Strategi Pengajaran Kolaborasi Dalam Pembelajaran Jarak Jauh

Apa itu Pengajaran Bersama?

Co-teaching ( mengajar secara bersama ) melibatkan lebih dari satu guru yang berbagi peran "mengajar" di ruang kelas. Dalam hubungan mengajar bersama, guru berbagi tanggung jawab perencanaan, penyampaian instruksi, dan penyampaian penilaian dan umpan balik. Dalam jenis pengaturan ini, guru sama-sama mengambil tanggung jawab untuk mengajar siswa. Seringkali ini terjadi ketika seorang guru pendidikan umum berpasangan dengan seorang guru pendidikan khusus, misalnya seorang guru pembina (musik, seni, dll.), Atau seorang pelatih pembelajar, tetap dapat terjadi ketika ada dua guru yang mengajar bersama.

Strategi Pengajaran Kolaborasi Dalam Pembelajaran Jarak Jauh


Pendidik memilih untuk mengajar bersama karena berbagai alasan. Co-teaching menciptakan peluang bagi siswa untuk berinteraksi dengan lebih dari satu guru yang berpengalaman. Ini juga memungkinkan siswa penyandang cacat mengakses pengaturan pendidikan umum dan kurikulum dengan cara yang lebih inklusif karena mereka memiliki akses ke guru dan konten pendidikan reguler mereka, sementara memiliki akses ke diferensiasi yang disediakan oleh guru pendidikan khusus mereka.

Selain itu, pelajaran yang dikembangkan oleh lebih dari satu guru cenderung menjadi pelajaran yang lebih kuat, lebih kreatif, dan terencana dengan baik karena guru berbagi dalam proses perencanaan dan gagasan curah pendapat yang akan memenuhi kebutuhan semua siswa. Mengajar bersama, jika dilakukan dengan benar, dapat membangun hubungan, menumbuhkan kolaborasi, dan memenuhi kebutuhan berbagai siswa.

Model dan Strategi Pengajaran Bersama untuk Pembelajaran Jarak Jauh

Pengajaran bersama dapat terjadi dalam berbagai cara dan dalam berbagai pengaturan. Model-model berikut adalah cara pengajaran bersama dapat dilakukan di dalam dan di luar kelas.
  • Pengajaran Paralel - Ini terjadi ketika kelas dibagi menjadi kelompok-kelompok dan setiap guru memberikan informasi yang sama kepada siswa pada saat yang sama. Ketika diterapkan pada pembelajaran jarak jauh, ini dapat terjadi dalam pertemuan yang menggunakan aplikasi Zoom misalnya dengan menggunakan fitur breakout untuk menempatkan siswa ke dalam dua kelompok. Setiap kelompok akan menerima instruksi yang sama, pada saat yang sama, dari seorang guru profesional.
  • Mengajar dan Mengamati - Jenis co-teaching ini terjadi ketika satu guru memberikan instruksi sementara guru lainnya mengamati siswa ketika mereka sedang belajar dan bekerja. Ini dapat dilakukan dalam sesi Zoom juga. Dalam situasi ini, satu guru akan memimpin pelajaran Zoom sementara guru lainnya mengamati dan mencatat. Setelah pelajaran selesai, para guru dapat berkolaborasi dengan merefleksikan catatan yang diambil dan menggunakan data kualitatif ini untuk merencanakan instruksi lebih lanjut.
  • Mengajar dan Membantu - Mengajar dan membantu terjadi ketika satu guru memberikan instruksi dan guru lainnya membantu siswa sesuai kebutuhan. Mengajar dan membantu juga bisa dilakukan secara virtual. Ketika seorang guru mengajar siswa, yang lain dapat membuka ruang breakout untuk satu atau lebih siswa untuk membantu dengan kebutuhan belajar individu ketika mereka muncul.
  • Pengajaran Alternatif - Pengajaran alternatif terjadi ketika satu guru memberikan konten kepada sekelompok besar siswa dan guru lain menginstruksikan sekelompok kecil siswa berdasarkan kebutuhan siswa. Pengajaran alternatif mirip dengan 'mengajar dan membantu' dalam hal ini memungkinkan sekelompok siswa untuk berpartisipasi dalam kelas reguler sambil menerima akomodasi dan modifikasi untuk membantu mereka menjadi sukses. Fitur obrolan dan fitur ruang breakout di ruang kelas virtual dapat membantu guru pendidikan khusus dalam memodifikasi pelajaran yang diperlukan untuk siswa mereka.
  • Pengajaran / Stasiun Kelompok Kecil - Ini terjadi ketika setiap guru mengajarkan sebagian konten ke kelompok kecil. Siswa berputar melalui kelompok untuk mendapatkan setiap bagian dari konten. Grup breakout di Zoom dapat digunakan untuk menempatkan siswa ke dalam grup kecil atau stasiun virtual. Guru memiliki pilihan untuk menyatukan seluruh kelas dan menugaskan siswa ke dalam kelompok baru, sebagai rotasi virtual.
  • Pengajaran Tim - Pengajaran tim adalah jenis pengajaran bersama di mana kedua guru menyampaikan instruksi secara bersamaan, bergiliran mengajar dan mengamati atau membantu. Ini juga dapat dengan mudah dilakukan melalui Zoom. Pelajaran zoom memungkinkan guru untuk bergiliran berbicara dan berbagi layar. Selain itu, banyak alat dan platform online seperti Google Classroom dan Class Dojo memungkinkan "co-teacher" di ruang kelas virtual. Fitur ini memungkinkan banyak guru untuk mengelola konten pelajaran dan menyampaikan instruksi.
Co-teaching adalah alternatif yang bagus untuk pengajaran dan pembelajaran kelas tradisional. Strategi pembelajaran alternatif mempertimbangkan kebutuhan siswa secara individu dan menjadikan keterlibatan siswa sebagai prioritas. Selain itu, co-teaching mempromosikan pengajaran dan pembelajaran kolaboratif .

Kemampuan untuk bertemu dengan kolega dan merencanakan pengajaran yang solid adalah kunci untuk memastikan siswa menerima apa yang mereka butuhkan. Perencanaan sejawat membuat para pendidik lebih banyak menggunakan alat dan sumber daya pengajaran, serta cara mengajar yang baru.

Hal hebat lainnya tentang pengajaran bersama adalah bahwa hal itu dapat dilakukan secara langsung atau secara virtual. Dengan memanfaatkan strategi pengajaran bersama, pendidik dapat meningkatkan kolaborasi dan membawa pengajaran berkualitas ke dalam lingkungan virtual.

logoblog
Previous Post
Newer Post
Next Post
Older Post

Post a comment

Copyright © Manajemen Sekolah. All rights reserved.