Di Era Digital Pramuka Tetap Relevan dan Dibutuhkan

Menyambut ulang tahun ke-57 pada tahun 2018 Gerakan Pramuka semakin gencar mempromosikan diri sebagai kegiatan pendidikan non formal yang mencakup elemen positif tumbuh dan kembang anak. Pramuka di era disrupsi tetap relevan dan berkontribusi mencerdaskan generasi muda Indonesia melalui pendidikan karakter dan literasi digital.

Di Era Digital Pramuka Tetap Relevan dan Dibutuhkan

Pada dasarnya, seluruh nilai kepramukaan tidak lekang dimakan zaman. Sebab, ini merupakan nilai-nilai mendasar karakter bangsa Indonesia. yaitu cinta tanah air, cinta alam, cinta sesama manusia, spiritualitas, dan semangat pembangunan bangsa.

Hal tersebut ditegaskan di dalam Undang-Undang Nomor 12 tahun 2010 tentang Gerakan Pramuka. Jadi Gerakan Pramuka berdiri pada tanggal 14 Agustus 1961.Sebelumnya, di Tanah Air sudah ada beberapa jenis gerakan kepanduan seperti Hizbul Wathan milik Muhammadiyah, Javaansche Padvinders Organisatie, Syarikat Islam Afdeling Pandu, dan Indonesisch Nationale Padvinders Organisatie.

Gerakan kepanduan memegang peranan penting dalam perkembangan nasionalisme bangsa. Setelah mengalami berbagai perubahan bentuk organisasi dan kepemimpinan, akhirnya Presiden Soekarno melalui Keputusan Presiden RI Nomor 238 Tahun 1961 menyatakan tentang lahirnya Gerakan Pramuka yang berdasarkan kepada Pancasila. Acara pelantikan Kwarnas dilakukan di Istana Negara pada tanggal 14 Agustus 1961.

Saat ini, posisi Pramuka di dalam skema pendidikan nasional diperjelas dalam Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 63 Tahun 2014 yang menyatakan Pramuka menjadi ekstrakurikuler wajib untuk tingkat SD dan SMP.  Pramuka sebagai ekstrakurikuler wajib tidak menyurutkan semangat siswa menikmati kegiatan kepramukaan.

Secara alamiah ada siswa yang berminat tinggi jadi anggota pramuka dan ada pula yang biasa-biasa saja. Hal tersebut bukan masalah bagi Gerakan Pramuka karena yang terpenting ialah pesan dari pembelajaran bisa sampai secara jelas kepada siswa.

Sampai tahun 2018 dilihat dari jumlah anggota aktif, Pramuka memiliki jumlah terbanyak jika dibandingkan organisasi kepanduan lain di dunia. Pramuka memiliki total anggota aktif sebanyak 44 juta orang dari usia Pramuka Siaga (7-10 tahun) hingga pembina.

Di Era Digital Pramuka Tetap Relevan dan Dibutuhkan
Inti kegiatan Pramuka tetap pada kegiatan mencintai alam. Oleh sebab itu, keterampilan bertahan hidup di alam bebas, pertolongan pertama pada kecelakaan, baris-berbaris, dan sandi tetap menjadi pembelajaran utama. Semua gerakan kepanduan global berlandaskan kecintaan generasi muda kepada alam sehingga melalui pelestarian alam mereka mempraktikkan cinta Tanah Air.

Pesatnya perkembangan teknologi memberi dampak positif bagi Gerakan Pramuka. Segala kegiatan di alam kini memanfaatkan penggunaan gawai seperti kompas pada telepon pintar, termometer digital, dan internet untuk mencari berbagai informasi. Meski demikian, anggota Pramuka tetap harus bisa melakukan setiap kegiatan secara manual dan analog. Siswa-siswa sangat menyukai kegiatan fisik, terutama anggota yang berasal dari wilayah perkotaan.

Gugus depan yang terletak di sekolah-sekolah bertanggung jawab membumikan kegiatan Pramuka agar bisa dirasakan langsung oleh masyarakat sekitar. Dengan begitu, siswa juga belajar bersosialisasi pada tatanan lebih luas dari sekolah. Hal ini yang membuat Pramuka akan selalu langgeng terlepas tahun dan zaman tempat ia berada. Kegiatan nasional berlangsung setiap lima tahun sekali.

Perubahan positif pada siswa setelah mengikuti kegiatan pramuka adalah cenderung bersifat individualistis. Setelah mengikuti kegiatan Pramuka, mereka menjadi pandai bekerja sama dan mandiri.

logoblog
Previous Post
Newer Post
Next Post
Older Post

Post a comment

Copyright © Manajemen Sekolah. All rights reserved.