yuk, langsung cek dan daftar melalui link dibawah ini

Beberapa Karakteristik Gaya Belajar Verbal

Gaya belajar verbal-linguistik sering disamakan dengan gaya belajar auditori. Namun, walaupun keduanya memiliki beberapa kesamaan, tetapi kedua gaya belajar itu sepenuhnya berbeda. Peserta didik verbal belajar melalui kata-kata yang mereka dengar sebagai lawan dari hanya mendengar secara umum yang merupakan ciri dari peserta didik pendengaran/auditori.

Beberapa Karakteristik Gaya Belajar Verbal


Di halaman ini, Anda akan belajar tentang karakteristik pembelajar verbal, menemukan kiat belajar untuk membantu mereka sukses dan banyak lagi!

Bagaimana Karakteristik Pembelajar Linguistik?

Pembelajar verbal-linguistik menyukai kata-kata tertulis dan lisan. Mereka secara alami tertarik pada bahasa secara umum, yang berarti ada banyak kesempatan untuk belajar. Di bawah ini adalah beberapa karakteristik pembelajar bahasa:
  • Memiliki ketertarikan dengan kata-kata dan cenderung belajar kata-kata baru dengan mudah.
  • Biasanya memiliki kosakata yang kaya.
  • Cenderung berkembang dalam kegiatan membaca dan menulis.
  • Cenderung menikmati permainan yang melibatkan permainan kata seperti teka-teki Scrabble, Boggle dan teka-teki silang.
  • Sering berbakat belajar bahasa baru.
  • Mungkin mengalami kesulitan mengeja atau memvisualisasikan informasi.
  • Cenderung sering bertanya dan memiliki ekspresi verbal yang sangat baik.
  • Nikmati membaca, apakah itu untuk diri sendiri atau orang lain.
  • Tidak suka diam dan senang berpartisipasi dalam kelompok belajar.
  • Cenderung melakukan lebih baik dengan masalah kata dalam matematika dibandingkan dengan persamaan.
  • menikmati berbicara tentang apa yang mereka baca, dan mudah mengingat kutipan, permainan kata dan sajak.
Kiat Belajar untuk Pembelajar Verbal
Pembelajar verbal memperoleh pengetahuan melalui kata-kata tertulis dan lisan. Untuk membantu pembelajar bahasa berhasil dalam studi mereka, penting untuk memanfaatkan kekuatan unik mereka. Di bawah ini adalah beberapa kiat belajar untuk pembelajar verbal untuk membantu memulai kegiatan belajar:
  • Pastikan untuk menawarkan instruksi secara tertulis dan verbal daripada secara visual, karena pelajar verbal kemungkinan besar akan kesulitan dengan gambar atau diagram.
  • Baca buku dengan keras dan mintalah anak membacanya kembali kepada Anda atau orang lain juga.
  • Jangan menggunakan suara monoton sehingga pembelajar verbal akan dapat memahami informasi, yang merupakan bagian terpenting dari pembelajaran. Cobalah untuk menggunakan suara dan karakter yang berbeda.
  • Buat daftar kata-kata baru setiap hari bersama dengan suara dan artinya.
  • Membangun ritme saat membaca atau berbicara dengan suara keras membantu meningkatkan kemampuan menghafal.
  • Berikan siswa materi tertulis untuk diedit untuk meningkatkan pembelajaran mereka. Pembelajar ini menghargai kompleksitas struktur kata dan kalimat.
  • Seorang siswa verbal akan tampil lebih baik ketika diminta untuk menulis tentang topik ilmiah daripada menggambarnya.
  • Tentukan laporan buku, skrip untuk dihafal dan dilakukan, kata masalah dalam matematika, dan debat untuk pelajar verbal Anda untuk mendapatkan keterlibatan sebanyak mungkin.
  • Mengizinkan siswa Anda untuk menulis kisahnya sendiri juga bisa menjadi kesempatan belajar yang luar biasa bagi pembelajar verbal.
  • Minta anak Anda untuk membuat cerita tentang zaman - mungkin menggabungkan ilmu pengetahuan dan sejarah untuk menciptakan kisah penemuan terbesar Albert Einstein berdasarkan topik yang telah mereka pelajari.
  • Cobalah permainan edukasi untuk melibatkan siswa Anda. Pembelajar verbal melakukan dengan baik dengan Boggle, Scrabble, teka-teki silang, atau bahkan pencarian kata. Tambahkan beberapa kompetisi ramah ke dalam campuran dan anak Anda bahkan tidak akan menyadari bahwa mereka sedang belajar.
  • Menggabungkan proyek tertulis sesering mungkin.
Gaya belajar verbal dan pendengaran memiliki beberapa crossover seperti yang disebutkan dalam pengantar. . Untuk belajar, mintalah anak Anda membacakan fakta ke dalam perekam suara dan memainkannya kembali sebagai bahan belajar nanti. Jangan ragu memberi siswa kesempatan untuk berpikir keras, yang dapat membantu mereka memproses informasi yang rumit.

logoblog
Previous Post
Posting Lebih Baru
Next Post
Posting Lama

Post a comment

Copyright © Manajemen Sekolah. All rights reserved.